Pendidikan

Perbedaan Lumut dan Paku

Perbedaan-Lumut-dan-Paku

Perbedaan Utama – Lumut vs Paku. Lumut dan paku adalah dua jenis tanaman primitif. Lumut milik filum Bryophyta sedangkan paku termasuk dalam filum Pteridophyta. Baik lumut dan paku tidak berbunga, tanaman tanpa biji. Tanaman paku lebih berkembang daripada lumut.

Perbedaan utama antara lumut dan paku adalah bahwa lumut merupakan tumbuhan non-vaskular sedangkan paku adalah tanaman vaskular. Selanjutnya, tubuh tanaman paku dibedakan menjadi daun, batang, dan akar sejati. Sebaliknya, tubuh tumbuhan lumut terdiri dari selebaran yang kurang terdiferensiasi. Lumut kebanyakan tumbuh di lingkungan yang basah dan teduh. Tapi, paku diadaptasi untuk tumbuh di lingkungan yang kering juga. Lumut setinggi beberapa sentimeter sementara paku dapat tumbuh lebih tinggi dari 4,5 m.

Pengertian lumut

Lumut adalah jenis tanaman non-vaskular yang menghasilkan spora dalam bentuk kapsul. Mereka diklasifikasikan di bawah filum tumbuhan Bryophyta. Lumut sangat mirip dengan lumut hati berdaun. Mereka mengalami perubahan generasi dengan gametofit yang menonjol. Sporofit muncul di gametofit. Spora diproduksi dalam kapsul yang dipegang oleh tangkai. Perkecambahan spora menghasilkan protonema, yang merupakan struktur berfilamen.

Protonema menimbulkan satu atau lebih batang, yang kemudian berkembang menjadi gametofit. Gametofit lumut adalah struktur bertangkai daun. Karena batang lumut lemah, tanaman tidak dapat tumbuh lebih dari satu sentimeter. Namun, beberapa lumut dapat tumbuh hingga 60 sentimeter dengan batang yang berdiri bebas. Beberapa lumut mengandung batang yang bercabang tinggi. Struktur seperti daun berkembang dalam susunan spiral di sepanjang batang.

Lumut mengandung struktur seperti akar yang disebut rhizoid. Rhizoid ini multiseluler dan menempelkan tanaman ke substrat dan menyerap air dari tanah. Lumut mengembangkan gametofit jantan dan betina secara terpisah. Gamet jantan diproduksi di antheridia sedangkan gamet betina diproduksi di archegonia. Lumut acrocarpous menghasilkan archegonia di ujung batang utama sedangkan lumut pleurocarpous menghasilkan archegonia pada tunas samping. Telur yang dibuahi pada gametofit betina menghasilkan sporofit.

Pengertian paku

Paku adalah tanaman vaskular tanpa bunga yang terutama bereproduksi dengan memproduksi spora. Mereka diklasifikasikan di bawah filum Pteridophyta. Paku juga mengalami perubahan generasi. Sporofit menonjol di atas gametofit di paku. Sporofit dibedakan menjadi daun, batang, dan akar sejati. Daun paku disebut daun. Daun terdiri dari sistem vena bercabang. Itu berarti paku adalah tanaman vaskular. Daun muda paku digulung. Ukuran paku dapat bervariasi dari beberapa milimeter hingga 10 hingga 25 meter. Beberapa paku bersifat terestrial, dan yang lainnya dapat ditemukan mengambang di kolam. Spora paku diproduksi di bawah daun.

Perkecambahan spora menghasilkan gametofit berbentuk hati dengan gametofit jantan dan betina hadir dalam struktur yang sama. Ini memungkinkan pembuahan sendiri, yang lebih berhasil dalam kondisi kering karena jarak yang ditempuh oleh sel sperma lebih sedikit. Pemupukan menghasilkan sporofit baru di gametofit.

Persamaan Antara Lumut dan Paku

  • Lumut dan paku adalah tumbuhan primitif.
  • Baik lumut dan paku dapat ditemukan di lokasi yang basah dan teduh, hidup berdampingan satu sama lain.
  • Banyak lumut dan paku tumbuh di tumbuhan lain yang lebih tinggi.
  • Baik lumut dan paku bukan tanaman parasit dan menghasilkan makanan mereka sendiri melalui fotosintesis.
  • Baik lumut dan paku adalah tanaman non-vaskular dan tanpa biji.
  • Baik lumut dan paku mengalami perubahan generasi.
  • Baik lumut dan paku adalah tanaman penghasil spora.
  • Baik lumut dan paku membutuhkan air untuk pembuahan karena sel sperma mereka terdiri dari flagela .
  • Baik lumut dan paku mencegah erosi tanah.

Perbedaan Antara Lumut dan Paku

Definisi

  • Lumut: Lumut adalah tumbuhan kecil, nonvaskuler yang tidak memiliki akar, batang, dan daun yang benar dan berkembang biak dengan produksi spora dalam kapsul yang dikuntit.
  • Paku: Paku adalah tanaman vaskular tanpa bunga dengan daun berdaun yang terutama bereproduksi dengan memproduksi spora.

Filum

  • Lumut: Lumut milik filum Bryophyta.
  • Paku: Paku milik filum Pteridophyta.

Vaskular/Tanaman Non-vaskular

  • Lumut: Lumut adalah tanaman non-vaskular.
  • Paku: Paku adalah tanaman vaskular.

Daun

  • Lumut: Lumut terdiri dari banyak daun.
  • Paku: Paku terdiri dari daun dan batang sejati.

Akar

  • Lumut: Lumut mengandung rhizoid multisel.
  • Paku: Paku mengandung akar sejati.

Tinggi

  • Lumut: Lumut tumbuh hingga beberapa sentimeter.
  • Paku: Paku tumbuh hingga 4,5 m.

Gametofit/Sporofit

  • Lumut: Pada lumut, sporofit tergantung pada gametofit.
  • Paku: Pada paku, gametofit tergantung pada sporofit.

Gametofit

  • Lumut: Lumut terdiri dari gametofit jantan dan betina secara terpisah.
  • Paku: Paku berisi gametofit jantan dan betina dalam struktur yang sama.

Spora

  • Lumut: Lumut menghasilkan spora dalam kapsul, yang terhubung ke gametofit oleh tangkai.
  • Paku: Paku menghasilkan spora sebagai kelompok di bawah daun.

Contoh

  • Lumut: lumut rambut umum, sphagnum berduri, limpr, dan lumut klub adalah beberapa contoh lumut.
  • Paku: Bracken, paku jubah perak, paku tulang ikan, paku kulit daun, dan paku kayu manis adalah beberapa contoh paku.

Kesimpulan

Lumut dan paku adalah dua jenis tanaman primitif. Kedua tanaman adalah tanaman yang tidak berbunga. Oleh karena itu, keduanya adalah tanaman tanpa biji juga. Baik lumut dan paku mengalami perubahan generasi. Itu berarti keduanya adalah tanaman penghasil spora. Gametofit menonjol adalah lumut, tetapi sporofit menonjol pada tumbuhan paku. Sporofit paku dibedakan menjadi daun, batang, dan akar sejati. Sebaliknya, lumut tidak memiliki daun, batang atau akar sejati. Paku adalah tanaman vaskular, tetapi lumut tidak. Perbedaan utama antara lumut dan paku adalah ada atau tidak adanya sistem vaskular.