Pendidikan

Perbedaan Ikatan Kovalen dan Ikatan Ion

Perbedaan Ikatan Kovalen dan Ikatan Ion

Perbedaan Utama – Ikatan Kovalen vs Ikatan Ion. Adalah sifat elemen untuk membentuk ikatan di antara mereka agar menjadi stabil. Ikatan kovalen dan ikatan ion adalah dua cara berbeda bagaimana elemen-elemen saling terikat.

Perbedaan utama antara ikatan kovalen dan ion adalah ikatan ion terjadi antara dua spesies yang secara elektrostatik saling tertarik satu sama lain, sedangkan ikatan kovalen terjadi secara kovalen melalui pembagian elektron di antara kulit terluarnya. Secara umum, elemen logam cenderung membentuk ikatan ionik, dan elemen non-logam cenderung membentuk ikatan kovalen.

Pengertian Ikatan Ion

Seperti yang disebutkan di atas, ikatan ion adalah hasil dari gaya elektrostatik antara atom yang tertarik satu sama lain karena memiliki muatan listrik yang berlawanan. Setiap elemen mencoba untuk mencapai konfigurasi elektronik yang stabil di kulit terluar (konfigurasi elektronik gas mulia). Memiliki konfigurasi elektronik gas mulia mencegah atom dari reaksi lebih lanjut karena mereka sudah stabil. Oleh karena itu, unsur-unsur di alam yang tidak stabil secara elektronik, cenderung memberikan elektron tambahan atau menerima jumlah elektron yang hilang untuk mencapai konfigurasi gas mulia terdekat. Ion terbentuk di bawah prinsip ini.

Atom yang cenderung memberikan elektron ekstra untuk mencapai konfigurasi elektronik yang stabil pada akhirnya bermuatan positif (karena hilangnya elektron yang bermuatan negatif) dan ini disebut “kation”. Demikian pula, ketika sebuah atom menerima elektron untuk menyelesaikan konfigurasi shell terakhir, mereka menjadi bermuatan negatif (karena peningkatan elektron bermuatan negatif) dan ini disebut “anion”. Karena itu menurut definisi, ikatan ion terbentuk antara anion dan kation.

Senyawa ionik cenderung padat di alam, dan mereka biasanya memiliki titik leleh yang sangat tinggi karena ikatan ioniknya cukup kuat; sebenarnya itu adalah jenis ikatan kimia terkuat yang ada. Ion dapat berupa atom atau molekul. yaitu CO32- adalah anion molekuler. Beberapa contoh senyawa ionik adalah NaCl, MgCl2, dll.

Pengertian Ikatan Kovalen

Ikatan kovalen jauh lebih lemah daripada ikatan ion dan, oleh karena itu, sebagian besar senyawa kovalen ada dalam fase gas. Seperti disebutkan di atas, atom perlu membentuk elektron untuk mencapai konfigurasi elektronik yang stabil. Cara ketiga untuk memperoleh ini (selain dari memberi dan menerima elektron seperti yang disebutkan dalam kasus ikatan ion) adalah melalui pembagian elektron.

Dalam metode ini, kedua atom yang mengambil bagian dalam pembentukan senyawa dapat berbagi jumlah elektron yang diperlukan (biasanya dengan satu atom donor dan atom akseptor yang mencari jumlah elektron yang sama) dalam ruang orbital yang tumpang tindih. Adalah penting bahwa atom saling berdekatan untuk orbital tumpang tindih sebelum pembagian elektron terjadi. Karena itu, dalam hal ini, atom tidak akan bermuatan listrik tetapi akan tetap netral. Tumpang tindih dapat terjadi secara linear atau secara paralel. Ketika diarahkan dan linier, jenis ikatan disebut “ikatan σ” dan dalam kasus lain, itu adalah “ikatan π” . Lebih jauh lagi, pembagian elektron ini dapat terjadi antara jenis atom yang sama serta jenis atom yang berbeda. Ketika atom yang terlibat serupa, senyawa yang dihasilkan disebut ‘molekul diatomik’. H2O, CO2, dll. Adalah beberapa contoh umum.

Perbedaan Antara Ikatan Kovalen dan Ion

Definisi

  • Ikatan ion terjadi ketika atom tertarik secara elektrostatik satu sama lain.
  • Ikatan kovalen terjadi di mana elektron dibagi antara atom yang terlibat dalam formasi.

Spesies yang terlibat

  • Ikatan ion terjadi melalui interaksi antara kation dan anion
  • Ikatan kovalen terjadi melalui interaksi atom netral

Kekuatan

  • Ikatan ion adalah jenis ikatan kimia terkuat dan, oleh karena itu, sebagian besar senyawa tetap padat dengan titik leleh yang sangat tinggi.
  • Sebaliknya, ikatan kovalen cukup lemah dan karenanya sebagian besar senyawa ada dalam fase gas.