Pendidikan

Perbedaan DNA dan RNA

Perbedaan DNA dan RNA

Perbedaan Utama – DNA vs RNA. DNA dan RNA adalah pembawa kimiawi informasi genetik di semua organisme yang dikenal. Pada sebagian besar organisme, DNA (Asam Deoksiribonukleat) menyimpan informasi genetik dan mentransmisikan ke keturunannya. RNA (Asam Ribonukleat) terutama terlibat dalam mentransfer kode genetik untuk sintesis protein.

Beberapa virus juga menggunakan RNA sebagai bahan genetiknya. DNA sebagian besar ditemukan dalam nukleus sedangkan RNA ditemukan dalam sitoplasma sel. Perbedaan utama antara DNA dan RNA adalah bahwa DNA terdiri dari deoksiribosa di cincin pentosa dan RNA terdiri dari ribosa di cincin pentosa.

Pengertian DNA

Asam deoksiribonukleat atau DNA adalah bahan turun-temurun dari sebagian besar organisme. Mayoritas DNA terletak di nukleus atau nukleoid. Beberapa mungkin tetap di dalam mitokondria dan kloroplas juga. DNA membawa instruksi genetik untuk pengembangan, fungsi, dan reproduksi organisme.

Tulang punggung gula-fosfat dalam DNA dibentuk oleh basa nitrogen dan gugus fosfat yang melekat pada gula deoksiribosa. Ikatan CH dalam gula deoksiribosa kurang reaktif. Oleh karena itu, DNA sangat stabil dalam kondisi alkali. Empat basa nitrogen yang berbeda dapat diidentifikasi dalam DNA: cytosine (C), guanine (G), adenine (A) dan thymine (T). Dua untaian polinukleotida disatukan oleh ikatan hidrogen, terbentuk di antara basa pelengkap. Adenin (A) berpasangan dengan timin (T) sedangkan sitosin (C) berpasangan dengan guanin (G).

Dengan demikian, setiap untai saling melengkapi. Kedua untaian polinukleotida selanjutnya digulung untuk membentuk heliks ganda. Setiap untai dalam heliks ganda berjalan dalam arah yang berlawanan, membuat dua untai menjadi paralel. Ujung asimetris dari untai diidentifikasi sebagai 5 ′ dan ujung 3.. Alur utama (lebar 22 Å) dan alur kecil (lebar 12 Å) dapat ditemukan dalam heliks ganda.

B-bentuk adalah konformasi DNA yang paling umum dalam semua organisme. Urutan yang empat pangkalan disusun di sepanjang tulang punggung mengkodekan informasi biologis dalam peregangan DNA yang disebut gen. DNA mensintesis salinan identik dari DNA asli, untuk reproduksi. DNA dapat dengan mudah dirusak oleh sinar ultraviolet.

pengertian RNA

Asam ribonukleat atau RNA sebagian besar ditemukan di sitoplasma. Beberapa mungkin juga ditemukan dalam nukleus. Banyak virus menyimpan informasi genetiknya dalam genom RNA. RNA memiliki peran penting dalam pengaturan dan ekspresi gen.

RNA adalah polinukleotida yang tersusun atas monomer nukleotida yang sama dengan DNA. RNA memiliki untai yang jauh lebih pendek dibandingkan dengan DNA. Ribosa adalah gula yang membentuk tulang punggung gula-fosfat. Ribosa lebih reaktif karena gugus hidroksil pada posisi 2 ring dari cincin pentosa. Karena itu, RNA tidak stabil dalam kondisi basa. Karena adanya kelompok 2 ′ OH, RNA ada dalam bentuk-A. Geometri bentuk-A menghasilkan alur utama yang dalam dan sempit dan alur minor lebar yang dangkal.

Keempat basa nitrogen yang ditemukan dalam RNA adalah sitosin (C), guanin (G), adenin (A) dan urasil (U). Tidak seperti DNA, RNA ada sebagai molekul beruntai tunggal sebagian besar kali tetapi dapat membentuk struktur sekunder beruntai ganda seperti loop jepit rambut dengan pasangan basa komplementer; Adenine (A) berpasangan dengan urasil (U) sedangkan sitosin (C) berpasangan dengan guanin (G).

Sebagian besar bentuk fungsional RNA menunjukkan struktur tersier. Jenis RNA yang paling aktif secara biologis adalah messenger RNA (mRNA), RNA transfer (tRNA), RNA ribosom (rRNA), RNA nuklir kecil (snRNA) dan RNA non-coding lainnya (ncRNA). MRNA, tRNA, dan rRNA terkait dengan sintesis protein. NcRNA terlibat dalam pemrosesan RNA dan regulasi gen. Beberapa RNA seperti ribozim mampu mengkatalisasi reaksi kimia. RNA interferensi kecil (siRNA) memainkan peran penting dalam regulasi gen oleh interferensi RNA. Transkripsi adalah proses di mana sintesis RNA terjadi menggunakan DNA sebagai templat. RNA polimerase adalah enzim yang mengkatalisasi reaksi. RNA tidak mudah rusak oleh sinar ultraviolet.

Perbedaan Antara DNA dan RNA

Akronim

  • DNA: DNA adalah singkatan dari deoxyribonucleic acid.
  • RNA: RNA adalah singkatan dari ribonucleic acid.

Lokasi

  • DNA: DNA banyak ditemukan dalam nukleus dan nukleoid.
  • RNA: RNA sebagian besar ditemukan di sitoplasma.

Gula dan Basa

  • DNA: Deoksiribosa adalah gula dengan basis A, T, C, dan G.
  • RNA: Ribose adalah gula di mana basisnya adalah A, U, C dan G.

Panjang

  • DNA: DNA adalah polimer panjang.
  • RNA: RNA lebih pendek dari DNA.

Pasangan Basa

  • DNA: Berpasangan dengan pasangan T dan C dengan G.
  • RNA: Berpasangan dengan pasangan U dan C dengan G.

Struktur

  • DNA: DNA beruntai ganda dan memperlihatkan struktur heliks ganda.
  • RNA: RNA biasanya untai tunggal, kadang-kadang membentuk struktur sekunder dan tersier.

Konformasi yang Diinginkan

  • DNA: DNA lebih suka bentuk-B.
  • RNA: RNA lebih suka bentuk-A.

Fungsi

  • DNA: DNA membawa informasi genetik yang diperlukan untuk pengembangan, fungsi, dan reproduksi.
  • RNA: RNA terutama terlibat dalam sintesis protein, kadang-kadang mengatur ekspresi gen.

Stabilitas

  • DNA: DNA stabil dalam kondisi basa. Ukuran alur yang kecil mengurangi aksi enzim DNase.
  • RNA: RNA tidak stabil dalam kondisi alkali dibandingkan dengan DNA. RNA menunjukkan lekukan yang jauh lebih besar dibandingkan dengan DNA dan lebih rentan mengalami degradasi dengan RNases.

Kerusakan oleh UV

  • DNA: DNA lebih rentan terhadap kerusakan oleh UV.
  • RNA: RNA kurang rentan terhadap kerusakan oleh UV.

Kesimpulan

RNA mengandung kelompok 2 ′ OH dalam gula pentosa yang membuat RNA lebih reaktif daripada DNA. Dengan demikian, DNA relatif stabil daripada RNA karena stabilitas kelompok pentosa. RNA juga ada sebagai molekul beruntai tunggal karena kelompok 2 ′ OH. Jadi, RNA lebih suka bentuk-A geometri. Sebaliknya, DNA tidak memiliki gugus 2 ′ OH dalam cincin pentosa. Oleh karena itu, DNA biasanya ada sebagai molekul beruntai ganda yang lebih menyukai bentuk-B geometri.

Di sini, bentuk-A menghasilkan alur yang lebih luas sedangkan bentuk-B menghasilkan alur yang sempit dalam molekul. Stabilitas terhadap enzim degradatif tergantung pada ukuran alur. Dengan demikian, DNA lebih stabil daripada RNA terhadap degradasi enzim. Oleh karena itu, perbedaan utama antara DNA dan RNA adalah dalam komposisi cincin pentosa mereka.