Perbedaan antara Android Gingerbread dan Ice Cream Sandwich

  • Post author:
  • Post category:Teknologi

Perbedaan utama: Gingerbread dirilis pada 6 Desember 2010 dan merupakan upgrade dari Android Froyo. Gingerbread dirancang khusus untuk smartphone, sementara perusahaan memperkenalkan versi lengkap lainnya, dengan nama kode Honeycomb untuk tablet. Ice Cream Sandwich dirilis secara publik pada 19 Oktober 2011, dengan kode sumber untuk OS menjadi publik pada 14 November 2011. ICS adalah upgrade ke Gingerbread terkemuka dan menawarkan berbagai fitur baru.

   

Android telah menjadi sangat identik dengan pasar ponsel cerdas, dengan banyak telepon populer sekarang diberdayakan oleh sistem operasi Google. Google telah menjadikan dirinya sebagai ikon dalam komputasi dan teknologi seluler dengan perangkat lunak inovatif. Android adalah sistem operasi berbasis Linux yang dimiliki dan dioperasikan oleh Open Handset Alliance, sebuah konsorsium dari 84 perusahaan terkemuka, yang meliputi pembuat ponsel, pengembang aplikasi, beberapa operator seluler dan pembuat chip. Konsorsium ini sebagian dipimpin oleh Google, serta HTC, Sony, Dell, Intel, Motorola, Qualcomm, Texas Instruments, Samsung Electronics, LG Electronics, T-Mobile, Sprint Nextel, Nvidia, dan Wind River Systems.

Android adalah perangkat lunak open source, yang berarti bebas biaya dan dapat digunakan, dimodifikasi, dan dijual kembali. Ini adalah salah satu alasan popularitasnya yang sangat besar, memungkinkan pengguna untuk membuat dan mengubah setiap dan semua kode dan pengaturan Android yang mencoba membuat OS yang sempurna. Android juga memiliki komunitas besar pengembang yang terus-menerus menulis aplikasi dan kode untuk sistem. Pada tahap awal pengembangan, Android dianggap pemula yang bersiap untuk gagal; namun, sejak saat itu terbukti menjadi pemimpin di pasar ponsel pintar. Perusahaan ini memiliki berbagai versi sistem operasi Android dan menamai setiap sistem dengan hidangan penutup yang lezat. Android 2.3 diberi nama kode Gingerbread, sedangkan Android 4.0 adalah Ice Cream Sandwich.

   

Perusahaan ini meluncurkan Android 1.0 pada September 2008 dan dengan pembaruan 1.5 perusahaan telah memutuskan untuk nama kode masing-masing versi setelah pencuci mulut. Yang pertama adalah Cupcake, dengan masing-masing mengikuti setelah abjad. Cupcake diikuti oleh Donut, Éclair, Froyo, Gingerbread, Honeycomb, Ice Cream Sandwich, dan akhirnya Jelly Bean. Versi terbaru Android 4.2.2 tersedia pada November 2012. Gingerbread dan Ice Cream Sandwich adalah dua sistem operasi yang berbeda dan ICS adalah pembaruan nyata pertama untuk smartphone setelah peluncuran Gingerbread. Keduanya berbeda dalam hal fitur, penampilan, tata letak dan banyak hal lainnya.

Android 2.3, nama kode Gingerbread dirilis pada 6 Desember 2010 dan merupakan upgrade dari Android v2.2 Froyo. Gingerbread dirancang khusus untuk smartphone, sementara perusahaan memperkenalkan versi lengkap lainnya, dengan nama kode Honeycomb untuk tablet. Pembaruan didasarkan pada kernel Linux 2.6.35. Itu dianggap masih menjadi salah satu versi Android yang paling populer untuk smartphone. Selain tata letak yang sudah tersedia di Froyo, perusahaan menawarkan perubahan seperti antarmuka pengguna yang diperbarui, peningkatan kecepatan dan kesederhanaan, dukungan untuk layar yang lebih besar dan resolusi yang lebih tinggi, dukungan asli untuk telepon SIP VOIP, keyboard virtual yang lebih cepat dan lebih intuitif, peningkatan fungsi copy paste , dukungan untuk NFC (namun, telepon itu sendiri akan memerlukan chip untuk mendukung fungsi), efek audio baru, manajer unduhan baru, dukungan untuk beberapa kamera, dukungan untuk pemutaran video WebM / VP8, dan pengkodean audio AAC, peningkatan manajemen daya, beralih dari YAFFS ke ext4 pada perangkat yang lebih baru, peningkatan audio, grafis dan input untuk pengembang game, pengumpulan sampah bersamaan dan dukungan asli untuk lebih banyak sensor. Perusahaan juga mengirimkan pembaruan kecil untuk Gingerbread di bawah versi 2.3.3-2.3.7. Pembaruan ini menawarkan fitur-fitur baru seperti: dukungan untuk obrolan suara atau video, dukungan Open Accessory Library, peningkatan aplikasi Gmail, animasi bayangan untuk scrolling daftar, peningkatan perangkat lunak kamera dan peningkatan efisiensi baterai.

   

Android 4.0, dengan nama kode Ice Cream Sandwich dirilis secara publik pada 19 Oktober 2011, dengan kode sumber untuk OS menjadi publik pada 14 November 2011. Ice Cream Sandwich adalah upgrade ke Gingerbread terkemuka dan menawarkan berbagai fitur baru. Android juga memiliki Honeycomb, yang hanya disediakan untuk tablet. Versi ini pada dasarnya adalah kombinasi dari seri Android Gingerbread dan seri Honeycomb. Perusahaan ini menawarkan fitur-fitur yang diperbarui seperti: tombol lunak, pemisahan widget, mudah untuk membuat folder baru, peluncur yang dapat disesuaikan, pesan suara visual yang ditingkatkan, fungsi pinch-to-zoom, tangkapan layar, peningkatan screenshot, keyboard yang ditingkatkan, kemampuan untuk mengakses aplikasi dari layar kunci, nyata- diksi ucapan waktu, fitur Face Unlock, browser web tab, sinkronisasi otomatis browser dengan bookmark Chrome, jenis huruf baru untuk UI, kemampuan untuk mematikan aplikasi latar belakang, aplikasi kamera yang ditingkatkan, editor foto built-in, tata letak galeri baru, tata letak galeri baru, ‘People’ baru aplikasi dengan integrasi jaringan sosial, pembaruan status dan gambar beresolusi tinggi, kompatibilitas NFC, akselerasi perangkat keras, Wi-Fi direct dan perekaman video 1080p.

Gingerbread dan ICS sangat berbeda satu sama lain dan satu pandangan pada keduanya dapat menunjukkan kepada pengguna bahwa tata letak dan antarmuka pengguna telah berubah. Perusahaan telah memberikan ICS tampilan yang jauh lebih bersih dan segar. Versi ini menunjukkan garis-garis tipis, gambar yang lebih besar dan kontras yang lebih mencolok antara aplikasi dan objek lainnya. ICS juga lebih mirip Honeycomb, dibandingkan dengan Gingerbread. Perusahaan juga telah mengubah font antarmuka dan memasukkan font ‘Roboto’ baru. Perusahaan juga telah menyediakan lebih banyak daya di tangan pengguna yang memungkinkan mereka untuk menutup aplikasi atau menghapus daftar dengan menjentikkannya dari layar. Ini juga memungkinkan pengguna untuk memantau penggunaan data setiap aplikasi dan membatasi atau membatasi data yang digunakan oleh aplikasi. Ini mengurangi biaya yang signifikan dalam penggunaan data latar belakang tambahan. Fitur menonjol lainnya adalah opsi pengembang yang memungkinkan pengembang mengubah dan mengubah data atau perangkat lunak lain dalam sistem. Perusahaan juga telah memasukkan tombol lunak dan membuang kunci kapasitif lama yang diperlukan dalam Gingerbread. Ice Cream Sandwich menawarkan transisi baru tanpa perlu pengembang pihak ketiga. ICS juga dirancang untuk bereaksi lebih cepat terhadap sentuhan dan fitur lainnya. ICS juga memungkinkan membuat folder otomatis di layar dengan menyeret aplikasi di atas aplikasi lain, sementara di Gingerbread pengguna akan diminta untuk membuat folder secara manual dan kemudian menambahkan aplikasi ke dalamnya. Ice Cream Sandwich adalah segalanya yang sudah tersedia di Gingerbread, tetapi jauh lebih cepat dan lebih halus.