Pendidikan

Perbedaan Ikatan Ion Kovalen dan Logam

Perbedaan-Ikatan-Ion-Kovalen-dan-Logam

Perbedaan Utama – Ikatan Ion vs Kovalen vs Logam. Ikatan dapat dibagi menjadi dua kategori besar; Ikatan primer dan Ikatan sekunder. Ikatan primer adalah ikatan kimia yang menahan atom dalam molekul, sedangkan ikatan sekunder adalah ikatan yang menahan molekul bersama.

Ada tiga jenis ikatan primer yaitu ikatan ion, ikatan kovalen, dan ikatan logam. Ikatan sekunder termasuk Ikatan dispersi, Ikatan dipol, dan ikatan hidrogen. Ikatan primer memiliki energi ikatan yang relatif tinggi dan lebih stabil bila dibandingkan dengan ikatan sekunder.

Perbedaan utama antara ikatan kovalen dan logam ion adalah formasi mereka; ikatan ion terbentuk ketika satu atom memberikan elektron ke atom lain sedangkan ikatan kovalen terbentuk ketika dua atom berbagi elektron valensi dan ikatan logam terbentuk ketika sejumlah variabel atom berbagi sejumlah elektron dalam kisi logam.

Pengertian Ikatan Ion

Atom-atom tertentu cenderung menyumbangkan atau menerima elektron agar menjadi lebih stabil dengan sepenuhnya menduduki orbit terluarnya. Atom dengan sangat sedikit elektron di kulit terluarnya cenderung menyumbangkan elektron dan menjadi ion bermuatan positif, sementara atom dengan lebih banyak elektron di orbit terluarnya memiliki kecenderungan untuk menerima elektron dan menjadi ion bermuatan positif. Ketika ion-ion ini disatukan, gaya tarik terjadi karena berlawanan dengan ion. Kekuatan-kekuatan ini disebut ikatan ion. Ikatan stabil ini juga disebut ikatan elektrostatik. Padatan terikat dengan ikatan ion memiliki struktur kristal dan konduktivitas listrik yang rendah, yang karena kurangnya elektron bergerak bebas. Ikatan biasanya terjadi antara logam dan non-logam yang memiliki perbedaan besar dalam elektronegativitas. Contoh material dengan ikatan ion termasuk LiF, NaCl, BeO, CaF2 dll.

Pengertian Ikatan Kovalen

Ikatan kovalen terbentuk ketika dua atom berbagi elektron valensi mereka. Kedua atom memiliki perbedaan kecil dalam elektronegativitas. Ikatan kovalen terjadi antara atom yang sama atau jenis atom yang berbeda. Misalnya, fluor membutuhkan satu elektron untuk menyelesaikan kulit terluarnya, sehingga satu elektron dibagi oleh atom fluorin lain dengan membuat ikatan kovalen menghasilkan molekul F2. Bahan-bahan yang terikat secara konkret ditemukan di ketiga bagian; yaitu, padat, cair dan gas. Contoh material dengan ikatan kovalen termasuk gas hidrogen, gas nitrogen, molekul air, berlian, silika dll.

Pengertia Ikatan Logam

Dalam kisi-kisi logam, elektron valensi terikat secara longgar dengan nukleus atom-atom logam. Dengan demikian, elektron valensi membutuhkan energi yang sangat rendah untuk melepaskan diri dari nukleus. Setelah elektron-elektron ini terlepas, atom-atom logam menjadi ion bermuatan positif. Ion-ion bermuatan positif ini dikelilingi oleh sejumlah besar elektron bergerak bebas yang bermuatan negatif yang disebut awan elektron. Gaya elektrostatik terbentuk karena adanya atraksi antara awan elektron dan ion. Kekuatan-kekuatan ini disebut ikatan logam. Dalam ikatan logam, hampir setiap atom dalam kisi-kisi logam berbagi elektron; jadi tidak ada cara untuk menentukan atom mana yang berbagi elektron. Karena alasan ini, elektron dalam ikatan logam disebut sebagai elektron terdelokalisasi. Karena elektron bergerak bebas, logam dikenal untuk konduktor listrik yang baik. Contoh logam dengan ikatan logam termasuk besi, tembaga, emas, perak, nikel, dll.

Perbedaan Antara Ikatan Ion, Kovalen, dan Logam

Definisi

  • Ikatan Ion: Ikatan ion adalah gaya elektrostatik yang timbul antara ion negatif dan positif.
  • Ikatan kovalen: Ikatan kovalen adalah ikatan yang terjadi ketika dua elemen berbagi elektron valensi untuk mendapatkan konfigurasi elektron gas netral.
  • Ikatan logam: Ikatan logam adalah gaya antara elektron bermuatan bebas yang bermuatan negatif dan ion logam bermuatan positif.

Energi Ikatan

  • Ikatan Ion: Ikatan Energi lebih tinggi dari ikatan logam.
  • Ikatan Kovalen: Ikatan Energi lebih tinggi dari ikatan logam.
  • Ikatan Logam: Ikatan Energi lebih rendah dari ikatan primer lainnya.

Pembentukan

  • Ikatan Ion: Ikatan ion terbentuk ketika satu atom memberikan elektron ke atom lain.
  • Ikatan Kovalen: Ikatan kovalen terbentuk ketika dua atom berbagi elektron valensinya.
  • Ikatan Logam: Ikatan logam terbentuk ketika sejumlah variabel atom berbagi sejumlah variabel elektron dalam kisi logam.

Daya konduksi

  • Ikatan Ion: Ikatan ion memiliki konduktivitas yang rendah.
  • Ikatan Kovalen: Ikatan kovalen memiliki konduktivitas yang sangat rendah.
  • Ikatan Logam: Ikatan logam memiliki konduktivitas listrik dan termal yang sangat tinggi.

Titik leleh dan titik didih

  • Ikatan Ion: Ikatan ion memiliki titik leleh dan titik didih yang lebih tinggi.
  • Ikatan Kovalen: Ikatan kovalen memiliki titik leleh dan titik didih yang lebih rendah.
  • Ikatan Logam: Ikatan logam memiliki titik leleh dan titik didih yang tinggi.

Keadaan fisik

  • Ikatan Ion: Ikatan ion hanya ada dalam bentuk solid.
  • Ikatan Kovalen: Ikatan kovalen ada dalam bentuk padatan, cairan, dan gas.
  • Ikatan Logam: Ikatan logam ada dalam bentuk padatan saja.

Sifat dari Ikatan

  • Ikatan Ion: Ikatan ini tidak langsung.
  • Ikatan Kovalen: Ikatan bersifat direksional.
  • Ikatan Logam: Ikatan ini tidak langsung.

Kekerasan

  • Ikatan Ion: Ikatan ion sulit karena struktur kristal.
  • Ikatan Kovalen: Ikatan kovalen tidak terlalu sulit dengan perkecualian berlian, silikon, dan karbon.
  • Ikatan Logam: Ikatan logam tidak terlalu keras.

Sifat lunak

  • Ikatan Ion: Material dengan ikatan ion tidak mudah dibentuk.
  • Ikatan Kovalen: Bahan dengan ikatan kovalen tidak lunak.
  • Ikatan Logam: Bahan dengan ikatan logam mudah dibentuk.

Daktilitas

  • Ikatan Ion: Material dengan ikatan ion tidak getas.
  • Ikatan Kovalen: Bahan dengan ikatan kovalen tidak getas.
  • Ikatan Logam: Bahan dengan ikatan logam bersifat ulet.

Contoh

  • Ikatan Ion: Contohnya termasuk LiF, NaCl, BeO, CaF2 dll.
  • Ikatan Kovalen: Contohnya termasuk gas hidrogen, gas nitrogen, molekul air, berlian, silika dll.
  • Ikatan Logam: Contohnya termasuk besi, emas, nikel, tembaga, perak, timbal dll.