Pendidikan

Perbedaan Homotalik dan Heterotalik

Perbedaan Utama – Homotalik vs Heterotalik. Homotalik dan heterotalik adalah dua kondisi reproduksi seksual yang ditemukan pada jamur dan beberapa alga. Dalam kondisi homotalik, sumber daya untuk reproduksi seksual terjadi pada organisme yang sama sementara dalam kondisi heterotalik, reproduksi seksual membutuhkan kehadiran dua pasangan yang kompatibel.

Perbedaan utama antara homotalik dan heterotalik adalah bahwa homotalik merupakan kondisi memiliki struktur reproduksi pria dan wanita pada talus yang sama sedangkan heterothalik adalah kondisi memiliki struktur reproduksi pria dan wanita dalam talus yang berbeda.

Tabel Perbedaan Homotalik dan Heterotalik

Pengertian Homotalik

Homotalik adalah kondisi jamur di mana kedua struktur reproduksi terjadi di talus yang sama. Dengan kata lain, talus adalah biseksual. Namun, homotalisme dianggap sebagai biaya evolusi jangka panjang karena pengurangan tingkat rekombinasi yang efektif dan ukuran populasi dengan pemupukan sendiri. Akibatnya, ini mengurangi kemanjuran seleksi pemurnian, yang membuat populasi lebih rentan terhadap penyimpangan genetik.

Secara signifikan, penyimpangan genetik menghasilkan maladaptasi genom seperti penyebaran elemen genetik yang egois, yang merusak atau mempercepat laju evolusi atau pembusukan protein.

Lebih jauh, kondisi homotalik adalah peristiwa mutasional yang netral. Namun, mutasi yang terjadi di homotalus, mengurangi ketidakcocokan diri, tidak akan langsung melalui seleksi positif atau negatif. Mutasi yang mengurangi kompatibilitas diri akan segera diperbaiki.

Pengertian Heterotalik

Heterothalik dalam kondisi lain jamur di mana struktur reproduksi pria dan wanita terjadi dalam thalli yang berbeda. Oleh karena itu, kepentingan utama dari kondisi ini adalah persyaratan pasangan kawin yang kompatibel untuk menjalani reproduksi seksual. Ini membawa kondisi genetik yang sama sekali berbeda dalam organisme heterotalik berbeda dengan mereka yang homotalik.

Sebenarnya, reproduksi seksual terjadi ketika dua pasangan yang bersetubuh bertemu. Oleh karena itu, pembentukan zigot menyatukan gamet dari dua pasangan yang berbeda secara genetik, meningkatkan variasi genetik populasi. Juga, penyimpangan genetik dicegah dalam kondisi heterothalik dan tidak ada maladaptasi genom yang dapat terjadi.

Di sisi lain, selama pembentukan gamet, dimungkinkan untuk menjalani rekombinasi genetik serta mutasi. Dengan demikian, ini menghasilkan pembentukan gamet yang berbeda secara genetik. Namun, kondisi heterothalik memungkinkan seleksi alam dan membantu meningkatkan ukuran populasi.

Persamaan Antara Homotalik dan Heterotalik

  • Homotalik dan heterotalik adalah dua kondisi memiliki struktur reproduksi di talus.
  • Mereka terjadi di kedua jamur dan beberapa ganggang.
  • Juga, kedua kondisi meningkatkan potensi untuk berkembang biak di seluruh kerajaan jamur.
  • Berdasarkan pada kondisi reproduksi, persyaratan untuk reproduksi dan variasi genetik dari keturunannya berbeda.

Perbedaan Antara Homotalik dan Heterotalik

Definisi

  • Homotalik: Homotalik adalah kondisi memiliki fase haploid yang menghasilkan dua jenis gamet yang mampu melebur membentuk zigot.
  • Heterotalik: Heterotalik adalah kondisi memiliki dua fase haploid atau lebih yang secara morfologis mirip atau sejenis di mana individu-individu dari tipe yang sama saling steril. tetapi, individu-individu dari tipe yang berbeda adalah cross-subur.

Struktur Reproduksi

  • Homotalik: Dalam kondisi homotalik, baik struktur reproduksi pria maupun wanita terjadi di talus yang sama.
  • Heterotalik: Dalam kondisi heterothalik, struktur reproduksi pria dan wanita terjadi dalam talus yang berbeda.

Pasangan Kawin

  • Homotalik: Dalam kondisi homotalik, pasangan kawin tidak diperlukan.
  • Heterotalik: Dua pasangan kawin yang kompatibel diperlukan dalam kondisi heterothalik.

Jenis Reproduksi Seksual

  • Homotalik: Reproduksi biseksual terjadi di homotalik.
  • Heterotalik: Reproduksi berkelamin tunggal terjadi di heterotalik.

Jenis Fertilisasi

  • Homotalik: Organisme homotalik menjalani fertilisasi diri.
  • Heterotalik: Organisme heterothalik menjalani fertilisasi silang.

Tingkat Rekombinasi dan Ukuran Populasi

  • Homotalik: Homotalisme mengurangi tingkat rekombinasi yang efektif dan ukuran populasi.
  • Heterotalik: Heterotalisme memungkinkan rekombinasi dan peningkatan ukuran populasi.

Kemanjuran Seleksi Pemurnian

  • Homotalik: Homotalisme telah mengurangi kemanjuran seleksi pemurnian.
  • Heterotalik: Heterotalisme memiliki kemanjuran tinggi seleksi pemurnian.

Penyimpangan Genetik

  • Homotalik: Homotalisme meningkatkan risiko mengalami penyimpangan genetik.
  • Heterotalik: Heterotalisme mengurangi risiko mengalami penyimpangan genetik.

Terjadinya Mutasi

  • Homotalik: Homotalisme adalah peristiwa mutasi netral.
  • Heterotalik: Mutasi dapat terjadi dalam heterotalisme.

Contoh

  • Homotalik: Jamur homotalik termasuk spesies Aspergillus.
  • Heterotalik: Jamur heterotalik termasuk Saccharomyces cerevisiae, Aspergillus fumigatus, Aspergillus flavus, Penicillium marneffei, Neurospora crassa, dll.

Kesimpulan

Homotalik adalah suatu kondisi di mana kedua struktur reproduksi terjadi di talus yang sama. Namun, ini dianggap sebagai biaya evolusi jangka panjang karena pengurangan variasi dan ukuran populasi.

Di sisi lain, heterothalik adalah suatu kondisi di mana struktur reproduksi pria dan wanita terjadi dalam berbagai jenis thalli. Di sini, dua pasangan kawin yang kompatibel harus hadir untuk menjalani reproduksi seksual.

Selain itu, meningkatkan variasi genetik. Oleh karena itu, perbedaan utama antara kondisi homotalik dan heterothalik adalah jenis struktur reproduksi yang ada di talus dan efek reproduksi.

Perbedaan Homotalik dan Heterotalik

Perbedaan Utama - Homotalik vs Heterotalik. Homotalik dan heterotalik adalah dua kondisi reproduksi seksual yang ditemukan pada jamur dan beberapa alga. Da

Editor's Rating:
5