Perbedaan Berpikir Konvergen dan Divergen

  • Post author:
  • Post published:June 18, 2022
  • Post category:Pendidikan

Singkatnya, ini adalah dua cara berpikir yang berlawanan. Dua istilah berpikir konvergen dan berpikir divergen diciptakan oleh psikolog Joy Paul Guilford pada tahun 1956.

Pemikiran konvergen melibatkan menemukan jawaban yang paling efektif untuk suatu masalah, sementara pemikiran divergen melibatkan menghasilkan ide-ide kreatif untuk mengeksplorasi banyak kemungkinan solusi.

Perbedaan utama antara pemikiran konvergen dan divergen adalah bahwa pemikiran konvergen menghasilkan satu solusi efektif sementara pemikiran divergen menghasilkan banyak solusi kreatif.

Apa itu Berpikir Konvergen?

Ini adalah jenis berpikir yang melibatkan menemukan jawaban yang paling efektif untuk suatu masalah. Dengan kata lain, jenis pemikiran ini melibatkan jawaban tunggal dan mapan – biasanya, jawaban yang paling benar. Oleh karena itu, tidak ada ruang untuk ambiguitas. Berpikir konvergen melibatkan akurasi, kecepatan, dan logika. Ini paling efektif dalam situasi di mana masalah sudah memiliki jawaban, yang perlu diingat atau ditentukan melalui strategi pengambilan keputusan.

Ketika Anda harus menjawab tes pilihan ganda, kuis, atau tes standar, Anda menggunakan pemikiran konvergen. Soal-soal dalam tes ini umumnya memiliki satu jawaban yang benar. Anda harus mencari tahu jawabannya melalui pengetahuan, logika, atau deduksi. Jawaban yang Anda hasilkan adalah 100% benar atau 100% salah. Singkatnya, tidak ada kemungkinan lain.

Apa itu Berpikir Divergen?

Ini adalah jenis pemikiran yang melibatkan menghasilkan ide-ide kreatif untuk mengeksplorasi banyak kemungkinan solusi. Ini melibatkan membuka pikiran Anda ke berbagai arah dan mencoba berbagai solusi untuk suatu masalah. Selain itu, pemikiran divergen bersifat spontan, mengalir bebas, dan tidak linier serta menghasilkan banyak ide unik dan orisinal. Ini melibatkan banyak kemungkinan solusi atau ide dalam waktu singkat.

Tidak seperti berpikir konvergen, Anda tidak dapat menggunakan berpikir divergen untuk tes pilihan ganda atau kuis yang melibatkan pertanyaan yang memiliki satu jawaban. Ini karena tidak ada jawaban benar atau salah dalam berpikir divergen.

Berikut adalah beberapa contoh berpikir divergen:

  • Sesi brainstorming di kantor untuk membuat iklan
  • Merencanakan perjalanan dari New York ke Oregon (ada beberapa rute dan juga moda transportasi yang dapat Anda gunakan)
  • Menggunakan setumpuk balok untuk mengetahui berapa banyak bentuk yang dapat Anda buat
  • Tulis keterangan untuk posting media sosial Anda

Hubungan Antara Berpikir Konvergen dan Divergen

  • Sebagian besar dari kita menggunakan kedua metode berpikir ini untuk menemukan solusi atas masalah kita.
  • Kita dapat menggunakan pemikiran divergen untuk menghasilkan solusi yang berbeda untuk suatu masalah dan kemudian menggunakan pemikiran konvergen untuk mempersempit solusi terbaik.

Perbedaan Antara Berpikir Konvergen dan Divergen

Definisi

  • Berpikir konvergen adalah jenis berpikir yang melibatkan menemukan jawaban yang paling efektif untuk suatu masalah.
  • Berpikir divergen adalah jenis berpikir yang melibatkan menghasilkan ide-ide kreatif untuk mengeksplorasi banyak kemungkinan solusi.

Solusi

  • Dalam pemikiran konvergen, hanya ada satu solusi yang tepat.
  • Dalam pemikiran divergen, bisa ada banyak solusi.

Pemikiran

  • Berpikir konvergen menggunakan penalaran deduktif.
  • Berpikir divergen menggunakan penalaran induktif.

Fitur

  • Berpikir konvergen adalah akurat, cepat, dan logis.
  • Berpikir divergen bersifat spontan, mengalir bebas, dan tidak linier.

Waktu yang Diambil

  • Berpikir konvergen membutuhkan waktu lebih sedikit daripada berpikir divergen.
  • Berpikir divergen membutuhkan waktu lebih lama daripada berpikir konvergen.

Kesimpulan

Perbedaan utama antara pemikiran konvergen dan divergen adalah bahwa pemikiran konvergen menghasilkan satu solusi efektif sementara pemikiran divergen menghasilkan banyak solusi kreatif.

Selain itu, berpikir konvergen adalah akurat, cepat, dan logis, sedangkan berpikir divergen bersifat spontan, mengalir bebas, dan tidak linier. Umumnya, kedua metode berpikir ini dapat digunakan bersama untuk menghasilkan solusi yang efektif untuk suatu masalah.