Pendidikan

Perbedaan Kromosom Homolog dan Non-Homolog

Perbedaan Kromosom Homolog dan Non-Homolog

Perbedaan Utama – Kromosom Homolog vs Non-Homolog. Kromosom dalam nukleus adalah susunan materi genetik sel tertentu. Kromosom homolog dan non-homolog adalah dua jenis kromosom yang diidentifikasi berdasarkan pola pasangan kromosom selama metafase 1 meiosis.

Kromosom homolog merujuk pada kromosom pada pasangan yang sama, sedangkan kromosom non-homolog merujuk pada kromosom pada pasangan yang berbeda. Perbedaan utama antara kromosom homolog dan non-homolog adalah kromosom homolog terdiri dari alel dari jenis gen yang sama di lokus yang sama sedangkan kromosom non-homolog terdiri dari alel dari berbagai jenis gen.

Pengertian Kromosom Homolog

Kromosom homolog adalah kromosom dengan urutan gen yang sama yang dipasangkan selama meiosis. Jumlah kromosom pada pasangan ditentukan oleh ploidi dari organisme tersebut. Ploidi mengacu pada jumlah set kromosom yang ada dalam organisme. Secara umum, sebagian besar organisme adalah diploid, terdiri dari dua kromosom pada pasangan homolog, satu dengan asal ibu dan yang lainnya dengan asal ayah.

Satu kromosom dari pasangan homolog disebut sebagai homolog. Panjang lengan dan posisi sentromer adalah sama pada kromosom pada pasangan homolog. Setiap homolog pasangan terdiri dari alel dari gen yang sama di lokus (urutan) yang sama. Oleh karena itu, pola pita homolog serupa. Genom manusia terdiri dari 22 pasang kromosom autosom dan 2 kromosom seks. Kromosom autosom bersifat homolog. Hanya kromosom seks wanita, X dan X yang homolog; kromosom seks pria, X dan Y tidak sepenuhnya homolog. Salah satu konsekuensi paling signifikan dari kromosom homolog adalah rekombinasi genetik.

Rekombinasi genetik terjadi selama metafase 1 dari meiosis 1 di mana pertukaran bagian kromosom dari kromosom homolog terjadi. Ini mengarah pada variasi genetik pada keturunannya. Non-disjungsi kromosom homolog selama meiosis menyebabkan kelainan kromosom seperti monosomi dan trisomi.

Pengertian Kromosom Non-Homolog

Kromosom non-homolog adalah kromosom yang bukan milik pasangan yang sama. Secara umum, bentuk kromosom, yaitu, panjang lengan dan posisi sentromer, berbeda dalam kromosom non-homolog. Oleh karena itu, kromosom non-homolog tidak berpasangan selama meiosis. Setiap kromosom organisme tertentu hanya berpasangan dengan homolognya. Ini berarti pasangan homolog memisahkan dari kromosom lain dari nukleus seperti yang dijelaskan oleh Hukum pemisahan.

Perbedaan Kromosom Homolog dan Non-Homolog Lengkap

Pasangan kromosom autosom ditunjukkan dari 1 – 22. Setiap kromosom dalam pasangan adalah kromosom homolog karena pola pita dan posisi sentromer sama di setiap kromosom. Tetapi, kromosom individual dari pasangan berbeda adalah kromosom non-homolog. Mereka terdiri dari pola pita yang berbeda serta posisi sentromer yang berbeda. Kromosom seks perempuan (XX) juga homolog.

Tetapi kromosom seks pria adalah non-homolog. Ukuran, pola pita (komposisi genetik), dan posisi sentromer berbeda dalam kromosom X dan Y. Translokasi adalah konsekuensi paling signifikan dari kromosom non-homolog; di sini, bagian-bagian dari kromosom yang berbeda dipertukarkan satu sama lain. Translokasi adalah jenis mutasi kromosom yang kadang-kadang menghasilkan kondisi mematikan pada individu.

Persamaan Antara Kromosom Homolog dan Non-homolog

  • Baik kromosom homolog dan non-homolog terdiri dari DNA.
  • Struktur kromosom seperti centromere, lengan panjang dan pendek adalah umum pada kromosom homolog dan non-homolog.
  • Baik kromosom homolog dan non-homolog terdiri dari alel.

Perbedaan Antara Kromosom Homolog dan Non-homolog

Definisi

  • Kromosom Homolog: Kromosom homolog merujuk pada sepasang kromosom yang memiliki urutan gen yang sama, masing-masing berasal dari satu induk.
  • Kromosom Non-Homolog: Kromosom non-homolog adalah kromosom yang bukan milik pasangan yang sama.

Makna

  • Kromosom Homolog: Kromosom homolog berasal dari pasangan kromosom yang sama yang terdiri dari kromosom ibu dan ayah.
  • Kromosom Non-Homolog: Kromosom non-homolog adalah kromosom yang termasuk dalam pasangan homolog yang berbeda.

Jenis Alel

  • Kromosom Homolog: Kromosom homolog terdiri dari alel gen yang sama yang terletak di lokus yang sama.
  • Kromosom Non-Homolog: Kromosom non-homolog terdiri dari alel gen yang berbeda.

Pola Pemasangan

  • Kromosom Homolog: Pasangan kromosom homolog selama meiosis 1.
  • Kromosom Non-Homolog: Kromosom non-homolog tidak berpasangan selama meiosis 1.

Struktur

  • Kromosom Homolog: Lengan kromosom dan posisi sentromer sama dalam kromosom homolog.
  • Kromosom Non-Homolog: Kromosom non-homolog memiliki panjang lengan kromosom dan posisi sentromer yang berbeda.

Konsekuensi

  • Kromosom Homolog: Bagian-bagian dari kromosom homolog dapat ditukar selama rekombinasi.
  • Kromosom Non-Homolog: Bagian-bagian kromosom non-homolog dapat ditukar selama translokasi.

Contoh

  • Kromosom Homolog: 22 kromosom autosomal adalah homolog pada manusia.
  • Kromosom Non-Homolog: Kromosom X dan Y adalah non-homolog.

Kesimpulan

Kromosom homolog dan non-homolog adalah dua jenis kromosom yang ditemukan dalam genom. Pasangan kromosom homolog selama meiosis. Pasangan homolog terdiri dari alel gen yang sama di lokus yang sama di kedua kromosom. Tapi, kromosom non-homolog terdiri dari alel gen yang berbeda. Perbedaan utama antara kromosom homolog dan non-homolog adalah hubungan alel.

Loading...