Perbedaan antara Apple iPad dan Laptop

  • Post author:
  • Post category:Teknologi

Perbedaan utama: iPad adalah tablet yang terutama digunakan untuk multimedia dan menjelajahi web. Laptop memiliki sifat komputasi dan dimaksudkan sebagai pengganti komputer desktop.

 

Ketika Apple meluncurkan iPad pada 2010, ia memulai tren baru untuk tablet. iPad adalah jenis PC tablet. Awalnya dipromosikan sebagai persilangan antara Apple iPhone dan iPod Touch dengan kemampuan komputasi yang ditambahkan. Namun, ini tidak dimaksudkan sebagai pengganti komputer pribadi atau laptop desktop. iPad memiliki sifat komputasi yang dapat melakukan beberapa tugas sebagai laptop tetapi tidak semua.

Perbedaan langsung yang terlihat antara iPad dan laptop adalah cara mereka melihatnya. iPad terlihat lebih seperti tablet atau batu tulis, mis. bentuk bar, sedangkan laptop memiliki lebih banyak tas seperti desain. Laptop saling bergantung yang terbuka untuk membuka layar dan keyboard yang terhubung. iPad memiliki ukuran layar 9,7 inci dengan tampilan multi-touch, sedangkan layar laptop memiliki ukuran bervariasi dari 12-17 inci dan biasanya tidak multi-touch. Namun, beberapa komputer tablet memang memiliki layar sentuh, yang dapat digunakan dengan sentuhan atau dengan stylus. iPad memiliki layar kapasitif, yang berarti iPad hanya dapat dioperasikan dengan sentuhan jari.

   

Perbedaan mencolok lainnya adalah bahwa sementara laptop memiliki keyboard QWERTY fisik, iPad memiliki keyboard virtual. Keyboard layar sentuh QWERTY lengkap muncul ketika seseorang perlu mengetikkan sesuatu ke dalam bidang, seperti layar masuk, email, atau dalam spreadsheet atau pengolah kata, dan hilang ketika itu tidak lagi diperlukan. Kurangnya keyboard fisik dan ukuran layar membuat tablet ini sangat portabel. Namun, jika seseorang sering perlu mengetikkan seluruh dokumen, keyboard fisik akan lebih baik, karena mungkin agak canggung untuk menggunakan keyboard virtual untuk penggunaan jangka panjang. Sejumlah produsen sekarang menjual keyboard fisik yang dapat dihubungkan dan digunakan dengan iPad. Tetap saja, spreadsheet atau pengolah kata jauh lebih mudah digunakan pada laptop, tidak seperti iPad.

iPad dimaksudkan sebagai perangkat untuk pengalaman multimedia, membaca e-book, menonton film, mendengarkan musik, bermain game, menjelajahi Internet, atau mengambil email. Ini memiliki struktur perangkat lunak yang lebih mirip dengan ponsel. Ini juga memiliki antarmuka pengguna yang sangat sederhana, yang bahkan dapat dengan mudah dioperasikan oleh anak-anak.

   

Kelemahan dari iPad, dibandingkan dengan laptop, adalah bahwa iPad cenderung memiliki memori yang terbatas. iPad memiliki kapasitas memori yang berkisar antara 16 GB hingga 64 GB, sedangkan laptop biasanya memiliki kapasitas memori antara 250 GB hingga 500 GB. Selain itu, kapasitas memori laptop dapat ditingkatkan dengan menggunakan perangkat periferal, seperti hard drive eksternal, USB flash drive, CD dan DVD. iPad tidak memiliki ketentuan seperti itu untuk meningkatkan kapasitas penyimpanan. Mereka bahkan tidak memiliki port kartu SD.

Ini juga menghadirkan masalah lain; seseorang tidak dapat menginstal sembarang aplikasi ke iPad. IPad terbatas hanya pada aplikasi yang dapat diunduh dari toko aplikasi Apple. Orang tidak dapat membuat program sendiri untuk iPad, karena beberapa orang yang paham teknologi terbiasa melakukannya di laptop mereka. Selain itu, seseorang tidak dapat mengubah program apa pun atau menggunakan program spesifik apa pun selain dari apa yang sudah dimuat di iPad oleh pabrikan atau tersedia dari toko aplikasi Apple.

Lebih lanjut, iPad tidak memiliki kemampuan multi-tasking sejati. Seseorang hanya dapat bekerja pada satu aplikasi di iPad, berbeda dengan laptop, di mana orang dapat menjelajahi internet, bekerja pada pengolah kata dan mendengarkan musik, semuanya pada saat yang bersamaan. Ini adalah batasan yang diberlakukan oleh Apple pada iPad untuk mencegah pengguna menjalankan terlalu banyak aplikasi yang akan memperlambat iPad, karena iPad memiliki prosesor yang jauh lebih lambat dan lebih sedikit RAM daripada laptop pada umumnya.

iPad juga dihadapkan pada beberapa keterbatasan perangkat keras, dibandingkan dengan laptop. Baterai iPad terpasang dan tidak dapat diganti oleh pengguna jika terjadi masalah. Ini juga berarti bahwa jika iPad kehabisan daya baterai, orang tidak bisa hanya menggunakan baterai cadangan tetapi harus mencari outlet untuk mengisi daya. Namun, baterai iPad cenderung bertahan lebih lama dari kebanyakan laptop.

Selain itu, seseorang tidak dapat memutakhirkan bagian mana pun dari iPad, sedangkan di laptop orang dapat memutakhirkan hard drive, RAM, dll. Secara terpisah. Satu-satunya cara untuk memutakhirkan iPad adalah dengan mendapatkan versi yang lebih baru seperti dan ketika dirilis oleh perusahaan.

Juga, iPad tidak memiliki Flash, perangkat lunak yang digunakan sejumlah situs web untuk menampilkan konten. Jadi, iPad tidak dapat memuat halaman ini. Ini membatasi pengalaman berselancar web. Ini tidak berlaku untuk laptop, di mana orang bisa mengunduh dan meningkatkan Flash kapan saja. Lebih jauh lagi, pengeditan foto atau video pada iPad sangat terbatas dan menjengkelkan. Di sisi lain, pengeditan foto atau video di laptop mulus. IPad tidak dirancang untuk menjadi perangkat pembuatan konten; laptop adalah pilihan yang jauh lebih baik untuk itu.

IPad dibangun terutama sebagai perangkat media portabel dengan kemampuan komputasi yang terbatas. Laptop di sisi lain dimaksudkan sebagai alternatif portabel untuk komputer desktop. IPad tipikal dimaksudkan untuk digunakan di samping komputer lain, bukan sebagai pengganti. Inilah alasan mengapa iPad lebih murah daripada laptop.