Pendidikan

16 Perbedaan Daun Monokotil dan Dikotil

Daun adalah tempat utama di mana fotosintesis terjadi. Sebagian besar daun biasanya berwarna hijau, karena keberadaan klorofil dalam sel daun. Namun, beberapa daun mungkin memiliki warna berbeda, disebabkan oleh pigmen tanaman lain yang menutupi klorofil hijau.

Pada artikel ini, pelajari perbedaan antara daun monokotil dan dikotil. Dasar perbandingan meliputi: Stomata, Bentuk, orientasi daun, warna permukaan atas dan bawah, ruang intelektual, Bundle vaskular, diferensiasi Mesofil, pola venasi, hipodermis pelepah.

Daun Monokotil

Daun monokotil adalah daun yang muncul pada tanaman yang dihasilkan dari biji dengan kotiledon tunggal seperti jagung, padi, rumput, gandum dll. Daun monokotil biasanya digambarkan sebagai daun isobilateral karena permukaan atas dan bawah keduanya memiliki warna yang sama.

Dalam daun monokotil, jumlah stomata yang sama ada pada kedua permukaan epidermis. Kondisi ini biasanya digambarkan sebagai kondisi stomatik amfibi.

Anatomi daun monokotil

Epidermis Atas

Epidermis atas adalah lapisan tunggal yang terbuat dari sel berbentuk kubus tanpa ruang antar sel di antaranya. Permukaan luar sel epidermis atas ditutupi oleh kutikula tipis.

Beberapa sel hadir di epidermis atas diperbesar untuk membentuk sel motorik yang disebut sebagai sel bulliform. Sel-sel ini membantu daun untuk berguling sendiri untuk mengurangi area permukaan yang terkena sinar matahari selama musim panas.

Mesofil

Mesofil merupakan jaringan hijau antara epidermis atas dan epidermis bawah. Pada daun monokotil, jaringan mesofil tidak berdiferensiasi menjadi parenkim palisade dan parenkim sepon dengan kloroplas dan klorofil. Mesofil biasanya terlibat dalam proses fotosintesis pada daun tanaman ini.

Bundel Vaskular

Bundel vaskular mewakili vena daun. Setiap bundel vaskular terdiri dari jaringan floem dan xilem yang dikelilingi oleh bundel. Bundel lapisan selubung bundel vaskular terdiri dari sel-sel endodermal berbentuk tong besar.

Xilem biasanya bertanggung jawab untuk konduksi air dan mineral terlarut sedangkan floem bertanggung jawab untuk konduksi bahan makanan terlarut.

Daun dikotil

Dikotiledon umumnya dikenal sebagai dikotil termasuk mangga, kacang tanah, kacang polong, jeruk, kacang mede, kacang, apel, pohon ek dll.

Anatomi daun dikotil

Sama seperti daun monokotil, struktur internal utama daun dikotil meliputi: epidermis, mesofil, dan bubdel vaskular.

Epidermis

Epidermis biasanya terdiri dari satu lapisan sel yang sangat padat. Daun dikotil terdiri dari epidermis bawah dan atas dengan bukaan kecil yang disebut stomata.

Epidermis atas lebih tebal dari epidermis bawah. Lebih penting lagi, epidermis bawah memiliki lebih banyak stomata daripada epidermis atas. Fungsi utama epidermis adalah memberi perlindungan pada jaringan bagian dalam yang dikenal sebagai mesofil.

Mesofil

Mesofil biasanya memiliki dua daerah yaitu parenkim bunga karang dan palisade. Sel parenkim palisade mengandung lebih banyak kloroplas daripada sel parenkim sepon dan karenanya fungsinya adalah fotosintesis. Di sisi lain, sel-sel sepon berbentuk tidak teratur dan diatur secara longgar untuk memfasilitasi pertukaran gas di dalam ruang udara.

Bundel vaskular

Bundel vaskular daun diktot dikelilingi oleh lapisan kompak sel paranchymotous yang dikenal sebagai parenkim perbatasan. Xilem terdiri dari pembuluh metaxylem dan pembuluh protoxylem. Floem terdiri dari tabung saringan, sel pendamping dan floem parenkim.

Perbedaan Daun Monokotil dan Dikotil

  1. Ciri khas utama yang membedakan monokotil dan daun dikotil adalah bahwa, sel penjaga stomata berbentuk ginjal dalam daun dikotil dan berbentuk dumb-bell dalam daun monokotil.
  2. Orientasi daun dikotil adalah dorsiventral, sedangkan daun monokotil bersifat isobilateral. Organ dorsiventral adalah organ yang memiliki dua permukaan berbeda satu sama lain dalam hal penampilan dan struktur. Orientasi isobilateral dimana bagian permukaan daun tanaman (atas dan bawah) identik satu sama lain.
  3. Permukaan atas daun dikot berwarna hijau tua, sedangkan permukaan bawah berwarna hijau muda. Di sisi lain, permukaan atas dan bawah dari daun monokotil sama-sama berwarna hijau.
  4. Bundel vaskular besar pada daun dikotil sedangkan pada daun monokotil, baik bundel vaskular kecil dan besar ada.
  5. Dalam stomata daun dikotil biasanya hadir di permukaan bawah daun, suatu kondisi yang disebut sebagai hipostomatik. Sebaliknya, daun tanaman monokotil memiliki stomata di kedua permukaan daun, suatu kondisi yang disebut amfistomatik.
  6. Ruang interselular dari daun tanaman dikotil relatif besar karena adanya sel mesofil yang longgar. Pada daun tanaman monokotil, ruang antar sel relatif kecil karena susunan sel mesofil yang kompak.
  7. Dinding sel epidermis daun dikotil tidak memiliki pengendapan silika sedangkan; dinding sel epidermis daun tanaman monokotil memiliki endapan silika yang berat.
  8. Stomata disusun secara acak pada epidermis daun tanaman dikotil, sedangkan pada daun monokotil, stomata disusun dalam barisan paralel dan secara seragam terdapat pada kedua permukaan daun.
  9. Selembar bundel daun tanaman dikotil umumnya memiliki lapisan tunggal dan terbentuk dari sel-sel yang tidak berwarna. Sebaliknya, bungkusan bundel dari daun tanaman monokotil mungkin memiliki lapisan tunggal atau ganda dan terbentuk dari sel-sel berwarna karena adanya kloroplas.
  10. Mesofil daun dikotil dibedakan menjadi dua bagian, mesofil sepon bawah dan palisade atas. Sebaliknya, mesofil daun tanaman monokotil tidak memiliki diferensiasi seperti itu.
  11. Pola venasi pada daun tanaman dikotil adalah reticulate (vena saling berhubungan dan membentuk jaringan seperti jaringan). Sebaliknya, pola venasi daun tanaman monokotil adalah paralel (di mana vena sekunder berjalan sejajar satu sama lain dari vena sentral, tegak lurus primer).
  12. Bentuk daun tanaman dikotil lebih luas dan relatif lebih kecil sedangkan daun tanaman monokotil ramping dan panjang.
  13. Hipodermis dari daerah pelepah daun tanaman dikoten adalah collenchymatous sedangkan dalam daun tanaman monokotil, hipodermis dari daerah pelepah adalah sclerenchymatous.
  14. Pada daun monokotil, bundel pembuluh darah besar dapat menunjukkan diferensiasi menjadi unsur protoxylem dan meta-xylem sedangkan; dalam daun dikotil bundel vaskular besar tidak menunjukkan diferensiasi menjadi unsur protoxylem.
  15. Ekstensi bundel daun daun dikotil adalah parenkim sedangkan ekstensi bundel daun daun monokotil adalah sclerenchymatous.
  16. Sel bulliform (Motor) tidak ada di epidermis daun tanaman dikotil. Sebaliknya, sel-sel buliform (motorik) sangat banyak terdapat dalam epidermis daun tanaman monokotil.

Perbedaan Antara Dicot Dan Daun monokotil Dalam Bentuk Tabel

DASAR PERBANDINGAN DAUN DICOT DAUN MONOCOT
Stomata Sel-sel penjaga stomata berbentuk ginjal di daun dikotil Sel-sel penjaga stomata berbentuk lonceng bisu pada daun monokotil.
Bentuk Bentuk daun tanaman dikotil lebih luas dan relatif lebih kecil. Daun tanaman monokotil bentuknya ramping dan panjang.
Orientasi Daun Orientasi daun dikotil adalah dorsiventral. Orientasi daun monocot bersifat isobilateral.
Warna Permukaan Atas dan Bawah Permukaan atas daun dikot berwarna hijau tua, sedangkan permukaan bawah berwarna hijau muda. Permukaan atas dan bawah dari daun monokot sama-sama berwarna hijau.
Ukuran Bundel Vaskular Bundel pembuluh darah besar di daun dikotil. Bundel pembuluh darah kecil dan besar hadir.
Pengaturan Stomata Dalam stomata daun dikotil biasanya hadir di permukaan bawah daun, suatu kondisi yang disebut sebagai hypostomatic . Daun tanaman monocot memiliki stomata di kedua permukaan daun, suatu kondisi yang disebut sebagai amfistomatik .
Spasi Antar Sel Ruang interselular dari daun tanaman dikotil relatif besar karena adanya sel mesofil yang longgar. Pada daun tanaman monokotil, ruang antar sel relatif kecil karena susunan sel mesofil yang kompak.
Endapan Silika Dinding sel epidermis daun dikotil tidak memiliki endapan silika. Dinding sel epidermis daun tanaman monokotil memiliki endapan silika yang berat.
Pengaturan Stomata Stomata disusun secara acak pada epidermis daun tanaman dikotil. Stomata disusun dalam barisan paralel dan secara merata hadir pada kedua permukaan daun.
Bundel Sheath Selembar bundel daun tanaman dikotil umumnya memiliki lapisan tunggal dan terbentuk dari sel-sel yang tidak berwarna. Selubung bundel dari daun tanaman monokotil mungkin memiliki lapisan tunggal atau ganda dan terbentuk dari sel-sel berwarna karena adanya kloroplas.
Diferensiasi Mesofil Mesofil daun dikotil dibedakan menjadi dua bagian, mesofil sepon bawah dan palisade atas. Mesofil daun tanaman monokotil tidak memiliki diferensiasi seperti itu.
Pola venation Pola venasi pada daun tanaman dikotil adalah reticulate (vena saling berhubungan dan membentuk jaringan seperti jaringan). Pola venasi daun tanaman monokotil adalah paralel (di mana vena sekunder berjalan sejajar satu sama lain dari vena sentral, tegak lurus primer).
Hipodermis Pelepah Hipodermis daerah pelepah daun tanaman dikotil bersifat collenchymatous. Dalam daun tanaman monokotil, hipodermis dari daerah pelepah sclerenchymatous.
Diferensiasi Bundel Vaskular Dalam daun dikotil bundel vaskular besar tidak menunjukkan diferensiasi menjadi elemen protoxylem. Pada daun monokotil, bundel pembuluh darah besar dapat menunjukkan diferensiasi menjadi elemen protoxylem dan meta-xylem.
Sifat dari Bundel Sheath Extension Ekstensi bundel selembar daun dikotil adalah parenkim Ekstensi bundel selembar daun monokotil bersifat sclerenchymatous.
Sel Bulliform (Motor) Sel bulliform (Motor) tidak ada di epidermis daun tanaman dikotil. Sel-sel bulliform (motor) sangat banyak terdapat di epidermis daun tanaman monokotil.

Apa Persamaan Antara Daun Monokotil dan Dikotil

  • Keduanya memiliki bundel vaskular dengan ekstensi bundel bundel.
  • Baik daun monokotil maupun dikotil dibedakan secara internal menjadi mesofil, epidermis, dan jaringan pembuluh darah.
  • Mereka berdua memiliki kloroplas.
  • Pada daun monokotil dan dikotil, xilem dan floem terdiri dari protoxylem dan protofloem; dan metaxylem dan metaphloem.
  • Baik daun monokotil maupun dikotil mengandung sel stomata dan pelindung.
  • Bundel vaskular bersifat konjoin dan kolateral baik dalam daun monokotil maupun dikotil.
  • Pada daun monokotil dan dikotil, bagian-bagian utama jaringan tanah parenkim.
  • Hipodermis hadir dalam daun dikot dan monokotil.