Pengetahuan

Perbedaan Optimis dan Pesimis

Perbedaan-Optimis-dan-Pesimis

Perbedaan Utama – Optimis vs Pesimis. Seseorang dapat melihat kehidupan dalam dua cara utama: dengan cara yang optimis atau dengan cara pesimis. Tergantung pada sikap itu, kesejahteraan psikologisnya dapat ditentukan dengan mudah.

Demikian juga, kehidupan selalu penuh warna dan dipenuhi dengan harapan bagi seorang optimis sedangkan kehidupan adalah jahat dan putus asa bagi seorang pesimis. Perbedaan utama antara optimis dan pesimis adalah bahwa orang yang optimis selalu positif tentang hal-hal dalam kehidupan sedangkan pesimis selalu bersikap negatif tentang hal-hal dalam kehidupan.

Pengertian Optimis

Optimistis adalah kata sifat dari noun optimisme. Optimisme mengacu pada sikap positif, kecenderungan untuk menempatkan konstruksi yang menguntungkan atas tindakan dan peristiwa atau untuk mengantisipasi hasil terbaik. Oleh karena itu, menjadi optimis berarti bercita-cita dan melihat hasil dari setiap situasi yang mungkin dalam kehidupan sebagai positif.

Akibatnya, seseorang yang optimis melihat setiap peluang dalam hidup dengan sikap positif dan percaya ini diikuti oleh hasil yang baik pula. Oleh karena itu, orang yang optimis menghadapi tantangan ketika dia menerima hadiah dalam hidup mereka.

Selain itu, bersikap optimis tentang kehidupan membuat seseorang lebih percaya diri tentang diri mereka dan masa depan mereka. Dia melihat harapan dalam segala hal, dan ini membuatnya lebih mudah menikmati hidup. Mereka melihat hidup penuh warna dan dipenuhi dengan kegembiraan dan kebahagiaan daripada duniawi dan membosankan. Menjadi optimis berarti menjadi tak terkalahkan di mana orang itu mengidentifikasi ruangnya sendiri di dunia dengan percaya diri. Lebih jauh lagi, bersikap optimis adalah suatu keharusan bagi kesejahteraan psikologis seseorang.

Selain itu, sikap optimis dan pesimis sering ditekankan melalui gambar gelas anggur setengah penuh. Orang yang optimis melihatnya sebagai ‘setengah penuh’ sementara orang yang pesimis melihatnya sebagai ‘setengah kosong’. Ini adalah dua pandangan kontras yang menggambarkan wawasan mendalam ke dalam pandangan mereka tentang kehidupan juga.

Pengertian Pesimis

Pesimis adalah kata sifat pesimisme. Pesimisme adalah sikap negatif untuk bercita-cita dan menekankan aspek-aspek negatif, kondisi, dan kemungkinan atau harapan akan hasil terburuk dalam segala hal.

Sebagai akibatnya, seseorang yang pesimis tidak pernah melihat kebahagiaan dan harapan dalam hidup. Dengan demikian, baginya, / hidupnya sangat jahat, membosankan dan tidak bahagia. Oleh karena itu, secara umum, orang yang pesimis cenderung berfokus pada hal-hal negatif dalam kehidupan. Demikian pula, mereka mulai kehilangan kepercayaan diri dan apa yang harus mereka capai dalam hidup. Singkatnya, orang pesimis tidak suka membayangkan rencana masa depan karena mereka melihat hasil terburuk dalam setiap situasi yang mungkin dalam kehidupan.

Terlebih lagi, sikap pesimis merupakan hambatan utama dalam perkembangan sosial dan pembangunan secara keseluruhan. Pesimis sering dianggap eksistensial nihilis yang percaya bahwa hidup tidak memiliki arti atau nilai yang berbeda.

Perbedaan Antara Optimis dan Pesimis

Definisi

  • Optimis: Optimis mengacu pada sikap positif mengharapkan hasil terbaik dari situasi tertentu.
  • Pesimis: Pesimis mengacu pada sikap negatif yang mengharapkan hasil terburuk yang mungkin dari situasi tertentu.

Sikap

  • Optimis: Optimis selalu tentang memiliki sikap yang baik dan positif tentang hampir semua hal dalam hidup. Karena itu dia melihat kehidupan dengan cara yang lebih berwarna.
  • Pesimis: Pesimis selalu tentang memiliki sikap buruk atau negatif tentang kehidupan dan hal-hal dalam hidup, oleh karena itu untuk pesimis, hidup itu sangat membosankan, jahat dan tidak berarti.

Kepercayaan

  • Optimis: Orang yang optimis selalu yakin tentang dirinya sendiri.
  • Pesimis: Orang pesimis biasanya tidak memiliki kepercayaan diri yang baik tentang dirinya sendiri.

Tantangan

  • Optimis: Orang yang optimis selalu melihat tantangan dalam hidup sebagai berkah.
  • Pesimis: orang yang pesimis selalu melihat tantangan dalam hidup sebagai beban atau hal yang jahat. Akibatnya, ketika seseorang yang optimis menerima tantangan dalam hidup, orang yang pesimis selalu menghindari tantangan dalam hidup.

Hambatan

  • Optimis: Orang yang optimis melihat rintangan seperti yang membuat mereka lebih kuat dan lebih bijaksana dan membantu mereka mencapai tujuan mereka. Dengan demikian mereka menjadi lebih bertekad untuk mencapai target hidupnya.
  • Pesimis: Orang yang pesimis melihat rintangan sebagai kutukan atau beban yang membuat mereka lemah dan tidak berdaya. Oleh karena itu, mereka dengan mudah menjadi putus asa dan gagal dalam mencapai target mereka dalam kehidupan.

Rencana dan Mimpi Masa Depan

  • Optimis: Orang optimis memiliki rencana masa depan dan tidak takut bermimpi karena mereka selalu melihat harapan dalam segala hal
  • Pesimis: Orang pesimis enggan memiliki rencana masa depan dan takut memiliki mimpi karena mereka tidak melihat harapan dalam segala hal.

Kesimpulan

Optimis dan pesimis adalah dua sikap utama yang berbeda yang dapat dimiliki seseorang dalam hidup. Oleh karena itu, orang pesimis sangat berharap dan mengharapkan hasil terbaik untuk setiap situasi yang mungkin dalam kehidupan. Untuk orang yang pesimis, sebaliknya; dia mengharapkan kemungkinan hasil terburuk dalam setiap situasi yang mungkin dalam kehidupan. Oleh karena itu, perbedaan utama antara optimis dan pesimis adalah bahwa optimis selalu bersikap positif tentang hal-hal dalam kehidupan sedangkan pesimis selalu bersikap negatif tentang hal-hal dalam kehidupan.

Loading...