Pendidikan

Perbedaan Kemosintesis dan Fotosintesis

Perbedaan-Kemosintesis-dan-Fotosintesis

Perbedaan Utama – Kemosintesis vs Fotosintesis. Kemosintesis dan fotosintesis adalah dua mekanisme produksi utama di mana organisme menghasilkan makanan mereka sendiri. Kedua proses terlibat dalam produksi gula sederhana seperti glukosa mulai dari karbon dioksida dan air.

Perbedaan utama antara kemosintesis dan fotosintesis adalah bahwa kemosintesis adalah proses yang mensintesis senyawa organik dalam sel oleh energi yang dihasilkan dari reaksi kimia sedangkan fotosintesis adalah proses yang mensintesis senyawa organik oleh energi yang diperoleh dari sinar matahari.

Pengertian Kemosintesis

Kemosintesis adalah sintesis senyawa organik dengan penggunaan energi yang diperoleh dengan mengoksidasi senyawa anorganik. Kemosintesis terjadi tanpa adanya sinar matahari, di tempat-tempat seperti lubang hidrotermal di laut dalam. Organisme yang hidup di lubang hidrotermal memanfaatkan senyawa anorganik yang keluar dari dasar laut sebagai sumber energi untuk produksi makanan.

Dengan demikian, ventilasi hidrotermal terdiri dari biomassa tinggi termasuk distribusi hewan yang jarang, yang bergantung pada makanan yang jatuh ke bawah oleh kemosintesis. Kemosintesis sebagian besar dilakukan oleh mikroba, yang ditemukan di dasar laut, membentuk tikar mikroba. Scaleworms, limpet, dan siput seperti grazer dapat ditemukan di atas tikar memakannya. Predator datang dan makan grazers ini juga. Hewan seperti cacing tabung ditemukan hidup sebagai simbion dengan bakteri kemosintetik.

Selama kemosintesis, bakteri menggunakan energi yang tersimpan dalam ikatan kimia baik hidrogen sulfida atau gas hidrogen untuk menghasilkan glukosa dari karbon dioksida terlarut dan air. Reaksi kimia untuk pemanfaatan hidrogen sulfida dalam kemosintesis ditunjukkan di bawah ini.

12 H 2 S    + 6C O 2 → C 6 H 12 O 6 (Glukosa) + 6 H 2 O + 12 S

Organisme yang melakukan kemosintesis disebut chemotrophs. Chemoorganotrophs dan chemolithotrophs adalah dua kategori chemotrophs. Chemolithotrophs menggunakan elektron dari sumber kimia anorganik seperti hidrogen sulfida, ion amonium, ion besi dan unsur sulfur. Acidithiobacillus ferrooxidans yang merupakan bakteri besi, Nitrosomonas yang merupakan bakteri nitrosifying, Nitrobactor yang merupakan bakteri nitrifikasi, sulfur oxidizing proteobacteria, aquificaeles dan archaea metanogenik adalah contoh chemolithotrophs.

Pengertian Fotosintesis

Fotosintesis adalah proses di mana tanaman hijau dan ganggang mensintesis glukosa membentuk karbon dioksida dan air dengan menggunakan sinar matahari sebagai sumber energi. Pigmen klorofil terlibat dalam proses ini. Pada tumbuhan, fotosintesis terjadi pada plastida khusus yang disebut kloroplas. Tanaman yang lebih tinggi terdiri dari daun, mengandung lebih banyak klorofil untuk melakukan fotosintesis secara efisien.

Dua kategori fotosintesis ditemukan: fotosintesis oksigen dan fotosintesis anoksigenik. Fotosintesis oksigenik terjadi pada cyanobacteria, alga, dan tumbuhan, sedangkan fotosintesis anoksigenik terjadi pada bakteri sulfur ungu dan bakteri belerang hijau. Selama fotosintesis oksigen, elektron ditransfer dari air ke karbon dioksida. Dengan demikian, air teroksidasi dan karbon dioksida berkurang, menghasilkan glukosa. Oleh karena itu, donor elektron dalam fotosintesis oksigenik adalah air. Gas oksigen adalah hasil sampingan dari fotosintesis oksigen. Sebaliknya, fotosintesis anoksigenik tidak menghasilkan oksigen sebagai produk sampingan. Donor elektron bervariasi dan bisa menjadi hidrogen sulfida. Reaksi kimia dari kedua fotosintesis oksigenik dan anoksigenik ditunjukkan di bawah ini.

Fotosintesis oksigenik:

6 C O 2 + 12H 2 O + Energi Cahaya → C 6 H 12 O 6 + 6 O 2 + 6 H 2 O

Fotosintesis anoksigenik:

C O 2 + 2H 2 S + Energi Cahaya → [ C H 2 O] + 2 S + H 2 O

Organisme yang melakukan fotosintesis disebut phototrophs. Photoautotrophs dan photoheterotrophs adalah dua kategori phototrophs. Sumber karbon dari fotoautotrof adalah karbon dioksida sedangkan sumber karbon dari photoheterotrophs adalah karbon organik. Tanaman hijau, cyanobacteria, dan alga adalah contoh fotoautotrof dan beberapa bakteri seperti Rhodobactor adalah contoh untuk photoheterotrophs.

Perbedaan Antara Kemosintesis dan Fotosintesis

Sumber energi

  • Kemosintesis: Sumber energi kemosintesis adalah energi kimia yang disimpan dalam bahan kimia anorganik seperti hidrogen sulfida.
  • Fotosintesis: Sumber energi fotosintesis adalah sinar matahari.

Konversi energi

  • Kemosintesis: Energi kimia yang disimpan dalam senyawa anorganik disimpan dalam senyawa organik selama kemosintesis.
  • Fotosintesis: Energi cahaya diubah menjadi energi kimia selama fotosintesis.

Organisme

  • Kemosintesis: organisme kemosintetik secara kolektif disebut chemotrophs.
  • Fotosintesis: Organisme fotosintetik secara kolektif disebut phototrophs.

Pigmen yang Terlibat

  • Kemosintesis: Tidak ada pigmen yang terlibat dalam kemosintesis.
  • Fotosintesis: Klorofil, karotenoid, dan phycobilins adalah pigmen yang terlibat dalam fotosintesis.

Plastida Terlibat

  • Kemosintesis: Plastida tidak terlibat dalam kemosintesis.
  • Fotosintesis: Kloroplas adalah plastida yang ditemukan pada tumbuhan; reaksi fotosintesis terkonsentrasi di dalam sel.

Oksigen sebagai produk sampingan

  • Kemosintesis: Gas oksigen tidak dilepaskan sebagai produk sampingan.
  • Fotosintesis: Oksigen dilepaskan sebagai produk sampingan selama fotosintesis.

Kontribusi ke Total Energi Biosfer

  • Kemosintesis: Kemosintesis memiliki kontribusi yang lebih rendah terhadap total energi biosfer.
  • Fotosintesis: Fotosintesis memiliki kontribusi yang lebih tinggi terhadap total energi biosfer.

Kategori

  • Kemosintesis: Chemoorganotrophs dan chemolithotrophs adalah dua kategori chemotrophs.
  • Fotosintesis: Photoautotrophs dan photoheterotrophs adalah dua kategori phototrophs.

Kehadiran

  • Kemosintesis: Kemosintesis ditemukan pada bakteri seperti Acidithiobacillus ferrooxidans, Nitrosomonas, Nitrobacter, sulfur-oxidizing proteobacteria, aquificaeles dan archaea seperti archaea metanogenik.
  • Fotosintesis: Fotosintesis ditemukan pada tumbuhan hijau, cyanobacteria, alga, dan Rhodobactor seperti bakteri.

Kesimpulan

Kemosintesis dan fotosintesis adalah dua jenis produksi primer yang ditemukan di antara organisme. Kemosintesis dan fotosintesis bahan bakar semua bentuk kehidupan di bumi. Organisme kemosintetik dan fotosintetik yang paling baik menggunakan karbon dioksida dan air untuk menghasilkan senyawa organik sebagai makanan. Kemosintesis menggunakan energi kimia yang disimpan dalam senyawa anorganik untuk menghasilkan gula sederhana seperti glukosa. Ini adalah sumber energi utama dari sebagian besar hewan yang ditemukan di lubang hidrotermal di laut dalam, di mana sinar matahari tidak dapat dijangkau.

Sebaliknya, fotosintesis menggunakan energi cahaya matahari untuk menghasilkan glukosa. Kemosintesis kebanyakan ditemukan pada bakteri, yang dapat hidup secara mandiri di dasar laut atau simbion yang hidup di dalam hewan seperti cacing tabung dengan mengganti nyali mereka. Tanaman darat adalah produsen utama dari sebagian besar rantai makanan di bumi. Namun, perbedaan utama antara kemosintesis dan fotosintesis adalah sumber energi mereka.