Pengetahuan

Perbedaan Obesitas dan Kegemukan

Perbedaan-Obesitas-dan-Kegemukan

Perbedaan Utama – Obesitas vs Kegemukan. Indeks massa tubuh atau Body mass index (BMI) adalah pengukuran paling akurat yang digunakan untuk mengidentifikasi kisaran berat badan individu tertentu. Ini dihitung dengan membagi berat badan seseorang dalam kilogram dengan kuadrat tinggi badannya dalam meter – kg/m2.

Obesitas memiliki BMI lebih besar dari atau sama dengan 30 sedangkan kelebihan berat badan memiliki BMI lebih besar dari atau sama dengan 25. Ini adalah perbedaan utama antara obesitas dan kelebihan berat badan. Pada anak-anak, kisarannya akan berbeda sesuai dengan usianya dalam beberapa tahun.

Obesitas dan kelebihan berat badan adalah dua masalah kesehatan di mana berat badan diketahui lebih besar daripada yang diharapkan sehat untuk usia dan tinggi badan. Ini adalah masalah umum yang sering kita temui di dunia modern, yang disebabkan oleh berbagai praktik salah dalam teknik konsumsi makanan dan gaya hidup yang tidak aktif.

Pengertian Obesitas

Menurut definisi terbaru dari World Health Organization, obesitas adalah suatu kondisi di mana berat seseorang adalah 20% atau lebih dari berat normal atau BMI-nya 30 atau lebih. ” Morbid obesity ” adalah bentuknya yang luas; ini berarti seseorang adalah 50% -100% di atas berat badan normal, lebih dari 100 pon lebih berat normal, atau cukup kelebihan berat badan untuk sangat mengganggu kesehatan atau fungsi normal tubuh.

Orang bisa menjadi gemuk karena berbagai alasan; yang paling umum termasuk konsumsi makanan cepat saji, alkohol, minuman berkarbonasi dan menjalani gaya hidup yang tidak banyak bergerak.

Penyebab Obesitas

Asupan Kalori

Terlalu banyak asupan kalori telah menjadi masalah besar saat ini karena orang lebih tertarik pada makanan cepat saji, minuman bergula dan minuman beralkohol yang merupakan penyebab utama untuk disposisi lemak yang tidak sehat dalam tubuh. Bahkan, tingkat konsumsi minuman bergula bergula telah meningkat tiga kali lipat selama 2 dekade terakhir, menghasilkan lebih banyak orang gemuk yang penuh komorbiditas sekunder.

Kurang tidur

Menurut penelitian terbaru, berkurangnya durasi tidur dengan durasi tidur pendek dikaitkan dengan peningkatan risiko obesitas baik pada orang dewasa maupun pada anak-anak. Bahkan, kurang tidur jelas meningkatkan nafsu makan pada individu (karena hormon Ghrelin) dengan ketidakseimbangan konsentrasi hormon dalam tubuh yang tidak semestinya, sehingga meningkatkan peningkatan berat badan.

Gaya Hidup Menetap

Beberapa dekade lalu, orang melakukan banyak aktivitas fisik setiap hari seperti berjalan di sepanjang jalan, membersihkan rumah mereka, membawa beban berat, dll. Namun setelah kedatangan televisi, video game, komputer dan telepon seluler, mereka menjadi stagnan, menjadi lebih berfokus pada rutinitas sehari-hari yang dipusatkan pada kursi, sedangkan hanya sebagian kecil individu yang memilih untuk terlibat dalam aktivitas fisik dan tetap sehat. Obesitas pada akhirnya dapat menyebabkan penyakit fatal seperti serangan jantung, diabetes, dll. Karena semakin sedikit Anda menggerakkan tubuh Anda, semakin kecil kemungkinannya untuk membakar kalori, yang memiliki efek yang jelas pada mempertahankan tingkat insulin yang stabil dalam tubuh. Insulin yang tidak stabil ditemukan memiliki efek yang sangat besar dalam menambah berat badan.

Endocrine Interrupters

Berbagai mekanisme molekuler yang dimiliki oleh senyawa yang dikenal sebagai fruktosa, yang kaya akan minuman dikenal untuk mengubah metabolisme energi lipid yang pada akhirnya akan menghasilkan hati yang berlemak dan sindrom metabolik. Orang-orang ini akan mengalami obesitas dan sangat rentan untuk menghubungi penyakit tidak menular sekunder lainnya seperti hipertensi dan hiperlipidemia.

Obesitas masa kanak-kanak meningkatkan risiko kematian dini dan kecacatan di masa dewasa; Hal ini terkait dengan kesulitan bernapas, hipertensi, peningkatan risiko patah tulang, penyakit kardiovaskular, resistensi insulin dan efek psikologis seperti depresi.

Pengertian Kegemukan

Menurut WHO, ini didefinisikan sebagai akumulasi lemak abnormal atau berlebihan yang dapat mengakibatkan gangguan kesehatan karena ketidakseimbangan antara konsumsi kalori dan pengeluaran.

Mirip dengan obesitas, peningkatan asupan makanan bergula tinggi, makanan cepat saji yang kaya lemak, minuman berkarbonasi, gaya hidup menetap dan aktivitas fisik adalah faktor etiologi kunci yang menyebabkan kelebihan berat badan.

Ini juga bisa menjadi hasil dari berbagai ketidakseimbangan hormon dalam tubuh seperti hipotiroidisme dan gangguan makan seperti Bulimia.

Kedua kondisi ini dapat dicegah dengan modifikasi gaya hidup termasuk latihan teratur, mengurangi asupan makanan berkalori tinggi, menghindari merokok dan alkohol serta memiliki diet seimbang. Kondisi komorbid yang mendasari harus diidentifikasi sesegera mungkin dengan metode skrining dan pemeriksaan medis rutin sehingga intervensi yang tepat waktu dapat dilakukan.

Kelebihan berat badan dan obesitas dapat menyebabkan resistensi insulin, penyakit kardiovaskular seperti stroke dan serangan jantung, masalah muskuloskeletal seperti osteoartritis dan kanker seperti kanker endometrium, kanker payudara, kanker ovarium dan kanker kelenjar prostat.

Perbedaan Antara Obesitas dan Kegemukan

Nilai BMI

Meskipun kedua kondisi ini ditandai dengan peningkatan tingkat deposisi lemak dalam tubuh karena ketidakseimbangan antara asupan kalori dan pengeluaran, mereka berbeda satu sama lain dalam cara BMI. Faktanya,

  • Obesitas didefinisikan sebagai BMI lebih besar dari atau sama dengan 30
  • Kegemukan didefinisikan sebagai BMI lebih besar dari atau sama dengan 25.

Jumlah orang

Sejauh yang diperhatikan oleh penduduk dunia, sekitar 1 miliar orang di seluruh dunia adalah kelebihan berat badan sedangkan 300 juta telah ditemukan mengalami obesitas, jadi keduanya telah menjadi masalah besar dalam masyarakat modern.

Loading...