Teknologi

Perbedaan BIOS dan CMOS

Perbedaan BIOS dan CMOS

Perbedaan Utama – BIOS vs CMOS. Motherboard adalah komponen perangkat keras yang penting di komputer. Ini memungkinkan berbagai unit di komputer untuk berkomunikasi satu sama lain. Dua komponen dalam motherboard adalah BIOS dan CMOS.

BIOS disimpan dalam chip BIOS. Ini memiliki program awal yang dijalankan setiap kali komputer dinyalakan. Di sisi lain, pengaturan BIOS disimpan dalam chip terpisah yang disebut CMOS. Pada motherboard modern, chip CMOS terintegrasi dengan Real Time Clock (RTC) pada chipset south bridge.

Perbedaan utama antara BIOS dan CMOS adalah bahwa BIOS adalah firmware yang melakukan inisialisasi perangkat keras saat mem-boot komputer dan menyediakan layanan runtime untuk OS dan program lainnya sedangkan CMOS adalah chip memori khusus yang menyimpan dan mempertahankan pengaturan konfigurasi BIOS.

Pengertian BIOS

BIOS adalah firmware yang terpasang di motherboard komputer. Ini disimpan pada chip BIOS motherboard. Itu tidak mudah menguap. Karena itu, ia menyimpan data walaupun tidak ada aliran daya yang konstan. Saat mem-boot komputer, BIOS membantu menginisialisasi perangkat keras komputer. Setelah proses booting, ia mencari perangkat boot seperti drive optik atau penyimpanan untuk mem-boot sistem operasi dan program lainnya.

Saat Anda menyalakan komputer, BIOS melakukan Power On Self-Test. Ia memeriksa apakah semua persyaratan terpenuhi dan perangkat keras berfungsi dengan benar sebelum memulai sistem operasi. Jika tes berhasil, pembicara internal akan mengeluarkan bunyi bip pendek. Ini menunjukkan bahwa proses booting normal. Jika tidak ada beep atau beep ganda, ini menunjukkan bahwa ada sesuatu yang salah dalam sistem.

Kode bip membantu pengguna untuk mengidentifikasi masalah. Sebagai contoh, jika itu adalah bip pendek terus menerus, itu bisa menjadi kesalahan dalam RAM Jika ada tiga bunyi bip, ini menandakan bahwa ada kesalahan pada keyboard. Pengguna dapat mengetahui lebih lanjut tentang kode bip dari dokumen pabrikan. Dimungkinkan untuk melakukan pemecahan masalah lebih lanjut sesuai dengan kode bip.

Pengertian CMOS

Ada pengaturan BIOS seperti urutan boot, tanggal dan waktu dan pengaturan perangkat keras. Pengaturan konfigurasi ini disimpan pada motherboard dalam chip khusus yang disebut CMOS. Itu volatile dan membutuhkan aliran daya yang konstan untuk mempertahankan pengaturan.

CMOS menggunakan baterai yang disebut CMOS untuk mempertahankan pengaturan ketika komputer dimatikan. Ini adalah baterai sel tombol kecil yang dapat dilihat di permukaan motherboard. Jika baterai dilepas dan dipasang kembali, BIOS akan menghapus pengaturan konfigurasi sebelumnya dan mengatur ulang kembali ke pengaturan default pabrik.

Perbedaan Antara BIOS dan CMOS

Definisi

  • BIOS: BIOS adalah firmware nonvolatile yang digunakan untuk menginisialisasi perangkat keras selama proses booting dan untuk menyediakan layanan runtime untuk sistem operasi dan program.
  • CMOS: CMOS adalah chip memori khusus di motherboard yang menyimpan dan menyimpan pengaturan konfigurasi BIOS.

Singkatan

  • BIOS: Basic Input Output System adalah bentuk panjang dari BIOS
  • CMOS: Complementary Metal Oxide Semiconductor adalah bentuk panjang dari CMOS.

Tipe Memori

  • BIOS: BIOS adalah nonvolatile.
  • CMOS: CMOS adalah volatile.

Fungsi Utama

  • BIOS: BIOS menginisialisasi perangkat keras saat mem-boot komputer dan menyediakan layanan runtime untuk OS dan program.
  • CMOS: CMOS menyimpan semua pengaturan BIOS.

Kesimpulan

Perbedaan antara BIOS dan CMOS adalah bahwa BIOS adalah firmware yang melakukan inisialisasi perangkat keras saat mem-boot komputer dan menyediakan layanan runtime untuk OS dan program lainnya sementara CMOS adalah chip memori khusus yang menyimpan dan mempertahankan pengaturan konfigurasi BIOS.