Pendidikan

Perbedaan Adrenalin dan Noradrenalin

Perbedaan-Adrenalin-dan-Noradrenalin

Perbedaan Utama – Adrenalin vs Noradrenalin. Adrenalin dan noradrenalin adalah dua jenis hormon dan neurotransmiter dalam tubuh yang bertanggung jawab untuk pengaturan homeostasis untuk mempersiapkan tubuh menghadapi situasi stres atau berbahaya dengan memediasi respons fight-or-flight.

Perbedaan utama antara adrenalin dan noradrenalin adalah adrenalin/epinefrin adalah hormon utama yang dikeluarkan oleh medula adrenalin sedangkan noradrenalin/norepinefrin adalah neurotransmiter utama dalam sistem saraf simpatik. Selain itu, adrenalin adalah faktor utama yang meningkatkan metabolisme dalam mempersiapkan tubuh terhadap stres atau bahaya, sedangkan noradrenalin bertanggung jawab atas perubahan refleksif pada nada kardiovaskular.

Pengertian Adrenalin

Adrenalin atau epinefrin adalah jenis katekolamin yang diproduksi secara eksklusif di medula kelenjar adrenal. Selain itu, noradrenalin diubah menjadi adrenalin oleh aksi enzim, phenylethanolamine N-methyltransferase (PNMT), yang hanya terjadi di medula adrenal. Oleh karena itu, produksi adrenalin hanya terjadi di medula adrenal.

Selain itu, adrenalin adalah salah satu dari dua mediator yang bertanggung jawab untuk persiapan tubuh terhadap respons melawan-atau-lari. Di sini, adrenalin mengaktifkan kedua jenis reseptor adrenergik. Secara umum, reseptor alfa adrenergik terutama terjadi di arteri sedangkan reseptor beta-adrenergik terjadi di jantung, paru-paru, dan arteri otot rangka. Beberapa respons utama yang dihasilkan dalam tubuh adalah seperti di bawah ini.

  • Meningkatkan detak jantung dan kontraktilitas
  • Relakskan otot polos di saluran udara untuk meningkatkan pernapasan
  • Mengkonstriksi pembuluh darah untuk meningkatkan tekanan darah
  • Meningkatkan kadar gula darah

Selain itu, adrenalin penting sebagai obat untuk mengobati tekanan darah rendah yang terkait dengan syok septik pada reaksi alergi.

Pengertian Noradrenalin

Noradrenalin atau norepinefrin adalah jenis katekolamin lain yang bertanggung jawab untuk mempersiapkan tubuh menghadapi situasi stres. Baik medula adrenal maupun neuron postganglionik dari sistem saraf simpatis mengeluarkan noradrenalin. Secara umum, noradrenalin diproduksi di akson neuron ini dan disimpan di dalam vesikel. Ketika suatu potensial aksi bergerak turun ke neuron, noradrenalin dilepaskan ke dalam celah sinaptik untuk merangsang neuron postsinaptik.

Selain itu, noradrenalin terutama mengaktifkan reseptor beta-adrenergik. Oleh karena itu, respons utama yang dihasilkan oleh noradrenalin adalah vasokonstriksi, yang mempersempit pembuluh darah. Ini meningkatkan tekanan darah sebagai respons terhadap stres akut. Namun, noradrenalin mengaktifkan reseptor beta-adrenergik hingga tingkat tertentu juga. Karena efek noradrenalin dalam meningkatkan tekanan darah, ini berfungsi sebagai obat penting untuk meningkatkan tekanan darah dalam situasi akut seperti henti jantung, anestesi spinal, septikemia, transfusi darah, dan reaksi obat.

Persamaan Antara Adrenalin dan Noradrenalin

  • Adrenalin dan noradrenalin adalah dua jenis katekolamin.
  • Keduanya adalah hormon, yang juga dapat bertindak sebagai neurotransmiter.
  • Fungsi utama mereka adalah untuk mengatur homeostasis tubuh untuk bersiap menghadapi situasi stres atau berbahaya. Respons fight-or-flight adalah nama respons yang mereka hasilkan.
  • Kedua zat mengaktifkan reseptor adrenergik: reseptor alfa-adrenergik dan beta-adrenergik.
  • Medula kelenjar adrenalin menghasilkan adrenalin dan noradrenalin.
  • Sistem saraf pusat mengatur sekresi kedua zat. Karena itu, mereka tidak berada di bawah kendali sukarela.

Perbedaan Antara Adrenalin dan Noradrenalin

Definisi

  • Adrenalin: Adrenalin mengacu pada hormon yang dikeluarkan oleh kelenjar adrenal, meningkatkan laju sirkulasi darah, pernapasan, dan metabolisme karbohidrat dan mempersiapkan otot untuk aktivitas.
  • Noradrenalin: Noradrenalin mengacu pada hormon yang dilepaskan oleh medula adrenal dan oleh saraf simpatik dan berfungsi sebagai neurotransmitter; itu juga digunakan sebagai obat untuk meningkatkan tekanan darah.

Produksi

  • Adrenalin: Adrenalin diproduksi secara eksklusif oleh medula kelenjar adrenal.
  • Noradrenalin: Noradrenalin diproduksi oleh medula kelenjar adrenal dan sistem saraf simpatik.

Biosintesis

  • Adrenalin: Adrenalin disintesis dari noradrenalin.
  • Noradrenalin: Noradrenalin disintesis dari dopamin.

Struktur kimia

  • Adrenalin: Adrenalin mengandung gugus metil yang terikat pada nitrogennya.
  • Noradrenalin: Noradrenalin mengandung hidrogen yang terikat pada nitrogen.

Aktivasi reseptor

  • Adrenalin: Adrenalin mengaktifkan reseptor adrenergik alfa dan beta.
  • Noradrenalin: Noradrenalin hanya mengaktifkan reseptor adrenergik alfa.

Efek

  • Adrenalin: Empat efek adrenalin adalah peningkatan detak jantung dan kontraktilitas, relaksasi saluran pernapasan, peningkatan tekanan darah dengan vasokonstriksi, dan peningkatan kadar gula darah.
  • Noradrenalin: Efek utama noradrenalin adalah vasokonstriksi.

Kesimpulan

Adrenalin adalah hormon utama yang dikeluarkan oleh medula kelenjar adrenal. Ini mengaktifkan reseptor alfa dan beta-adrenergik. Fungsi utama adrenalin adalah untuk meningkatkan metabolisme tubuh dengan meningkatkan aliran darah, laju pernapasan, dan ketersediaan glukosa.

Di sisi lain, noradrenalin adalah neurotransmitter, yang hanya mengaktifkan reseptor adrenergik alfa. Karena itu, efek utama zat ini adalah meningkatkan tekanan darah melalui vasokonstriksi. Oleh karena itu, perbedaan utama antara adrenalin dan noradrenalin adalah pengaruhnya saat mempersiapkan tubuh menghadapi situasi stres.