Pengetahuan

Perbedaan Gejala Bronkitis dan Asma

Perbedaan Gejala Bronkitis dan Asma

Perbedaan Utama – Gejala Bronkitis vs Asma. Bronkitis dan Asma adalah dua kondisi medis umum yang disebabkan oleh beberapa perubahan patologis pada sistem pernapasan karena berbagai penyebab etiologis.

Bronkitis disebabkan oleh peradangan pada lapisan tabung bronkial sedangkan asma disebabkan oleh peradangan pada bronkus karena reaksi alergi atau hipersensitivitas lainnya. Perbedaan utama antara bronkitis dan asma adalah bahwa asma umumnya disebabkan oleh reaksi alergi sedangkan bronkitis dapat disebabkan oleh banyak faktor berbeda.

Pengertian Bronkitis

Bronkitis didefinisikan sebagai peradangan pada lapisan tabung bronkial, yang membawa udara dari atmosfer ke paru-paru dan keluar dari paru-paru. Bronkitis dapat terjadi sebagai kondisi akut atau kronis tergantung pada periode waktu tanda dan gejala. Bronkitis akut hanya akan berlangsung selama beberapa hari, dan pasien akan pulih tanpa efek residual.

Serangan bronkitis berulang dapat disebut sebagai bronkitis kronis, yang merupakan salah satu kondisi serius yang terkait dengan penyakit paru obstruktif kronik (PPOK). Ini biasanya terjadi karena iritasi yang konstan atau peradangan pada lapisan tabung bronkial, sebagian besar disebabkan oleh merokok jangka panjang. Bronkitis kronis biasanya didefinisikan sebagai batuk produktif yang berlangsung setidaknya 3 bulan, dengan episode berulang setidaknya selama 2 tahun berturut-turut.

Penyebab dan Faktor Risiko Bronkitis

Etiologi utama untuk bronkitis akut meliputi virus seperti infeksi pernapasan yang disebabkan oleh Influenza dan virus pernapasan (RSV) sedangkan bronkitis kronis disebabkan oleh paparan jangka panjang terhadap asap rokok. Pada beberapa orang yang terpapar udara, debu, asap, dan gas beracun yang tercemar secara kronis nantinya dapat dipengaruhi oleh kondisi ini yang dapat menimbulkan komplikasi parah seperti COPD.

Faktor risiko paling umum untuk pengembangan bronkitis adalah,

  • Merokok
  • Kekebalan yang lemah dan daya tahan yang buruk terhadap infeksi – HIV / AIDS, Diabetes Melitus, penyakit kronis, usia ekstrem
  • Pajanan iritan kronis seperti asap, debu, bahan kimia, semprotan rambut – Terutama di tempat kerja
  • Gastric reflux-Episode berulang dari heartburn parah karena penyakit gastroesophageal reflux dapat mengiritasi mukosa di tenggorokan, membuatnya lebih rentan terhadap radang

Tanda dan gejala

Pasien dengan bronkitis biasanya mengalami,

  • Batuk produktif dengan dahak bening, putih, abu-abu kekuningan atau hijau yang mungkin bercampur darah
  • Kelelahan dan kelemahan
  • Sesak napas
  • Demam ringan disertai kedinginan
  • Nyeri dada

Gejala-gejala ini kadang-kadang dapat sembuh secara spontan tanpa memerlukan obat apa pun, tetapi penting untuk mencari nasihat medis jika,

  • Gejala bertahan lebih dari tiga minggu
  • Menghasilkan gangguan tidur
  • Demam lebih tinggi dari 100,4 F (38 C)
  • Ditemani dahak yang berubah warna
  • Hemoptisis (batuk darah)
  • Sesak napas

Diagnosis dan Perawatan

Diagnosis dini Bronkitis akan mencegah sebagian besar komplikasi yang mengancam jiwa. Oleh karena itu, ada beberapa investigasi wajib yang harus dilakukan pada pasien yang dicurigai untuk mengkonfirmasi diagnosis dan menemukan etiologinya.

  • Rontgen dada – Terutama untuk mengecualikan kondisi lain seperti Pneumonia yang dapat menyebabkan gejala dan tanda yang serupa
  • Tes dahak – Untuk mengecualikan batuk rejan (pertusis) dan alergi
  • Tes fungsi paru – Untuk menilai fungsi sistem pernapasan yang akan membantu dalam menyingkirkan asma atau emfisema

Bronkitis akut biasanya akan sembuh dalam 1-2 minggu bahkan tanpa pengobatan, tetapi beberapa dokter akan meresepkan antibiotik, penekan batuk, dan agen anti-inflamasi untuk menjaga saluran udara tetap terbuka.

Individu dengan bronkitis kronis kadang-kadang akan membutuhkan rehabilitasi paru-paru untuk mengurangi kerentanan terhadap infeksi dan peradangan lebih lanjut. Ini juga akan membantu meringankan pernapasan dan mempertahankan fungsi paru-paru dengan baik.

Pengertian Asma

Asma didefinisikan sebagai penyakit paru-paru kronis yang menyebabkan peradangan sehingga mempersempit saluran udara, menghasilkan episode mengi berulang, sesak dada, gangguan tidur, sesak napas dan batuk (sering terjadi pada malam hari atau dini hari). Ini dapat mempengaruhi individu dari segala usia, tetapi banyak kasus yang diidentifikasi telah ditemukan dimulai selama masa kanak-kanak.

Asma bukanlah suatu kondisi yang dapat disembuhkan sepenuhnya, tetapi dapat dikelola secara simptomatis dengan pengobatan yang tepat dan tepat waktu.

Penyebab dan Faktor Risiko

Sejauh menyangkut etiologi, paparan iritasi yang berbeda dapat dengan mudah memicu peradangan saluran udara yang akan melepaskan bahan kimia yang dikenal sebagai Histamin, menghasilkan bronkokonstriksi dan vasodilatasi.

Iritasi tersering

  • Butir serbuk sari, tungau debu, spora, bulu hewan peliharaan, limbah kecoa
  • Infeksi pernapasan (flu biasa, flu)
  • Aktifitas fisik yang berat (asma akibat olahraga)
  • Udara dingin dan kelembaban
  • B blocker, aspirin, ibuprofen dan Naproxen
  • Gangguan emosi (stres)
  • Makanan dan minuman tertentu (udang, tomat, kentang, bir, anggur)
  • Penyakit refluks gastro esofagus (GERD)

Faktor risiko asma termasuk riwayat keluarga yang positif, riwayat dermatitis atopik atau rinitis alergi, obesitas, asap tembakau, perokok pasif, semprotan rambut, asap, dan gas beracun.

Diagnosis dan Perawatan

Sejauh diagnosis asma yang bersangkutan, penting untuk mengidentifikasi faktor pemicu dan mengecualikan kondisi yang dapat memberikan tanda dan gejala yang sama. Investigasi wajib pada individu yang dicurigai secara klinis termasuk,

  • Penilaian fungsi paru-paru
  • Spirometri dan peak-flowmetry- untuk menilai tingkat keparahan penyempitan jalan napas
  • Methacholine challenge- Respons positif terhadap bahan kimia ini yang diketahui sebagai pemicu asma akan mengonfirmasi Asma.
  • Rontgen dada
  • Analisis dahak Eosinofil

Perawatan untuk Asma tergantung pada seberapa parah kondisinya dan bagaimana itu mengganggu aktivitas sehari-hari seseorang.

  • Intermittent ringan- Gejala ringan setidaknya 2 hari / minggu dan 2 malam / bulan
  • Persisten ringan-Gejala lebih dari dua kali seminggu, tetapi tidak lebih dari sekali dalam satu hari
  • Persisten sedang-Gejala sekali / hari dan lebih dari satu malam / minggu
  • Parah-Gejala gigih sepanjang hari di sebagian besar hari dan sering di malam hari

Ada 2 jenis utama pengobatan Asma, termasuk ‘Pencegahan’ (kortikosteroid inhalasi, pengubah leukotrien, agonis B jangka panjang) yang memberikan bantuan jangka panjang untuk mengurangi peradangan saluran udara dan inhaler cepat-bantuan (bronkodilator-kerja pendek) B agonis, Ipratropium) yang memberikan tindakan segera menyebabkan pelebaran dan membuka saluran udara.

Perbedaan Antara Bronkitis dan Asma

Baik Bronkitis dan Asma adalah kondisi peradangan pada saluran pernapasan bagian bawah, yang mungkin dapat menyebabkan kesulitan bernafas.

Definisi

  • Bronkitis: Bronkitis adalah penyakit jangka pendek atau akut, biasanya berlangsung 1-beberapa minggu (dalam jangka panjang).
  • Asma: Asma adalah kondisi kronis yang ditandai dengan serangan penyempitan saluran napas berulang.

Tanda dan gejala

  • Bronkitis: Bronkitis akut akan muncul dengan batuk peretasan, dengan atau tanpa dahak dan bronkitis kronis dengan batuk persisten dan mengi.
  • Asma: Penderita asma sering mengeluh sesak dada, sesak napas, dan mengi.