Pendidikan

Perbedaan Endositosis dan Eksositosis

Perbedaan-Endositosis-dan-Eksositosis

Perbedaan Utama – Endositosis vs Eksositosis. Endositosis dan eksositosis adalah dua mekanisme yang terlibat dalam pengangkutan materi melalui bilayer lipid. Endositosis dan eksositosis terjadi melalui pembentukan vesikula. Sel eukariotik menelan partikel dan makromolekul ke dalam sel dengan endositosis.

Fagositosis dan pinositosis adalah mekanisme utama, yang terlibat dalam endositosis. Fagositosis patogen mengarah ke pertahanan host. Konten dalam aparatus Golgi disekresikan ke lingkungan ekstraseluler oleh eksositosis. Bahan beracun dan hal-hal yang tidak diinginkan lainnya dihilangkan dari sel oleh eksositosis juga.

Perbedaan utama antara endositosis dan eksositosis adalah endositosis yang mengacu pada pengambilan materi ke sel dari lingkungan eksternal sedangkan eksositosis mengacu pada mengekspor material dari kompleks Golgi melalui vesikel sekretorik ke lingkungan eksternal.

Pengertian Endositosis

Endositosis adalah mengambil materi menjadi sel hidup dengan invaginasi membran sel, membentuk vakuola. Vakuola ini disebut vakuola endositik. Bahan yang diinternalisasi dikelilingi oleh area membran plasma di vakuola endositik. Dua jenis endositosis diidentifikasi: menelan partikel padat dan menelan cairan dengan zat terlarutnya. Proses menelan partikel padat disebut fagositosis, dan menelan cairan dengan zat terlarutnya disebut pinositosis.

Fagositosis

Fagositosis juga disebut makan sel dalam eukariota uniseluler seperti amuba. Amoebautilizes fagositosis untuk menelan partikel makanan. Pada eukariota yang lebih tinggi, fagositosis dilakukan oleh fagosit khusus dengan menelan baik puing-puing sel, bakteri, virus atau bahkan sel utuh. Pengikatan partikel dengan reseptor pada membran plasma akan memulai proses dengan membentuk pseudopodia, mengelilingi partikel. Pseudopodia ini dihasilkan oleh pergerakan permukaan sel berbasis aktin.

Pembentuk vesikula disebut fagosom. Fagosom diseret ke lisosom. Penggabungan lisosom dengan fagosom membentuk fagolisosom. Dengan aksi enzim hidrolitik dalam lisosom, bahan yang dicerna akan dicerna. Penghancuran patogen asing seperti bakteri dan virus dalam organisme multisel oleh fagositosis terlibat dalam pertahanan organisme. Makrofag dan neutrofil dianggap sebagai fagosit profesional.

Pinositosis

Endositosis yang dimediasi reseptor terjadi pada pinositosis, di mana cairan diambil oleh sel bersama dengan zat terlarut terlarut. Lubang berlapis clathrin adalah area yang mengandung reseptor pekat pada membran plasma. Reseptor spesifik di area ini terikat dengan makromolekul yang akan diambil. Pinositosis juga disebut minum sel.

Pengertian Eksositosis

Eksositosis adalah ekspor materi dalam aparatus Golgi oleh vesikel sekretorik ke lingkungan eksternal. Bahan dalam alat Golgi diekspor untuk mengangkut vesikel. Vesikula ini berjalan ke membran plasma dan, isi vesikel dilepaskan ke lingkungan eksternal dengan fusi membran plasma. Enzim dan hormon pencernaan disekresi keluar dari sel oleh eksositosis. Eksositosis juga terlibat dalam penghapusan limbah dari sel. Dua jenis jalur sekretori terlibat dalam eksositosis : jalur sekresi konstitutif dan jalur sekresi Regulasi.

Jalur Sekresi Konstitutif

Molekul protein dalam aparat Golgi, yang tidak ditandai dengan peptida sinyal disekresikan oleh jalur sekresi konstitutif. Produk-produk, yang disekresikan oleh sel disimpan dalam vesikel sekretorik. Karena vesikel ini mengandung inti padat, mereka juga disebut vesikula inti padat. Molekul kecil seperti histamin dan protein seperti hormon dan enzim pencernaan adalah produk yang disekresikan oleh sel. Protein yang diperuntukkan untuk sekresi disebut protein sekresi. Setelah protein sekretori ini dimuat ke dalam vesikel sekretorik, mereka mengalami modifikasi pasca translasi seperti pembebasan molekul aktif oleh proteolisis.

Jalur Sekresi Regulasi

Sekresi dapat diaktifkan oleh sinyal ekstraseluler juga. Eksositosis yang diatur ini disebut jalur sekresi regulasi. Histamin disekresikan oleh sel mast, sekali stimulan larut yang disebut ligan terikat ke reseptor pada permukaan sel mast. Histamin menyebabkan bersin dan gatal, yang disertai dengan reaksi alergi. Neurotransmiter juga disekresikan oleh jalur sekresi regulasi.

Perbedaan Antara Endositosis dan Eksositosis

Fungsi

  • Endositosis: Endositosis terlibat dalam pengambilan zat dari lingkungan eksternal.
  • Eksositosis: Eksositosis terlibat dalam penghapusan limbah dan sekresi isi di Golgi ke lingkungan eksternal.

Mekanisme

  • Endositosis: Selama endositosis, vesikula endositik terbentuk di sekitar substansi asing, yang berupa padat atau cair.
  • Eksositosis: Selama eksositosis, vesikel yang mengandung limbah menyatu dengan membran plasma untuk menghilangkan isinya.

Jenis

  • Endositosis: Endositosis terjadi oleh fagositosis dan pinositosis.
  • Eksositosis: Eksositosis terjadi oleh jalur sekresi konstitutif dan diatur.

Vesikel

  • Endositosis: Vesikel internal seperti fagosom terbentuk selama endositosis.
  • Eksositosis: vesikula sekretorik terbentuk selama eksositosis.

Contoh

  • Endositosis: Melawan bakteri oleh fagosit adalah contoh untuk endositosis.
  • Eksositosis: Melepaskan hormon keluar dari sel adalah contoh untuk eksositosis.

Kesimpulan

Pergerakan makromolekul seperti protein dan polisakarida ke dalam atau keluar dari sel dikenal sebagai transportasi massal. Dua jenis transportasi massal diidentifikasi: eksositosis dan endositosis. Kedua metode transportasi ini membutuhkan energi dalam bentuk ATP. Dua mekanisme endositosis ditemukan: fagositosis dan pinositosis.

Selama fagositosis, partikel padat seperti partikel makanan, puing-puing sel, sel-sel mati dan patogen ekstraseluler diambil ke dalam sel dengan membentuk vesikula endositik yang disebut fagosom. Karena patogen ekstraseluler seperti bakteri dan virus dapat dihancurkan oleh fagosit, fagositosis dianggap terlibat dalam kekebalan bawaan selama pertahanan tuan rumah. Pinocytosis adalah mengambil cairan bersama dengan zat terlarut terlarut. Dengan pinositosis, sel-sel mampu menyerap nutrisi ke dalam sel.