Pendidikan

Perbedaan Deoksiribosa dan Ribosa

Perbedaan Deoksiribosa dan Ribosa

Perbedaan Utama – Deoksiribosa vs Ribosa. Asam deoksiribonukleat (DNA) dan asam ribonukleat (RNA) adalah molekul biologis penting kehidupan di Bumi. Setiap makhluk hidup menggunakan DNA sebagai tulang punggung genetik mereka.

DNA dapat ditemukan dalam inti sel di Eukariota, dan mengarahkan semua aktivitas seluler dengan mengalokasikannya ke RNA. RNA memiliki peran biologis yang beragam dalam tubuh manusia seperti dalam coding, decoding, regulasi, dan ekspresi gen. Ini mengirimkan pesan dari inti sel ke sitoplasma.

Ribosa dapat ditemukan dalam RNA, dan merupakan senyawa organik atau tepatnya, pentosa monosakarida. Deoksiribosa adalah monosakarida yang berpartisipasi dalam pembentukan DNA. Ini adalah gula deoksi yang berasal dari gula ribosa oleh hilangnya atom oksigen. Ini adalah perbedaan utama antara Deoksiribosa dan Ribosa. Pada artikel ini, mari kita jelaskan perbedaan antara ribosa dan deoksiribosa dalam hal penggunaannya serta sifat kimia dan fisik.

Pengertian Ribosa

Ribosa adalah pentosa monosakarida atau gula sederhana dengan rumus kimia C5H10O5. Ia memiliki dua enantiomer; D-ribosa dan L-ribosa. Namun, D-ribosa banyak terjadi di alam, tetapi L-ribosa tidak berasal dari alam. Ribosa pertama kali ditemukan oleh Emil Fischer pada tahun 1891. Ribosa β-D-ribofuranose dianggap sebagai tulang punggung RNA. Ini terkait dengan deoksiribosa, yang berasal dari DNA. Selain itu, produk ribosa terfosforilasi seperti ATP dan NADH memainkan peran dominan dalam metabolisme seluler.

Pengertian Deoksiribosa

Deoksiribosa adalah pentosa monosakarida atau gula sederhana dengan rumus kimia C5H10O4. Namanya menentukan bahwa itu adalah gula deoksi. Ini hasil dari gula ribosa oleh hilangnya atom oksigen. Ia memiliki dua enantiomer ; D-2-deoksiribosa dan L-2-deoksiribosa. Namun, D-2-deoksiribosa terjadi secara luas di alam, tetapi L-2-deoksiribosa jarang berasal dari alam. Ditemukan pada tahun 1929 oleh Phoebus Levene. D-2-deoksiribosa adalah prekursor utama DNA asam nukleat (asam deoksiribonukleat).

Perbedaan Antara Deoksiribosa dan Ribosa

Perbedaan antara ribosa dan deoksiribosa dapat dibagi menjadi beberapa kategori berikut. Mereka;

Definisi

  • Deoksiribosa: Deoksiribosa, atau lebih tepatnya 2-deoksiribosa, adalah monosakarida, dan namanya menunjukkan bahwa itu adalah gula deoksi, yang berarti berasal dari gula ribosa dengan hilangnya satu atom oksigen.
  • Ribosa: Ribosa adalah aldo-pentosa atau, dengan kata lain, monosakarida yang mengandung lima atom karbon. Seperti yang ditunjukkan pada Gambar 1, dalam bentuk rantai terbuka, ia memiliki gugus fungsi aldehida di satu ujung.

Rumus kimia

  • Deoksiribosa: Rumus kimia Deoksiribosa adalah C5 H10 O4.
  • Ribosa: Rumus kimia dari Ribosa adalah C5 H10 O5.

Masa molar

  • Deoksiribosa: Massa molekul Deoksiribosa 134,13 g · mol −1
  • Ribosa: Massa molekul Ribosa 150,13 g / mol.

Nama IUPAC

  • Deoksiribosa: Nama IUPAC dari Deoksiribosa adalah 2-deoxy-D-ribosa.
  • Ribosa: Nama IUPAC dari Ribosa adalah (2S, 3R, 4S, 5R) -5- (hydroxymethyl) oxolane-2,3,4-triol.

Nama lain

  • Deoksiribosa: Deoksiribosa juga dikenal sebagai 2-deoksi-D-erythro-pentosa, timinosa.
  • Ribosa: Ribosa juga dikenal sebagai D-Ribosa.

Sejarah

  • Deoksiribosa: Deoksiribosa ditemukan pada tahun 1929 oleh Phoebus Levene.
  • Ribosa: Ribosa ditemukan pada tahun 1891 oleh Emil Fischer.

Manfaat biologis

  • Deoksiribosa: Produk deoksiribosa memiliki peran penting dalam biologi. Molekul DNA adalah sumber utama informasi genetik dalam setiap dan setiap kehidupan, terdiri dari rantai panjang unit yang mengandung deoksiribosa yang dikenal sebagai nukleotida, yang terhubung melalui kelompok fosfat. Nukleotida DNA terdiri dari basa organik seperti adenin, timin, guanin atau sitosin. Tidak adanya kelompok 2 ′ hidroksil dalam deoksiribosa sebenarnya bertanggung jawab untuk peningkatan fleksibilitas mekanik DNA dibandingkan dengan RNA. Selain itu, fleksibilitas mekanik ini juga memungkinkannya untuk mengasumsikan konformasi heliks ganda, dan secara efisien dan tersusun rapi di dalam inti sel kecil.
  • Ribosa: D- ribosa menciptakan bagian dari tulang punggung RNA. RNA terutama terlibat dalam sintesis protein yang penting secara biologis. Selain itu, produk ribosa terfosforilasi termasuk ATP dan NADH memainkan peran sentral dalam metabolisme seluler seperti respirasi, fotosintesis, reproduksi, dll. D-ribosa harus difosforilasi oleh sel sebelum dapat digunakan dalam reaksi biokimia. Cyclic AMP dan GMP, berasal dari ATP dan GTP, berfungsi sebagai pengirim pesan sekunder di beberapa jalur pensinyalan.

Kesimpulan

Baik ribosa dan deoksiribosa terutama penting untuk menghasilkan RNA dan DNA. Selain itu, senyawa kimia ini akan berpartisipasi dalam mekanisme biologis yang berharga dalam tubuh manusia.