Pendidikan

Perbedaan Amfiprotik dan Amfoterik

Perbedaan-Amfiprotik-dan-Amfoterik

Perbedaan Utama – Amfiprotik vs Amfoterik. Amfoterisme adalah adanya sifat amfoter. Zat amfoterik adalah senyawa yang dapat bertindak sebagai asam dan basa bergantung pada medianya. Istilah amfiprotik menggambarkan suatu zat yang dapat menerima dan menyumbangkan proton atau H+.

Semua zat amfoter adalah amfiprotik. Tetapi semua zat amfiprotik tidak bersifat amfoter; beberapa oksida bersifat amfoter, tetapi mereka tidak amfiprotik karena mereka tidak dapat melepaskan atau menerima proton. Perbedaan utama antara amfiprotik dan amfoterik adalah bahwa amfiprotik mengacu pada kemampuan untuk menyumbangkan atau menerima proton sedangkan amfoter mengacu pada kemampuan untuk bertindak sebagai asam atau basa.

Pengertian Amfiprotik

Dalam kimia, istilah amfiprotik menggambarkan suatu zat yang dapat menerima dan menyumbangkan proton atau H+. Senyawa amphiprotik memiliki sifat asam dan dasar dan dapat bertindak sebagai asam atau basa karena asam adalah spesies kimia yang mampu menyumbangkan proton sedangkan basa adalah senyawa yang dapat menyumbangkan ion hidroksil (-OH) ke medium. Misalnya, asam amino adalah molekul amphiprotik. Ini karena asam amino tersusun dari gugus amina (dasar) dan gugus karboksil (bersifat asam).

Salah satu senyawa amfiprotik yang paling penting adalah air. Ketika suatu asam menyumbangkan proton ke air, air dapat menerima proton itu dan membentuk ion hidronium (H3O+). Ketika sebuah basa bereaksi dengan molekul air, molekul air menyumbangkan proton. Sifat amfiprotik mengacu pada kemampuan untuk menyumbangkan dan menerima proton. Sifat amfiprotik air menggambarkan kemampuan air menjadi amfiprotik.

Pengertian Amfoterik

Amfoterik mengacu pada kemampuan untuk bertindak baik sebagai asam dan basa. Perilaku senyawa ini tergantung pada medium. Air adalah contoh bagus dari zat amfoter. Molekul air dapat melepaskan proton atau menerima proton dan dapat bertindak sebagai asam atau basa. Pasangan elektron bebas pada atom oksigen dari molekul air membantu untuk menerima proton yang masuk.

Sifat amfoterik berarti memiliki sifat amfoter. Sebagian besar oksida dan hidroksida adalah contoh yang bagus dari zat-zat ini. Oksigen amfoter adalah oksida yang dapat bertindak sebagai asam atau basa dalam reaksi untuk menghasilkan garam dan air. Amfoterisme tergantung pada keadaan oksidasi atom dalam oksida atau hidroksida. Karena sebagian besar logam memiliki status oksidasi ganda, mereka dapat membentuk oksida amfoter dan hidroksida.

Misalnya, Seng oksida adalah oksida amfoterik. Dapat bereaksi dengan asam dan basa. Ketika bereaksi dengan asam sulfat, oksida seng membentuk seng sulfat dan air sebagai produk akhir. Ketika oksida seng bereaksi dengan natrium hidroksida (aqueous), natrium sengat (Na2 [Zn (OH)4]) terbentuk. Ketika hidroksida dipertimbangkan, aluminium hidroksida dan berilium hidroksida adalah hidroksida amfoterik yang paling umum.

Perbedaan Antara Amfiprotik dan Amfoterik

Definisi

  • Amfiprotik: Istilah amfiprotik menggambarkan suatu zat yang dapat menerima dan menyumbangkan proton atau H+.
  • Amfiprotik: Istilah amfoterik mengacu pada kemampuan untuk bertindak baik sebagai asam dan basa.

Teori

  • Amfiprotik: Zat amfiprotik dapat menerima atau menyumbangkan proton.
  • Amfiprotik: Zat amfoterik dapat bertindak sebagai asam dan basa.

Alam

  • Amfiprotik: Semua zat amfoter adalah amfiprotik.
  • Amfiprotik: Semua zat amfiprotik tidak bersifat amfoter.

Kesimpulan

Perbedaan utama antara amfiprotik dan amfoterik adalah bahwa amfiprotik berarti kemampuan untuk menyumbangkan atau menerima proton sedangkan amfoter berarti kemampuan untuk bertindak sebagai asam atau basa. Namun, semua zat amfiprotik tidak bersifat amfoter; beberapa oksida bersifat amfoter, tetapi mereka tidak amfiprotik karena mereka tidak dapat melepaskan atau menerima proton.