Pendidikan

Perbedaan Diploblastik dan Triploblastik

Perbedaan-Diploblastik-dan-Triploblastik

Perbedaan Utama – Diploblastik vs Triploblastik. Diploblastik dan triploblastik mengacu pada dua jenis tahap blastula yang berbeda. Lapisan utama sel, terbentuk selama embriogenesis disebut sebagai lapisan germinal. Pada vertebrata, tiga lapisan germinal secara umum dapat diidentifikasi dalam gastrula; mereka adalah endoderm, mesoderm, dan ektoderm.

Hewan dengan struktur yang lebih kompleks daripada spons (eumetazoans) bagaimanapun menghasilkan dua atau tiga lapisan germinal. Hewan simetris radial adalah diploblastik. Mereka hanya memproduksi dua lapisan germinal: endoderm dan ektoderm. Hewan simetris bilateral adalah triploblastik. Mereka menghasilkan tiga lapisan germinal: endoderm, ektoderm dan mesoderm. Perbedaan utama antara hewan diploblastik dan triploblastik adalah bahwa hewan diploblastik menghasilkan dua lapisan germinal tidak termasuk hewan mesoderm dan triploblastic menghasilkan ketiga lapisan germinal.

Pengertian Diploblastik

Selama gastrulasi, organisme diploblastik membentuk gastrula yang terdiri dari dua lapisan germinal utama. Kedua lapisan germinal ini terdiri dari endoderm dan ektoderm tetapi tidak mesoderm. Endoderm menyebabkan jaringan yang benar bergabung dengan usus. Di sisi lain, ektoderm memberikan peningkatan ke epidermis, jaringan saraf dan nefridia. Karena hewan diploblastik tidak memiliki mesoderm, mereka tidak dapat menghasilkan rongga tubuh. Namun, lapisan yang tidak hidup ada di antara endoderm dan ektoderm. Lapisan ini sering gelatin dan disebut sebagai mesoglea. Mesoglea membantu melindungi tubuh dan melapisi usus.

Hewan diploblastik memiliki simetri radial. Cnidaria dan Ctenophora dianggap sebagai diploblastik. Jellyfish, karang dan anemon laut adalah contoh hewan diploblastik.

Pengertian Triploblastik

Organisme triploblastik membentuk ketiga lapisan germinal utama (endoderm, ektoderm dan mesoderm) selama gastrulasi blastula. Pengembangan mesoderm adalah fitur karakteristik pada hewan triploblastik. Sel mesodermal berdiferensiasi melalui interaksi sel ektodermal dan endodermal. Coelom dikembangkan dari mesoderm. Di dalam coelom, organ bergerak bebas terbentuk, memberikan perlindungan terhadap guncangan oleh bantal cairan. Organ-organ ini dapat tumbuh dan berkembang tanpa bantuan dinding tubuh. Mesoderm membentuk otot, tulang, jaringan ikat, sistem sirkulasi, notochord, dll. Selain itu, endoderm berkembang menjadi paru-paru, lambung, usus besar, hati, kandung kemih, dll. Ektoderm berkembang menjadi epidermis, rambut, lensa mata, otak, sumsum tulang belakang , dll.

Semua hewan dari cacing pipih sampai manusia bersifat triploblastik. Mereka termasuk kelas: Bilateria dan memiliki simetri bilateral. Hewan triploblastik dibagi lagi menjadi beberapa bagian seperti acoelomates, eucoelomates dan pseudocoelomates. Acoelomates tidak memiliki coelom sedangkan eucoelomates terdiri dari coelom sejati. Pseudocoelomates tersusun dari coelom palsu. Eucoelomates dapat dibagi lagi menjadi dua bagian: protostomes dan deuterostomes. Protostoma mengembangkan mulut dari blastopore sedangkan deuterostoma mengembangkan pembukaan dubur dari blastopore. Dipercaya bahwa hewan diploblastik memunculkan hewan-hewan triploblastik sekitar 580 hingga 650 juta tahun yang lalu.

Perbedaan Antara Diploblastic Dan Triploblastik

Definisi

  • Diploblastik: Hewan diploblastik menghasilkan dua lapisan kuman utama, endoderm dan ektoderm selama gastrulasi.
  • Triploblastik: Hewan triploblastik menghasilkan tiga lapisan germinal utama, endoderm, ektoderm dan mesoderm.

Simetri Biologi

  • Diploblastik: Hewan diploblastik memiliki simetris radial.
  • Triploblastik: Hewan triploblastik secara simetris bilateral.

Pengembangan Mesoderm

  • Diploblastik: Hewan diploblastik tidak memiliki mesoderm. Di antara endoderm dan ektoderm, mesoglea dapat diidentifikasi.
  • Triploblastik: Hewan-hewan triploblastik mengembangkan mesoderm.

Rongga Tubuh

  • Diploblastik: Hewan diploblastik tidak memiliki rongga tubuh.
  • Triploblastik: Sebagian besar hewan triploblastik mengembangkan rongga tubuh, coelom.

Pengembangan Endoderm

  • Diploblastik: Endoderm dari hewan diploblastik membentuk jaringan dan usus yang sesungguhnya.
  • Triploblastik: Endoderm hewan triploblastik membentuk paru-paru, lambung, usus besar, hati, kandung kemih, dll.

Pengembangan Ektoderm

  • Diploblastik: Ektoderm dari hewan diploblastik membentuk epidermis, jaringan saraf dan nefridia.
  • Triploblastik: Ektoderm dari hewan triploblastik membentuk epidermis, rambut, lensa mata, otak, sumsum tulang belakang, dll.

Pengembangan Organ

  • Diploblastik: Hewan diploblastik tidak memiliki organ.
  • Triploblastik: Hewan-hewan triploblastik memiliki organ yang benar seperti jantung, ginjal, dan paru-paru.

Kompleksitas Organisme

  • Diploblastik: Hewan diploblastik tidak kompleks.
  • Triploblastik: Hewan-hewan triploblastik jauh lebih kompleks daripada hewan diploblastik.

Contoh

  • Diploblastik: Ubur-ubur, karang dan anemon laut adalah contohnya.
  • Triploblastik: Moluska, cacing, arthropoda, echinodermata dan vertebrata adalah contohnya.

Kesimpulan

Hewan seperti spons laut menunjukkan organisasi yang paling sederhana, hanya terdiri dari satu lapisan germinal. Meskipun mereka terdiri dari sel yang berbeda, mereka tidak memiliki koordinasi jaringan yang benar. Hewan diploblastik, di sisi lain, menunjukkan peningkatan kompleksitas daripada spons, mengandung dua lapisan germinal, ektoderm dan endoderm. Mereka diatur ke dalam jaringan yang dapat dikenali. Tapi, hewan triploblastik memiliki lapisan germinal tambahan, mesoderm yang mereka dapat mengembangkan organ-organ kompleks di tubuh. Dengan demikian, perbedaan utama antara hewan diploblastik dan triploblastik adalah jenis belahan dada selama perkembangan embrio.