Bagaimana proses sosialisasi?

  • Post author:
  • Post category:Soal

Sosialisasi adalah proses di mana orang diajarkan untuk menjadi anggota masyarakat yang cakap. Ini menggambarkan cara orang memahami norma dan harapan masyarakat, menerima kepercayaan masyarakat, dan menyadari nilai-nilai masyarakat.

Apa saja ciri-ciri sosialisasi dan peran apa yang mereka miliki dalam proses sosialisasi?

Sosialisasi mempersiapkan orang untuk berpartisipasi dalam kelompok sosial dengan mengajari mereka norma dan harapannya. Sosialisasi memiliki tiga tujuan utama: mengajarkan pengendalian impuls dan mengembangkan hati nurani, mempersiapkan orang untuk melakukan peran sosial tertentu, dan mengembangkan sumber makna dan nilai bersama.

Sosialisasi kelompok adalah teori bahwa kelompok sebaya individu, bukan figur orang tua, mempengaruhi kepribadian dan perilakunya di masa dewasa. Remaja menghabiskan lebih banyak waktu dengan teman sebaya daripada dengan orang tua.

agen sosialisasi: Agen sosialisasi, atau lembaga yang dapat menanamkan norma-norma sosial pada individu, termasuk keluarga, agama, kelompok sebaya, sistem ekonomi, sistem hukum, sistem pidana, bahasa, dan media.

Sosialisasi gender dimulai saat lahir, meningkat selama masa remaja dan berkontribusi pada ketidaksetaraan gender dalam pendidikan, pekerjaan, pendapatan, pemberdayaan, dan hasil signifikan lainnya dari kesejahteraan selama masa remaja dan di kemudian hari, menurut makalah diskusi yang baru-baru ini diterbitkan oleh Kantor Penelitian UNICEF. – …

Proses sosialisasi gender dimulai sejak dini. Anak-anak mengembangkan pemahaman tentang kategori gender di usia muda. Penelitian telah menunjukkan bahwa anak-anak dapat membedakan suara pria dari suara wanita pada usia enam bulan, dan dapat membedakan antara pria dan wanita dalam foto pada usia sembilan bulan.

Orang tua memberikan anak-anak pelajaran pertama mereka tentang gender. Kemungkinan cara orang tua dapat mempengaruhi perkembangan gender anak-anak termasuk model peran dan mendorong perilaku dan aktivitas yang berbeda pada putra dan putri.

Sosialisasi gender terjadi melalui empat agen utama: keluarga, pendidikan, kelompok sebaya, dan media massa.

Secara umum, wanita dan pria yang lebih tua, dan mereka yang berpendidikan menengah atau lebih tinggi lebih mungkin terpapar media.

Bagaimana keluarga memengaruhi gender?

Dinamika keluarga terutama dapat mempengaruhi spesialisasi gender. Orang tua dari anak laki-laki lebih cenderung mengekspresikan pandangan peran gender konservatif daripada orang tua dari anak perempuan, dengan ayah menekankan peran pencari nafkah ayah untuk laki-laki. Dengan demikian, dinamika rumah tangga semakin memajukan ekspektasi peran gender pada anak.

Bagaimana peran gender memengaruhi kesehatan mental?

Studi AS lainnya menemukan bahwa jenis kelamin laki-laki adalah salah satu atribut yang terkait dengan kemungkinan yang lebih rendah untuk didiagnosis dengan masalah kesehatan mental oleh dokter perawatan primer. Perempuan mungkin menghadapi kecacatan yang lebih besar daripada laki-laki karena prevalensi yang lebih tinggi dari gangguan depresi dan kecemasan.