Pendidikan

Perbedaan Aldehid dan Keton

Perbedaan-Aldehid-dan-Keton

Perbedaan Utama – Aldehid vs Keton. Baik aldehid dan keton adalah senyawa kimia karbonik yang mengandung gugus karbonil. Suatu gugus karbonil mengandung atom karbon yang berikatan ganda dengan atom oksigen (C = O).

Perbedaan utama antara aldehid dan keton adalah struktur kimianya; meskipun Aldehid dan keton berbagi pusat karbonil dalam struktur kimianya, pengaturan kimianya pada atom di sekitarnya berbeda. Sementara gugus karbonil Aldehid terikat pada gugus alkil di satu sisi dan ke atom H di sisi lain, gugus karbonil keton terikat pada dua gugus alkil (bisa sama atau berbeda) di kedua sisinya.

Pengertian Aldehid

Seperti disebutkan di atas, struktur kimia Aldehid dapat didefinisikan sebagai R-CHO, di mana atom C terikat ganda pada oksigen (R- (C = O) -H). Karena salah satu ujung aldehid selalu merupakan atom H, kelompok aldehid hanya dapat ditemukan di ujung rantai karbon. Oleh karena itu, jika gugus karbonil ditemukan di ujung rantai karbon, sudah pasti aldehid. Aldehid adalah senyawa kimia yang sangat berguna dalam industri. yaitu formaldehyde dan acetaldehyde

Aldehid lebih reaktif bila dibandingkan dengan keton. Ini dapat direduksi untuk membentuk alkohol dan juga dapat dioksidasi lebih lanjut sampai membentuk asam karboksilat. Berbagai reaksi lainnya mengikuti tergantung pada sifat rantai karbon Aldehid melekat. Ketika menamai aldehid sesuai dengan sistem IUPAC, itu berakhir dengan akhiran ‘al’. Oleh karena itu, nama-nama seperti propanal, butanal, hexanal, dll adalah Aldehid dari gugus alkil. Aldehid dapat dibedakan dari keton melalui beberapa tes kelas laboratorium. Tes Schiff, tes Tollen, tes Fehling adalah salah satu tes yang populer. Sebagai contoh, dalam tes Fehling, Aldehid membentuk endapan merah sedangkan keton tidak menunjukkan reaksi.

Pengertian Keton

Struktur kimia keton dicirikan oleh bentuk R-CO-R ‘, di mana atom C terikat ganda pada atom oksigen. Karena ikatan karbonil dikelilingi oleh gugus alkil di kedua sisi, keton tidak akan pernah ditemukan di ujung rantai karbon.

Keton tidak reaktif seperti Aldehid. Namun, mereka sering digunakan sebagai pelarut industri. yaitu aseton. Keton berada dalam bentuk oksidasi tertinggi dan karenanya tidak dapat dioksidasi lebih lanjut. Namun, itu mudah mengalami reaksi reduksi membentuk alkohol yang sesuai. Keton dapat dengan mudah dikenali dengan nama IUPAC mereka yang diakhiri dengan akhiran, ‘one’. Misalnya, butanone, pentanone, hexanone, dll.

Perbedaan Antara Aldehid dan Keton

Struktur kimia

  • Aldehid: Aldehid memiliki bentuk R-CHO.
  • Keton: Keton memiliki bentuk R-CO-R ‘.

Reaktivitas

  • Aldehid: Aldehid lebih reaktif daripada keton. Aldehid mengalami oksidasi membentuk asam karboksilat.
  • Keton: Keton tidak dapat dioksidasi tanpa memutus rantai karbon.

Nomenklatur IUPAC

  • Aldehid: Aldehid berakhir dengan akhiran ‘al’
  • Keton: Keton diakhiri dengan akhiran ‘one’.

Lokasi Kelompok Karbonil

  • Aldehid: Aldehid selalu terjadi pada ujung rantai karbon.
  • Keton: Keton selalu terjadi di tengah rantai.

Kejadian Alami

  • Aldehid: Aldehid biasanya ditemukan dalam senyawa volatil seperti senyawa pengharum.
  • Keton: Keton umumnya ditemukan dalam gula dan disebut sebagai ketosis pada umumnya. Namun, ada gula aldehid yang disebut aldosis.

Kesimpulan

Meskipun aldehid dan keton berbagi pusat karbonil dalam struktur kimianya, pengaturan kimianya pada atom di sekitarnya berbeda. Sementara gugus karbonil Aldehid terikat pada gugus alkil di satu sisi dan ke atom H di sisi lain, gugus karbonil keton terikat pada dua gugus alkil (bisa sama atau berbeda) di kedua sisinya. Perbedaan utama antara aldehid dan keton adalah struktur kimianya.