Pendidikan

Perbedaan Diploid dan Haploid

Perbedaan-Diploid-dan-Haploid

Perbedaan Utama – Diploid vs Haploid. Diploid dan haploid adalah dua istilah yang menggambarkan jumlah set kromosom yang ada dalam sel atau ploidi sel. Sel diploid terdiri dari dua set kromosom sementara sel haploid terdiri dari satu set kromosom.

Perbedaan dalam jumlah set kromosom dapat disebut sebagai perbedaan utama antara diploid dan haploid. Biasanya, sel somatik manusia terdiri dari dua set kromosom; masing-masing diwariskan dari satu orang tua. Gamet ditemukan bersifat haploid.

Pengertian Diploid

Diploid adalah sel yang terdiri dari dua set kromosom. Hampir semua mamalia memiliki genom diploid. Setiap set milik salah satu orangtua, baik untuk ibu atau ayah. Sebuah kromosom yang dimiliki oleh set ibu adalah homolog dengan hanya satu kromosom dari set paternal. Tubuh manusia terdiri dari 46 kromosom: 22 pasangan autosom homolog dan dua kromosom seks. Jumlah total kromosom dalam sel diploid digambarkan sebagai 2n. Oleh karena itu, setiap kromosom dan gen dalam genom memiliki dua alel pada lokus tertentu. Kedua alel ini dapat berupa homozigot dominan, heterozigot atau homozigot resesif.

Sel diploid meningkatkan jumlah sel mereka dengan bantuan mitosis. Selama mitosis, materi genetik berlipat ganda melalui replikasi DNA dipisahkan menjadi dua sel. Sel anak perempuan juga terdiri dari genom diploid. Di sisi lain, retrovirus, seperti HIV, Human foamy virus dan Human T-lymphotropic virus terdiri dari genom RNA diploid.

Pengertian Haploid

Haploids adalah sel yang terdiri dari satu set kromosom. Pasangan homolog tidak dapat diidentifikasi dalam sel haploid. Beberapa organisme mungkin memiliki sel somatik diploid, tetapi mereka juga menghasilkan gamet haploid selama reproduksi. Dua gamet kembali membuahi untuk membentuk zigot diploid. Dalam situasi ini, organisme masih dianggap diploid. Oleh karena itu, organisme, yang memiliki sel somatik haploid hanya dianggap sebagai organisme haploid. Tubuh manusia mengandung 23 kromosom dalam gametnya sementara sel somatik mengandung 46 kromosom sebagai pasangan homolog. Dengan demikian, gamet manusia adalah haploid dan digambarkan sebagai n.

Gamet haploid diproduksi oleh meiosis sel somatik 2n. Sebuah kromosom tunggal dari pasangan kromosom homolog dipisahkan ke dalam setiap gamet selama meiosis I. Pada tumbuhan, fungi dan alga, beberapa tahapan siklus hidup diploid, dan beberapa tahap bersifat haploid. Ini disebut sebagai perubahan generasi. Pada tumbuhan, tahap utama siklus hidup adalah diploid sedangkan tahap prinsip siklus hidup adalah haploid pada jamur. Sebagian besar hewan diploid. Namun, hewan yang dikembangkan dari telur yang tidak dibuahi seperti lebah jantan dan semut adalah haploid.

Perbedaan Antara Diploid dan Haploid

Definisi

  • Diploid: Mereka terdiri dari dua set kromosom dalam sel somatik mereka.
  • Haploid: Mereka terdiri dari satu set kromosom dalam sel somatik mereka.

Meningkatkan Nomor Sel

  • Diploid: Mitosis mempertahankan sel 2n sambil meningkatkan jumlah sel.
  • Haploid: Gamet haploid diproduksi oleh meiosis sel 2n.

Tubuh manusia

  • Diploid: sel somatik Diploid terdiri dari 46 kromosom di masing-masing.
  • Haploid: sel somatik Haploid terdiri dari 23 kromosom di masing-masing.

Contoh

  • Diploid: Hewan, Tanaman, Jamur.
  • Haploid: Pertumbuhan hijau, parasit, lebah jantan dan semut.

Kesimpulan

Sebagian besar makhluk di planet ini diploid. Mereka menghasilkan gamet haploid selama reproduksi seksual mereka melalui meiosis. Pada tumbuhan, tahap prinsip siklus hidup diploid. Sel Diploid terdiri dari dua faktor untuk menentukan sifat tertentu. Perbedaan utama antara diploid dan haploid adalah jumlah set kromosom yang terdiri dari sel.