Pendidikan

Perbedaan Cairan Intraseluler dan Ekstraseluler

Perbedaan-Cairan-Intraseluler-dan-Ekstraseluler

Perbedaan Utama – Cairan Intraseluler vs Ekstraseluler. Cairan intraseluler dan ekstraseluler adalah dua kompartemen cairan yang ditentukan oleh posisi relatif setiap kompartemen cairan ke membran sel.

Perbedaan utama antara cairan interseluler dan ekstraseluler adalah bahwa cairan intraseluler merupakan cairan yang ditemukan di dalam sel sedangkan cairan ekstraselular mengacu pada semua cairan tubuh di luar sel. Cairan intraseluler juga dikenal sebagai sitosol sel, yang terdiri dari campuran kompleks organel, protein, dan ion. Cairan ekstraselular termasuk matriks ekstraseluler, cairan jaringan , dan cairan transelular.

Pengertian Cairan Intraseluler

Cairan intraseluler mengacu pada cairan yang ditemukan di dalam sel, yang dipisahkan menjadi kompartemen oleh membran sel. Membran sel membentuk kompartemen terpisah di dalam sel juga dan kompartemen ini dikenal sebagai organel. Konten di dalam sel, yang dikelilingi oleh membran sel juga disebut sitosol. Sitosol terutama terdiri dari air. 70% dari volume total sitosol terdiri dari air. Oleh karena itu, pH sitosol adalah 7,0-7,4.

Konsentrasi ion natrium, kalsium, dan klorida di sitosol lebih rendah daripada lingkungan eksternal sitosol. Namun, konsentrasi ion kalium dan magnesium dalam sitosol lebih tinggi daripada lingkungan eksternal sel. Konsentrasi ion kalsium yang rendah di sitosol memungkinkan transduksi sinyal di dalam sel. Banyak protein ditemukan terlarut dalam sitosol. Ini termasuk protein seperti mikrotubulus, mikrofilamen, dan filamen menengah, yang membentuk sitoskeleton. Sitosol tidak dianggap sebagai larutan ideal karena sifatnya yang sangat terkonsentrasi.

Apa itu Cairan Ekstraseluler

Cairan ekstraselular mengacu pada semua cairan di luar sel. Cairan jaringan dan plasma adalah dua komponen utama dari cairan ekstraselular. Cairan serebrospinal yang ditemukan di rongga otak dan sumsum tulang belakang juga termasuk dalam cairan ekstraseluler. Komposisi cairan intraseluler dan ekstraseluler berbeda dengan adanya konsentrasi ion natrium yang tinggi dan konsentrasi ion kalium rendah dalam cairan ekstraseluler.

Cairan ekstraseluler disekresikan oleh sel-sel di jaringan yang berbeda untuk menjaga lingkungan konstan di lingkungan sel, membantu operasi seluler dari jaringan tertentu. Total volume cairan ekstraseluler adalah sekitar 15 L; cairan jaringan terdiri dari 12 L dan plasma terdiri dari 3 L. Suspensi cairan yang mengelilingi setiap jaringan disebut matriks ekstraseluler.

Cairan Jaringan

Cairan jaringan adalah cairan yang memandikan sel-sel dalam tubuh organisme multisel. Cairan jaringan juga disebut cairan interstisial. Nutrisi dan oksigen disediakan untuk setiap sel dalam tubuh oleh cairan jaringan saat membuang limbah metabolik. Sebagian besar cairan jaringan berfungsi sebagai matriks ekstraseluler.

Plasma darah

Plasma adalah cairan yang ditemukan dalam darah. 90% plasma terdiri dari air. Sel darah, glukosa , protein seperti fibrinogen, albumin, dan globulin, oksigen, ion mineral seperti natrium, kalium, enzim, dan hormon disuspensikan dalam plasma.

Cairan Transeluler

Cairan transelular adalah total air tubuh yang ditemukan dalam ruang-ruang epitelial. Cairan transelular termasuk cairan serebrospinal, cairan sendi, cairan okular, dan cairan pleura. Fungsi utama dari cairan transeluler adalah melumasi rongga tubuh dan menyediakan nutrisi.

Persamaan Antara Cairan Intraseluler dan Ekstraseluler

  • Baik cairan intraseluler dan cairan ekstraseluler membentuk total cairan tubuh.
  • Pertukaran bahan antara cairan intraseluler dan cairan ekstraseluler terjadi di antara membran sel.
  • Fungsi utama dari cairan intraseluler dan ekstraseluler adalah untuk menyediakan nutrisi ke sel-sel dalam tubuh dan melumasi ke rongga tubuh.

Perbedaan Antara Cairan Intraseluler dan Ekstraseluler

Definisi

  • Cairan intraseluler: Cairan intraseluler adalah cairan yang ditemukan di membran sel, mengandung ion terlarut dan komponen lain, yang penting untuk proses seluler.
  • Cairan ekstraseluler: Cairan ekstraseluler adalah cairan yang ditemukan di luar sel, membantu fungsi jaringan tertentu.

Ditemukan

  • Cairan intraseluler: Cairan intraseluler ditemukan di dalam sel.
  • Cairan ekstraseluler: Cairan ekstraselular ditemukan di luar sel.

Komponen

  • Cairan intraseluler: Cairan intraseluler terdiri dari sitosol.
  • Cairan ekstraseluler: Cairan ekstraseluler terdiri dari plasma darah, cairan jaringan, dan cairan transelular.

Konsentrasi Ion Natrium dan Kalium

  • Cairan intraseluler: Konsentrasi ion natrium rendah dalam cairan intraseluler dan konsentrasi ion kalium tinggi.
  • Cairan ekstraseluler: Konsentrasi ion natrium tinggi dalam cairan ekstraseluler dan konsentrasi ion kalium rendah.

Air

  • Cairan intraseluler: Cairan intraseluler terdiri dari 55% air.
  • Cairan ekstraseluler: Cairan ekstraselular terdiri dari sekitar 45% dari air.

Berat

  • Cairan intraseluler: Cairan intraseluler terdiri dari 33% dari total berat badan.
  • Cairan ekstraseluler: Cairan ekstraselular terdiri dari 27% dari total berat badan.

Volume

  • Cairan intraselular: Cairan intraseluler terdiri dari 19 L total cairan tubuh.
  • Cairan ekstraseluler: Cairan ekstraseluler terdiri dari 23 L total cairan tubuh.

Kesimpulan

Cairan intraseluler dan cairan ekstraseluler secara kolektif membentuk cairan tubuh total. Cairan intraselular ditemukan di dalam membran sel dan cairan ekstraseluler ditemukan di luar membran sel. Membran sel bertindak sebagai margin setiap cairan. Sitosol adalah komponen cairan intraseluler sedangkan cairan jaringan, plasma darah, dan cairan transelular adalah komponen dari cairan ekstraseluler.

Konsentrasi ion kalium dan magnesium dalam cairan intraseluler tinggi sedangkan konsentrasi natrium dan ion kalsium tinggi dalam cairan ekstraseluler. Perbedaan utama antara cairan intraseluler dan ekstraseluler adalah posisi relatif mereka di dalam tubuh.