Pendidikan

Perbedaan Monatomik dan Diatomik

Perbedaan Monatomik dan Diatomik

Perbedaan Utama – Monatomik vs Diatomik. Monatomik dan diatomik adalah dua istilah yang digunakan untuk menyebutkan beberapa senyawa kimia tergantung pada jumlah atom yang ada dalam partikelnya. Dalam senyawa monoatomik, atom tunggal bertindak sebagai partikel dan tidak ada ikatan kimia antara atom-atom ini.

Dalam senyawa diatomik, partikel terdiri dari dua atom yang terikat satu sama lain. Senyawa-senyawa ini dapat berupa homonuklir atau heteronuklir tergantung pada jenis atom yang terikat. Perbedaan utama antara monatomik dan diatomik adalah bahwa senyawa monoatomik tersusun dari atom tunggal sedangkan senyawa diatomik tersusun dari molekul yang mengandung dua atom.

Pengertian Monoatomik

Istilah monatomik digunakan untuk menyebut zat-zat yang terdiri dari partikel-partikel yang mengandung atom tunggal. Dengan kata lain, atom-atom zat monoatomik tidak terikat satu sama lain. Ini karena unsur-unsur ini stabil sebagai atom tunggal. Contoh dari zat monoatomik adalah gas inert.

Gas inert atau gas mulia berada dalam kelompok 18 dari tabel periodik unsur. Atom-atom dari unsur-unsur ini sangat stabil karena konfigurasi elektronnya yang stabil. Atom-atom ini telah benar-benar mengisi kulit elektron. Oleh karena itu, mereka tidak perlu menjalani reaksi kimia untuk menjadi stabil. Gas mulia ini termasuk Helium (He), Neon (Ne), Argon (Ar), Krypton (Kr), Xenon (Xe) dan Radon (Rn).

Selanjutnya, bisa ada partikel monoatomik dalam larutan ionik. Ketika senyawa ion terlarut dalam air, kation dan anion terpisah satu sama lain sebagai ion berair. Kemudian ion berair ini bertindak sebagai partikel tunggal dalam larutan itu. Ion-ion ini juga memiliki konfigurasi elektron yang lengkap.

Pengertian Diatomik

Zat-zat diatomik tersusun atas molekul-molekul yang mengandung dua atom yang terikat satu sama lain. Kedua atom ini dapat menjadi elemen yang sama atau dua elemen yang berbeda. Tergantung pada jenis unsur, zat diatomik dapat berupa senyawa diatomik homonuklir atau senyawa diatomik heteronuklear.

Molekul diatomik selalu memiliki geometri molekul linear karena hanya dua atom yang ada dalam molekul. Molekul diatom homonuklir terdiri dari dua atom dari unsur yang sama. Misalnya oksigen (O2), hidrogen (H2), dll. Molekul diatomik heteronuklir terdiri dari dua atom dari dua unsur yang berbeda. Misalnya, asam hidroklorat (HCl) tersusun dari atom hidrogen yang terikat pada atom klorin. Ada dapat berupa ikatan ionik atau ikatan kovalen antara molekul heteronuklir.

Ada satu atau lebih ikatan kovalen antara dua atom. Oleh karena itu, molekul diatomik dibentuk oleh pembagian elektron di antara atom. Ini karena ketika dua atom dianggap sebagai atom tunggal, mereka tidak stabil. Untuk mendapatkan stabil, sebuah molekul diatomik terbentuk.

Tetapi beberapa senyawa tidak dianggap sebagai zat diatomik karena mereka memiliki sifat polimer pada suhu kamar; misalnya, MgO, SiO, dll. Tetapi ketika senyawa ini diuapkan, mereka membentuk molekul diatomik.

Senyawa diatomik dapat memiliki ikatan tunggal, ikatan ganda atau ikatan rangkap tiga antara dua atom. Beberapa contoh diberikan di bawah ini.

  • H2, Cl2, F2 senyawa gas terdiri dari ikatan tunggal antara dua atom.
  • O2 memiliki ikatan ganda antara dua atom O.
  • N2 memiliki ikatan rangkap tiga antara dua atom N.

Perbedaan Antara Monatomik dan Diatomik

Definisi

  • Monatomik: Monatomik mengacu pada zat yang terdiri dari partikel yang mengandung atom tunggal.
  • Diatomik: Diatomik mengacu pada zat yang terdiri dari molekul yang mengandung dua atom yang terikat satu sama lain.

Jumlah atom

  • Monatomik: Senyawa monoatomik tersusun atas partikel dengan atom tunggal.
  • Diatomik: Senyawa diatomik tersusun dari molekul dengan dua atom.

Ikatan kimia

  • Monatomik: Tidak ada ikatan kimia antara partikel senyawa monoatomik.
  • Diatomik: Ada ikatan ionik atau kovalen antara dua atom dari senyawa diatomik.

Stabilitas

  • Monatomik: Spesies monatomik lainnya kecuali gas mulia tidak stabil.
  • Diatomik: Senyawa diatomik stabil.

Contoh

  • Monatomik: Senyawa monatomik termasuk gas mulia dan spesies ionik seperti Na+, Ca2+, dll.
  • Diatomik: Senyawa diatomik termasuk H2, O2, HCl, N2, dll.

Kesimpulan

Senyawa monoatomik tersusun dari atom tunggal dan tidak ada ikatan kimia antara atom-atom ini. Senyawa diatomik tersusun dari molekul-molekul yang mengandung dua atom. Oleh karena itu ada ikatan kimia antara atom-atom ini. Perbedaan utama antara senyawa monatomik dan diatomik adalah jumlah atom yang ada dalam senyawa tersebut.