Pengetahuan

Perbedaan HIV dan AIDS

Perbedaan HIV dan AIDS

Perbedaan Utama – HIV vs AIDS. HIV (Human deficiency virus) dan AIDS (Acquired Immune Deficiency Syndrome) adalah dua akronim yang sering digunakan secara bergantian oleh beberapa orang, sebagian besar karena kurangnya pengetahuan tentang apa yang sebenarnya mereka rujuk.

Perbedaan utama antara HIV dan AIDS adalah bahwa HIV adalah virus yang menyerang sistem kekebalan manusia sedangkan AIDS adalah suatu kondisi yang disebabkan oleh HIV.

Pengertian HIV

HIV adalah akronim untuk Human Deficiency Virus, yang merupakan bentuk lentivirus, jatuh ke dalam subkelompok retrovirus. Ini menyerang sistem kekebalan tubuh dan melemahkan kemampuannya untuk melawan infeksi oportunistik secara progresif, meningkatkan risiko menjadi rentan terhadap kanker dan kegagalan untuk berkembang. Virus ini hanya menyerang manusia.

Sejauh asal usul virus ini, diperkirakan dipindahkan ke manusia dari primata non-manusia di Afrika tengah-barat, pada awal abad ke -20.

Biasanya ditularkan melalui transfusi darah, air mani, cairan vagina yang terinfeksi, pra-ejakulasi atau ASI. HIV dapat hadir sebagai partikel virus gratis atau virus agresif dalam sel kekebalan yang terinfeksi. Partikel-partikel virus ini cenderung menginfeksi sel-sel vital dari sistem kekebalan tubuh seperti sel-sel T-helper, makrofag, dan sel-sel dendritik, yang mengakibatkan hilangnya kekebalan yang dimediasi sel secara progresif dalam tubuh manusia.

HIV sebagian besar didiagnosis dengan ELISA, yang mendeteksi antibodi terhadap organisme HIV. Selain itu, tes tambahan spesifik lainnya seperti western blot atau immunofluorescence assay (IFA) dapat digunakan meskipun tidak banyak digunakan saat ini.

Pasien HIV yang tidak diobati hanya memiliki tingkat kelangsungan hidup 9-11 tahun, sehingga sangat penting untuk mendiagnosis tanda dan gejala yang terkait dengan kemungkinan penekanan kekebalan (infeksi berulang), sesegera mungkin.

Pengertian AIDS

AIDS adalah akronim untuk Acquired Immune Deficiency Syndrome, yang didefinisikan sebagai tahap terakhir dari spektrum kondisi (HIV / AIDS), yang awalnya disebabkan oleh infeksi Human defisiensi virus (HIV).

Diagnosis klinis dibuat dalam hal jumlah sel T CD4 + di bawah 200 sel per μL atau terjadinya penyakit tertentu yang terkait dengan infeksi HIV.

Presentasi awal dari orang yang terinfeksi dengan HIV / AIDS terutama akan terbatas pada tanda-tanda dan gejala seperti flu diikuti oleh periode tanpa gejala penting. Namun, ketika invasi virus berlangsung secara bertahap, sistem kekebalan tubuh akan terpengaruh oleh waktu yang besar, yang mengakibatkan rawan infeksi umum seperti TBC, infeksi oportunistik yang disebabkan oleh bakteri, virus lain, parasit, jamur dan keganasan (sarkoma Kaposi, limfoma Burkitt)

Tahap terakhir dari kondisi ini, disebut AIDS akan sering dikaitkan dengan penurunan berat badan, menggigil, keringat malam, kehilangan nafsu makan, diare, lesu, lemah, dan kelelahan.

Kondisi yang disebutkan di atas terkait dengan penekanan kekebalan dan penurunan jumlah CD4 adalah fitur diagnostik utama AIDS. Ini dapat dikonfirmasi lebih lanjut dengan menguji antibodi terhadap HIV menggunakan metode yang disebut enzyme-linked immun sorbent assay (ELISA), dengan penggunaan cairan tubuh seperti air liur atau darah.

Meskipun belum ada penyembuhan permanen atau vaksin yang dikembangkan untuk kondisi ini, pengobatan anti-retroviral dapat digunakan untuk memperlambat perkembangan penyakit dan meningkatkan kualitas hidup sebanyak mungkin.

Perbedaan Antara HIV dan AIDS

Perbedaan utama antara HIV dan AIDS terletak pada kenyataan bahwa HIV adalah virus sedangkan AIDS adalah suatu kondisi yang disebabkan oleh HIV. Faktanya, seseorang dapat terinfeksi HIV tanpa menunjukkan tanda-tanda AIDS selama bertahun-tahun, tetapi bagi seseorang yang tertular AIDS, ia seharusnya terinfeksi oleh virus defisiensi Manusia pada awalnya.

AIDS adalah tahap akhir dari infeksi HIV. Bahkan, seseorang yang terkena HIV pada awalnya akan mengembangkan tanda-tanda dan gejala yang mirip dengan flu. Infeksi HIV akut datang dengan kesulitan kecil sedangkan jika infeksi cukup parah untuk melemahkan sistem kekebalan hanya akan menimbulkan AIDS dengan tanda dan gejala yang parah dan luar biasa, mengganggu kualitas hidup individu.

Lebih jauh lagi, begitu HIV menyerang tubuh manusia dan menyerang sistem kekebalan tubuh, HIV tidak akan pernah bisa dihilangkan dari sistem dengan cara apa pun, meskipun mungkin tidak pernah menyebabkan AIDS. Namun, perubahan gejala AIDS dapat diperbaiki dengan obat-obatan seperti obat anti-retroviral.