Pengetahuan

Perbedaan Diabetes dan Hipoglikemia

Perbedaan-Diabetes-dan-Hipoglikemia

Perbedaan Utama – Diabetes vs Hipoglikemia. Diabetes dan Hipoglikemia adalah dua kondisi medis yang berkaitan dengan fungsi Insulin, hormon yang bertanggung jawab untuk mengatur kadar glukosa darah.

Diabetes dapat didefinisikan sebagai penyakit sedangkan hipoglikemia dapat didefinisikan sebagai tanda dikonfirmasi oleh serangkaian penyelidikan seperti gula darah acak, gula darah puasa, gula darah kapiler dll. Ini adalah perbedaan utama antara diabetes dan hipoglikemia.

Pengertian Diabetes

Diabetes adalah gangguan metabolisme kronis yang terjadi karena pankreas disfungsional yang gagal dalam mensekresi insulin dalam jumlah yang tepat atau insulin yang berfungsi buruk baik karena patologi yang melekat atau kondisi yang diperoleh di kemudian hari. Ini juga dapat terjadi sebagai akibat dari glukosa darah yang berlebihan, tidak menanggapi jumlah insulin yang disekresikan karena mekanisme terpisah yang dikenal sebagai resistensi insulin. Ada 2 jenis Diabetes, yaitu:

Diabetes Tipe 1:

Ini adalah kondisi yang terjadi karena penghancuran sel Beta pankreas oleh sel-sel autoimun di dalam tubuh. Orang-orang ini tidak menghasilkan insulin sama sekali, dan karena itu suntikan insulin adalah suatu keharusan. Ini biasanya dimulai sebelum 20 tahun, tetapi dapat dilihat pada usia berapa pun.

Diabetes tipe 2:

Dalam kondisi ini, insulin yang diproduksi tidak digunakan oleh sel sebagaimana seharusnya. Ini disebut resistensi insulin. Ini biasanya mempengaruhi individu obesitas di atas usia 40 tahun dan disebut sebagai Diabetes onset dewasa.

Tanda dan Gejala Diabetes

  • Polyuria (peningkatan frekuensi buang air kecil)
  • Polidipsia (peningkatan rasa haus)
  • Polyphagia (peningkatan rasa lapar)
  • Nocturia (peningkatan frekuensi buang air kecil di malam hari)
  • Berat badan dan kehilangan sebagian besar otot
  • Imunosupresi
  • Kapasitas penyembuhan luka yang buruk

Komplikasi

  • Sakit saraf
  • Retinopati
  • Nefropati

Pengobatan untuk Diabetes

Perawatan utama untuk Diabetes termasuk modifikasi gaya hidup dan intervensi farmakologis – pengobatan Metformin dan suntikan Insulin.

Modifikasi gaya hidup termasuk diet yang sehat, mengurangi karbohidrat dan gula, peningkatan asupan protein, latihan fisik dan pengurangan berat badan pada individu obesitas.

Selanjutnya, tes skrining tahunan harus dilakukan untuk memeriksa visi, fungsi neurologis dan fungsi ginjal untuk deteksi dini komplikasi diabetes.

Pengertian Hipoglikemia

Juga dikenal sebagai Reaksi Insulin atau Insulin shock, Hipoglikemia didefinisikan sebagai suatu kondisi yang ditandai oleh kadar glukosa darah rendah yang kurang dari 70 mg / dl. Ini biasanya disebabkan oleh dosis berlebihan obat yang diambil untuk mengurangi kadar glukosa darah.

Tanda dan Gejala Hipoglikemia

Tanda dan gejala hipoglikemia dapat bervariasi dari satu orang ke orang lain, tergantung pada respons individu tubuh terhadap kadar glukosa darah yang rendah dan sangat penting untuk mengidentifikasi tanda-tanda peringatan, untuk mencegah komplikasi seperti jatuh dan kecelakaan karena ketidaksadaran mendadak, koma atau kematian.

Fitur yang Paling Umum

  • Gugup, gelisah
  • Berkeringat, kedinginan, dan gemetar
  • Sifat lekas marah
  • Ketidaksabaran
  • Kebingungan, termasuk delirium
  • Takikardia
  • Pusing atau pusing ringan
  • Meningkatnya nafsu makan dan kehausan
  • Gangguan tidur
  • Gangguan penglihatan
  • Perasaan tegang atau mati rasa di bibir atau lidah
  • Sakit kepala
  • Gangguan mood
  • Kurangnya koordinasi dan keseimbangan
  • Kejang
  • Tidak sadar dan koma

Satu-satunya cara untuk mengidentifikasi Hipoglikemia pada pasien dengan tanda-tanda klinis yang dicurigai adalah untuk memeriksa kadar glukosa darah.

Perawatan untuk Hipoglikemia

  • Konsumsi 15-20 g glukosa atau karbohidrat sederhana, seperti: -1 sendok makan gula, madu, atau sirup jagung, -8 ons susu non-lemak atau 1%
  • Periksa kembali kadar gula darah setelah 15 menit.
  • Ulangi penelanan lain jika hipoglikemia berlanjut.
  • Ketika kondisinya mengendap, konsumsilah camilan kecil jika makanan utama yang direncanakan berikutnya lebih dari satu atau dua jam lagi.

Orang dengan serangan hipoglikemik yang sering dan berat harus mengambil suntikan Glikogen selama serangan; ini bisa disuntikkan ke pantat, lengan atau paha. Bisa ada efek samping mual dan muntah saat sadar kembali.

Perbedaan Antara Diabetes dan Hipoglikemia

Diabetes adalah penyakit di mana tubuh tidak menghasilkan cukup insulin atau tubuh menjadi resisten terhadap insulin yang sudah tersedia. Karena ketidakcukupan atau resistensi ini, sulit bagi glukosa darah untuk diserap dan masuk ke dalam sel-sel tubuh; ini akan menghasilkan jumlah glukosa yang berlebihan dalam sirkulasi yang dapat merusak saraf, ginjal, dan mata.

Hipoglikemia didefinisikan sebagai suatu kondisi di mana kadar glukosa darah lebih rendah dari 70mg / dl. Penyebab tersering adalah asupan berlebihan obat penurun glukosa oleh pasien Diabetes. Tetapi ini juga dapat terjadi jarang pada pasien yang tidak diabetes, karena berbagai patologi.