Menu Close

Perbedaan antara Angina dan Serangan Jantung

Perbedaan utama: Angina terjadi ketika ada suplai darah terbatas atau berkurang ke jantung. Serangan jantung terjadi ketika pasokan darah ke jantung benar-benar tersumbat.

Angina dan serangan jantung adalah dua kondisi jantung yang berbeda, namun mungkin sulit bagi seseorang untuk membedakannya, karena mereka memiliki gejala yang sangat mirip. Angina terjadi ketika jantung tidak mendapatkan suplai darah kaya oksigen yang cukup. Ini terjadi ketika ada timbunan plak (plak) di dinding bagian dalam arteri koroner. Plak mengurangi atau menyempitkan aliran darah ke jantung.

   

Berkurangnya aliran darah mengakibatkan suplai oksigen terbatas ke jantung, yang memanifestasikan dirinya sebagai nyeri hebat dan ketidaknyamanan di dada. Nyeri ini kemudian dapat menyebar ke bahu, lengan, leher, rahang, atau punggung. Gejala juga dapat mencakup mual, kelelahan, berkeringat, pusing, lemah atau sesak napas. Jika dibiarkan tidak diobati, angina dapat menyebabkan serangan jantung, karena penumpukan plak membuatnya lebih mungkin bahwa gumpalan darah akan terbentuk di arteri. Gumpalan darah ini sebagian atau seluruhnya dapat memblokir aliran darah, yang menyebabkan serangan jantung. Serangan jantung adalah ketika jantung tidak mendapat oksigen sama sekali, dan otot jantung mulai sekarat. Namun, ada kalanya serangan jantung muncul dengan sendirinya, tanpa preset angina.

Alasan lain untuk serangan jantung adalah kejang yang parah atau pengetatan arteri koroner. Kejang memotong aliran darah melalui arteri, yang mengarah ke serangan. Kejang ini dapat terjadi pada arteri koroner yang tidak memiliki plak.

   

Gejala-gejala serangan jantung termasuk nyeri dada atau ketidaknyamanan, ketidaknyamanan di salah satu atau kedua lengan, punggung, leher, rahang, atau bagian atas perut, sesak napas, mual, muntah, pusing, pusing mendadak, atau kedinginan. keringat. Karena beberapa gejala ini mirip dengan angina, mungkin sulit membedakannya. Jika rasa sakit dan ketidaknyamanan mereda setelah beberapa saat, itu kemungkinan besar adalah angina. Namun, jika rasa sakit dan ketidaknyamanan berlanjut atau memburuk, kemungkinan besar itu adalah serangan jantung. Dalam kedua kasus tersebut, penting bagi orang yang terkena dampak untuk pergi ke rumah sakit.