Pendidikan

Perbedaan Korion dan Plasenta

Korion dan plasenta adalah dua struktur anatomi yang dikembangkan selama perkembangan embrio. Selain itu, pada mamalia, korion berkontribusi pada pembentukan plasenta.

Perbedaan utama antara korion dan plasenta yaitu bahwa korion adalah selaput janin terluar, yang menutupi embrio mamalia, reptil, dan burung sedangkan plasenta adalah organ sementara yang menghubungkan janin yang sedang berkembang ke dinding rahim melalui tali pusat pada mamalia.

Selain itu, korion berfungsi sebagai penghalang protektif selama perkembangan embrio sementara plasenta memasok nutrisi dan oksigen ke embrio yang sedang berkembang, serta menghilangkan limbahnya.

Pengertian Korion

Korion adalah selaput janin luar pada mamalia. Pada dasarnya, korion berkembang dari lipatan luar pada permukaan kantung kuning telur, yang terjadi di luar zona pelusida. Selain itu, mengandung dua lapisan: trofoblas luar dan mesoderm somatik dalam. Amnion melakukan kontak dengan yang terakhir. Seiring dengan amnion, itu membentuk kantung ketuban.

Selain itu, villi korionik muncul dari korion. Selanjutnya, vili korionik menyerang dinding rahim dengan menghancurkan desidua uterin. Dengan demikian, membantu menyerap nutrisi yang dibutuhkan untuk pertumbuhan embrio.

Lebih jauh lagi, pada monotremes, reptil, dan burung, korion adalah salah satu dari empat selaput janin dari telur ketuban. Itu terjadi di dalam putih telur. Korion juga terjadi pada serangga. Namun, pada tumbuhan berbunga, korion mengacu pada membran luar biji.

Korion

Pengertian Plasenta

Plasenta adalah organ sementara yang menghubungkan janin yang sedang berkembang ke dinding rahim melalui tali pusat. Fungsi utama plasenta adalah untuk memfasilitasi pertukaran gas, nutrisi, dan limbah sambil terlibat dalam termoregulasi dengan suplai darah ibu.

Selain itu, menghasilkan hormon yang mendukung kehamilan, termasuk human korionic gonadotropin, estrogen, progesteron, dan lactogen plasenta manusia. Selanjutnya, antibodi IgG dapat melewati plasenta ke janin, dan dengan demikian, memicu imunitas pasif. Namun, plasenta berfungsi sebagai penghalang imunologis, melindungi janin dari respons imun normal ibu.

Selain itu, mamalia memiliki plasenta korioallantoik, yang dikembangkan dari korion dan allantois. Secara umum, trofoblas membentuk lapisan terluar dari plasenta, yang mengandung dua lapisan: lapisan sitotrofoblas yang mendasari dan lapisan syncytiotrofoblas atasnya. Lapisan tengah adalah allantois, berkembang dari hindgut embrionik.

Sementara itu, lapisan dalam adalah amnion, yang mengelilingi janin. Namun, marsupial dan non-mamalia lainnya mengembangkan berbagai jenis plasenta. Sebaliknya, pada tanaman berbunga, plasenta mengacu pada bagian ovarium tempat ovula berkembang; di tanaman non-bunga di mana spora berkembang.

Plasenta

Persamaan Antara Korion dan Plasenta

  • Korion dan plasenta adalah dua struktur anatomi yang terbentuk selama perkembangan embrionik.
  • Keduanya mengelilingi embrio.
  • Juga, keduanya adalah struktur sementara.
  • Selain itu, mereka adalah sumber yang baik untuk sel induk hematopoietik untuk transplantasi.

Perbedaan Antara Korion dan Plasenta

Definisi

  • Korion: Korion adalah membran terluar yang mengelilingi embrio reptil, burung, atau mamalia.
  • Plasenta: Plasenta adalah organ sementara yang menghubungkan janin yang sedang berkembang. melalui tali pusat ke rahim dinding pada mamalia.

Kejadian

  • Korion: Korion terutama terjadi pada mamalia, reptil, dan burung.
  • Plasenta: Plasenta terutama terjadi pada mamalia.

Makna

  • Korion: Korion adalah salah satu dari empat membran janin.
  • Plasenta: Dua bagian plasenta adalah plasenta ibu dan plasenta janin.

Pengembangan

  • Korion: Korion merupakan bagian dari embrio.
  • Plasenta: Plasenta merupakan kombinasi antara janin dan jaringan ibu.

Fungsi

  • Korion: Korion melindungi embrio.
  • Plasenta: Plasenta memfasilitasi penyerapan nutrisi, pertukaran gas, pembuangan limbah, dan pengaturan termal pada janin.

Kesimpulan

Korion adalah salah satu dari empat membran janin, berfungsi sebagai membran luar embrio yang sedang berkembang. Itu mengelilingi amnion. Secara umum, ini terjadi pada semua mamalia, reptil, dan burung. Yang paling penting, ini memberikan perlindungan pada embrio.

Di sisi lain, plasenta adalah organ sementara, yang menghubungkan janin yang sedang berkembang ke dinding rahim melalui tali pusat. Pada dasarnya, ini adalah kombinasi struktur ibu dan janin pada mamalia.

Selanjutnya, korion berkontribusi pada pembentukan bagian janin dari plasenta. Selanjutnya, plasenta juga berfungsi untuk pertukaran nutrisi, limbah, dan gas sambil melibatkan termoregulasi janin. Oleh karena itu, perbedaan utama antara korion dan plasenta adalah struktur dan kepentingannya.

Perbedaan Korion dan Plasenta

Korion dan plasenta adalah dua struktur anatomi yang dikembangkan selama perkembangan embrio. Selain itu, pada mamalia, korion berkontribusi pada pembentuk

Editor's Rating:
5

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *