Pendidikan

Perbedaan Monokotil dan Dikotil

Perbedaan-Monokotil-dan-Dikotil

Perbedaan Utama – Monokotil vs Dikotil. Monokotil dan dikotil adalah dua garis keturunan tumbuhan yang ditemukan di angiospermae. Angiospermae adalah tumbuhan berbunga. Mereka adalah yang paling sukses, dominan serta tanaman yang terdiversifikasi di bumi.

Lebih dari 250.000 spesies tumbuhan, semak dan tanaman berkayu ditemukan di angiospermae. Monokotil dan dikotil  berbeda dalam akar, batang, daun, bunga dan biji. Perbedaan utama antara monokotil  dan dikotil  adalah monokotil mengandung kotiledon tunggal dalam embrio sedangkan dikotil mengandung dua kotiledon dalam embrio.

Pengertian Monokotil

Monokotil  lebih tepat disebut monokotil yledon. Ini adalah garis keturunan angiosperma, yang berisi satu daun embrio di dalam biji. Daun embrionik juga disebut kotiledon. Daun embrio monokotil panjang dan sempit. Monokotil  mengandung endosperm dalam biji untuk memberi makan embrio. Anggrek, rumput seperti tebu dan bambu, biji-bijian seperti beras, gandum, dan jagung, tanaman seperti palem dan pisang, asparagus seperti bawang merah dan bawang putih dan tanaman hortikultura seperti bunga lili, bakung dan tulip adalah monokot.

Daun monokot juga panjang dan sempit. Monokotil  mengandung vena-vena mereka dalam garis lurus, daun naik turun, seperti di Washingtonia. Beberapa pembuluh darah mulai dari pusat daun dan berlari ke tepi sejajar satu sama lain seperti di canna. Batang monokot tidak bercabang dan berdaging dan selalu mengandung selubung pelindung yang terbuat dari daun tua, melindungi daun yang baru. Monokotil  mengandung banyak bundel vaskuler di batang, yang tersebar di seluruh parenkim. Tidak ada pemisahan antara daerah kortikal dan stelan di batang juga. Batang monokot tidak memiliki kambium.

Tunas monokotil pendek dan seperti rambut. Mereka biasanya membentuk umbi selama reproduksi vegetatif mereka. Bagian-bagian bunga seperti sepal, petal, dan benang sari terjadi bertiga (trimerous) atau kelipatan tiga, enam atau sembilan. Sepal bunga menunjukkan warna yang sama yang ditemukan dalam kelopak bunga. Buah polong dan buah monokot mengandung tiga bagian. Biji biasanya besar dan berdaging. Baik benih terbesar, Coco-de-Mer maupun biji terkecil, bibit Anggrek adalah monokot.

Pengertian Dikotil

Dikotil  lebih tepat disebut dikotilyledon. Ini berisi spesies angiosperm, yang tidak mampu diklasifikasikan di bawah monokot. Dikotil  biasanya mengandung dua daun embrio di dalam biji. Daun embrio dikotil  sangat luas. Mereka lebih gemuk dari daun tanaman yang sebenarnya. Bentuk daun embrio berbeda dari daun yang sebenarnya juga. Biji dikot berisi endosperm kecil, memberi makan embrio, sementara dalam perkecambahan. Sebagian besar tanaman berkayu adalah dikotil.

Dua daun embrio yang menonjol berbeda bentuknya dengan daun yang sebenarnya. Bentuk dan ukuran yang berbeda ditemukan di antara tanaman dikotil. Sebagian besar daun dikotil  berbentuk bulat. Pembuluh darah dimulai dari pelepah pusat dan berlari ke tepi daun, bergabung dengan penyeberangan untuk membentuk pola jaring di seluruh daun. Batang keras dikotil  bercabang dan tumbuh lebih lebar di setiap tahun. Sebuah cincin bundel vaskular primer ditemukan bersama dengan kambium di batang dikotil .

Batang dari dikotil  dibedakan menjadi korteks dan prasasti. Sistem akar dikot terdiri dari satu akar tapak tunggal dengan akar kecil yang tumbuh dari akar tunggang. Bagian-bagian bunga dikotil  biasanya terjadi dalam empat (tetramerous) dan balita (pentamerous). Sepal ditemukan sebagai cincin terpisah di bawah mahkota yang disebut kelopak, yang biasanya berwarna hijau. Buah dan buah polong sangat bervariasi dalam bentuk dikotil. Kamar-kamar di dalam polong biji bisa berapapun jumlahnya. Oleh karena itu, lebih banyak biji yang terkandung dalam polong biji dikotil daripada monokot.

Perbedaan Antara Monokotil  dan Dikotil

Nama Lain

  • Monokotil: Monokotil disebut monokotiledon.
  • Dikotil: Dikotil disebut dikotiledon.

Pertumbuhan

  • Monokotil: Monokotil  kebanyakan herba. Beberapa kadang-kadang arboraceous.
  • Dikotil: Dikotil bisa herba atau arbor.

Embrio

  • Monokotil: Embrio monokot hanya mengandung satu kotiledon.
  • Dikotil: Embrio dikotil mengandung dua kotiledon.

Endosperm

  • Monokotil: Monokotil mengandung endosperm besar di dalam biji, memberi makan tanaman embrio.
  • Dikotil: Dikotil mengandung endosperm kecil di dalam biji.

Perbenihan biji

  • Monokotil: Monokotil  menghasilkan daun tunggal, yang panjang dan sempit selama perkecambahan benih.
  • Dikotil: Dikotil  menghasilkan dua daun, yang bentuknya berbeda dengan daun yang sebenarnya.

Bentuk Daun

  • Monokotil: Monokotil  biasanya mengandung daun yang panjang dan sempit.
  • Dikotil: Dikotil  biasanya mengandung daun yang lebih lebar, tetapi bentuknya sangat bervariasi tergantung pada spesiesnya.

Vena Daun

  • Monokotil: Monokotil  mengandung sistem venasi paralel.
  • Dikotil: Dikotil  berisi sistem venasi retikulat.

Batang

  • Monokotil: Batang monokot tidak bercabang dan berdaging.
  • Dikotil: Batang dikotil  bercabang dan keras.

Signifikansi dalam Batang

  • Monokotil: Batang monokot selalu dilindungi dari daun, membentuk selubung pelindung
  • Dikotil: Batang dikot tumbuh lebih luas di setiap tahun.

Bundel Vaskuler

  • Monokotil: Monokotil  berisi kumpulan pembuluh darah tersebar di seluruh parenkim tanah.
  • Dikotil: Bundel vaskuler primer membentuk cincin di batang.

Kambium

  • Monokotil: Monokotil  tidak mengandung kambium.
  • Dikotil: Dikotil  mengandung kambium antara xilem dan floem.

Diferensiasi batang

  • Monokotil: Monokotil  tidak memiliki diferensiasi batang ke dalam korteks dan prasasti.
  • Dikotil: Dikotil  terdiri dari diferensiasi batang ke dalam korteks dan prasasti.

Akar

  • Monokotil: Monokotil  mengandung sistem akar berserat.
  • Dikotil: Dikotil  mengandung akar, tumbuh dari akar tunggang utama.

Bunga

  • Monokotil: Bagian-bagian bunga dalam monokotil  adalah trimerous.
  • Dikotil: Bagian-bagian bunga yang dikotil  baik tetramerous dan pentamerous.

Serbuk sari

  • Monokotil: Monokotil  pollen adalah monocolpate atau berisi satu lobang tunggal.
  • Dikotil: Dikotil  pollen adalah tricolpate.

Perbenihan biji

  • Monokotil: Perkecambahan biji monokotin adalah hipogeal.
  • Dikotil: Perkecambahan biji dikot adalah hypogeal atau epigeal.

Contoh

  • Monokotil: Rumput, biji-bijian sereal, palem, dan pisang adalah contoh monokot.
  • Dikotil: Legum, tomat, dan oak adalah contoh dikotil.

Kesimpulan

Monokotil  dan dikotil  adalah dua jenis tanaman berbunga. Benih monokot menghasilkan satu daun embrio saat berkecambah. Sebaliknya, dikot menghasilkan dua daun embrio, yang lebih gemuk dan dalam bentuk yang berbeda dibandingkan dengan daun yang sebenarnya. Monokotil  mengandung batang yang tidak bercabang sementara batang dikot bercabang dan tumbuh lebih lebar di setiap tahun oleh proses yang disebut pertumbuhan sekunder. Bundel vaskular tersebar di seluruh batang dalam monokot sedangkan mereka disusun menjadi cincin di dikotil.

Monokotil  mengandung akar yang berdaging, berserat dan dikot mengandung akar, tumbuh dari akar tunggang utama. Daun monokotanya biasanya tipis dan panjang. Daun dikot mengandung berbagai bentuk, tetapi umumnya bentuknya bundar. Bunga-bunga yang trimerous di monokotil  dan mereka adalah tetramerous dan pentamerous di dikotil. Namun, perbedaan utama antara monokotil  dan dikotil  adalah jumlah daun embrio yang ditemukan dalam biji.