Pendidikan

Perbedaan Hewan Berdarah Dingin dan Panas

Perbedaan-Hewan-Berdarah-Dingin-dan-Panas

Perbedaan Utama Hewan Berdarah Dingin vs Panas.  Organisme dapat diklasifikasikan menjadi dua kategori besar berdasarkan kemampuan untuk mengatur suhu tubuh dengan suhu sekitarnya: dua kategori ini adalah hewan berdarah dingin (ektoterms) dan hewan berdarah panas (endoterm).

Perbedaan utama antara hewan berdarah dingin dan berdarah Panas adalah bahwa hewan berdarah dingin tidak dapat mempertahankan suhu tubuh yang konstan, sedangkan hewan berdarah panas dapat mempertahankan suhu tubuh yang konstan. Karena alasan ini, tubuh mereka menunjukkan berbagai adaptasi untuk mengatur suhu sehubungan dengan suhu sekitarnya. Perbedaan antara hewan berdarah dingin dan Panas akan dibahas secara lebih rinci dalam artikel ini.

Pengertian Hewan Berdarah Dingin

Hewan berdarah dingin atau ektoterms adalah organisme yang mengatur suhu mereka pada tingkat yang konstan dengan perubahan suhu sekitarnya. Kegiatan makhluk ini sangat dipengaruhi oleh suhu sekitarnya karena tingkat metabolisme tergantung langsung pada suhu tubuh. Umumnya, aktivitas menurun ketika suhu di sekitarnya menurun dan sebaliknya.

Tingkat metabolisme terutama diatur oleh panas atau energi yang diperoleh dari lingkungan daripada oleh energi yang dihasilkan di dalam tubuh mereka. Karena alasan ini, sebagian besar hewan berdarah dingin ditemukan di habitat Panas. Hewan yang hidup di habitat dingin biasanya lamban. Hewan berdarah dingin menunjukkan berbagai adaptasi untuk meningkatkan suhu tubuh mereka, seperti berjemur di bawah sinar matahari, mengubah warna tubuh, meregangkan anggota badan di bawah sinar matahari, dll.

Selama musim dingin, hewan berdarah dingin menjadi sangat tidak aktif. Misalnya, spesies katak tertentu dan salamander tidak bergerak selama musim dingin, dan sebagian besar serangga tidak terbang sampai suhu otot penerbangan meningkat ke suhu optimum. Banyak hewan, terutama vertebrata seperti amfibi, reptil, dan ikan adalah hewan berdarah dingin.

Pengertian Hewan Berdarah Panas

Hewan berdarah panas juga dikenal sebagai endoterm, yang berarti bahwa mereka dapat menghasilkan suhu tubuh mereka sendiri meskipun perubahan suhu lingkungan. Mereka mempertahankan suhu tubuh konstan antara 35 – 40 °C terutama oleh proses metabolisme dan mekanisme adaptif seperti berkeringat, terengah-engah, isolasi, pengaturan aliran darah ke ekstremitas, migrasi, hibernasi, penggalian, mengubah luas permukaan tubuh ke rasio volume tubuh, dll.

Karena mekanisme ini, hewan berdarah Panas sangat adaptif dan dapat hidup dalam berbagai suhu lingkungan dari pembekuan arktik hingga gurun terpanas. Karena itu, hewan berdarah panas ditemukan hampir semua habitat di dunia. Mamalia dan burung adalah satu-satunya kelompok hewan berdarah panas. Jika dibandingkan dengan hewan berdarah dingin, hewan berdarah panas memiliki pengeluaran energi yang sangat tinggi karena tingkat metabolisme mereka yang tinggi.

Perbedaan Antara Darah Dingin dan Hewan Berdarah Panas

Definisi

  • Hewan berdarah dingin: Hewan berdarah dingin tidak dapat mempertahankan suhu tubuh yang konstan.
  • Hewan berdarah panas: Hewan berdarah panas dapat mempertahankan suhu tubuh yang konstan.

Produksi energi

  • Hewan berdarah dingin: Hewan berdarah dingin selalu mendapatkan energi dalam bentuk panas untuk mengatur panas tubuh.
  • Hewan berdarah panas: Hewan berdarah panas dapat menghasilkan panas di dalam tubuh mereka.

Sumber panas

  • Hewan berdarah dingin: Hewan berdarah dingin mendapatkan panas melalui lingkungan sekitarnya.
  • Hewan berdarah panas: Hewan berdarah panas menghasilkan panas terutama melalui konsumsi makanan.

Tingkat Metabolik

  • Hewan berdarah dingin: Tingkat metabolisme hewan berdarah dingin selalu berubah dengan perubahan suhu lingkungan. Tingkat metabolisme hewan berdarah dingin biasanya lebih rendah daripada hewan berdarah panas.
  • Hewan berdarah panas: Secara umum, suhu lingkungan tidak terlalu mempengaruhi panas tubuh hewan berdarah panas.

Suhu tubuh

  • Hewan berdarah dingin: Suhu tubuh hewan berdarah dingin bervariasi dengan suhu di sekitarnya.
  • Hewan berdarah panas: Suhu tubuh hewan berdarah panas biasanya antara 35-40 ° C.

Pengaturan panas

  • Hewan berdarah dingin: Hewan berdarah dingin mengatur panas dengan berbagai metode termasuk mandi di bawah sinar matahari, mengubah warna tubuh, meregangkan anggota badan di bawah sinar matahari, dll.
  • Hewan berdarah panas: Hewan berdarah panas mengatur panas terutama oleh proses metabolisme dan mekanisme adaptif seperti berkeringat, terengah-engah, insulasi, pengaturan aliran darah ke ekstremitas, migrasi, aktif secara nokturnal, hibernasi, penggalian, mengubah luas permukaan tubuh menjadi rasio volume tubuh. , dll.

Contoh

  • Hewan berdarah dingin: Ikan, reptil, amfibi, serangga, dll. Adalah contoh hewan berdarah dingin.
  • Hewan berdarah panas: Mamalia dan burung adalah contoh hewan berdarah panas.