Pendidikan

Perbedaan Organ Limfoid Primer dan Sekunder

Perbedaan Organ Limfoid Primer dan Sekunder

Perbedaan Utama – Organ Limfoid Primer vs Sekunder. Organ limfoid primer dan sekunder adalah dua jenis struktur dalam sistem kekebalan tubuh, menyediakan kerangka kerja stasioner di mana sel-sel kekebalan bermigrasi, matang, dan berinteraksi dengan antigen.

Perbedaan utama antara organ limfoid primer dan sekunder adalah organ limfoid primer memungkinkan sel-sel induk limfoid berkembang biak, berdiferensiasi, dan matang sedangkan organ limfoid sekunder memungkinkan sel limfoid berfungsi. Lebih jauh, antigen tidak diizinkan masuk ke dalam organ limfoid primer, sementara antigen diizinkan masuk ke organ sekunder, merangsang sel-sel limfoid. Selain itu, sumsum tulang dan timus adalah organ limfoid primer sementara limpa, amandel, patch Peyer, dan kelenjar getah bening adalah organ limfoid sekunder.

Pengertian Organ Limfoid Primer

Organ limfoid primer adalah situs sistem kekebalan tubuh tempat dimana pembentukan dan pematangan limfosit terjadi. Dengan kata lain, mereka bertanggung jawab atas proliferasi, diferensiasi, dan pematangan limfosit. Oleh karena itu, sel-sel awal dalam organ limfoid primer adalah sel-sel induk limfoid yang tidak berdiferensiasi. Situs-situs ini menyediakan lingkungan bagi sel-sel induk untuk berkembang menjadi sel T dan sel B.

Selanjutnya, sumsum tulang adalah jenis organ limfoid primer di mana terjadi proliferasi dan diferensiasi sel induk limfoid. Oleh karena itu, diferensiasi sel-sel induk ini menjadi limfosit T dan limfosit B terjadi di sumsum tulang. Selanjutnya, sel T yang belum matang berjalan melalui darah ke timus, yang merupakan organ limfoid primer lainnya untuk pematangannya. Namun, pematangan limfosit B terjadi di sumsum tulang itu sendiri.

Pengertian Organ Limfoid Sekunder

Organ limfoid sekunder adalah tempat sistem kekebalan di mana spesialisasi fungsional limfosit terjadi dengan memungkinkan mereka untuk berhubungan dengan antigen yang berbeda. Oleh karena itu, untuk mengumpulkan antigen, organ-organ ini membentuk serangkaian filter, yang selalu memonitor isi cairan ekstraseluler termasuk darah, cairan jaringan, dan getah bening. Kelenjar getah bening, amandel, limpa, patch Peyer, jaringan limfoid terkait mukosa (MALT), dll. Adalah beberapa contoh organ limfoid sekunder.

Selain itu, sekitar 100-200 kelenjar getah bening terjadi di dalam tubuh, merangkum jaringan limfoid. Sebagian besar dari mereka terkonsentrasi ke leher, dada, perut, dan panggul. Mereka mengandung limfosit T dan B serta makrofag untuk menangkap antigen. Juga, MALT bertanggung jawab untuk menyaring cairan jaringan. Jaringan memiliki diameter kecil sekitar 1 mm. Ini terjadi di saluran pencernaan, saluran oral, saluran nasofaring, tiroid, payudara, paru-paru, kelenjar ludah, mata, dan kulit. Juga, amandel, patch Peyer, dan apendiks adalah tiga situasi MALT yang berbeda. Secara signifikan, semua organ limfoid sekunder di atas mengandung limfosit T dan B serta makrofag untuk menangkap antigen.

Persamaan Antara Organ Limfoid Primer dan Sekunder

  • Organ limfoid primer dan sekunder adalah dua struktur dalam tubuh yang membantu sistem kekebalan tubuh.
  • Mereka menyediakan kerangka kerja stasioner di mana sel-sel kekebalan bermigrasi menghasilkan, matang, dan berinteraksi dengan antigen.

Perbedaan Antara Organ Limfoid Primer dan Sekunder

Definisi

  • Organ Limfoid Primer: Organ limfoid primer merujuk pada organ sistem kekebalan tempat limfosit terbentuk dan menjadi matang.
  • Organ Limfoid Sekunder : Organ limfoid sekunder mengacu pada organ sistem kekebalan yang mempertahankan limfosit dewasa dan memulai respons imun adaptif.

Peran

  • Organ Limfoid Primer: Organ limfoid primer memungkinkan sel batang limfoid berkembang biak, berdiferensiasi, dan matang.
  • Organ Limfoid Sekunder : Organ limfoid sekunder memungkinkan sel limfoid berfungsi.

Jenis Limfosit

  • Organ Limfoid Primer: Organ limfoid primer mengandung salah satu sel T atau sel B.
  • Organ Limfoid Sekunder : Organ limfoid sekunder mengandung kedua sel T dan sel B.

Kontak dengan Antigen

  • Organ Limfoid Primer: Organ limfoid primer tidak memiliki kontak dengan antigen.
  • Organ Limfoid Sekunder : Organ limfoid sekunder memiliki kontak dengan antigen.

Seiring usia

  • Organ Limfoid Primer: Organ limfoid primer mengalami atrofi seiring bertambahnya usia.
  • Organ Limfoid Sekunder : Organ limfoid sekunder bertambah ukuran seiring bertambahnya usia.

Kesimpulan

Organ limfoid primer adalah jenis organ dalam sistem kekebalan tubuh, yang memungkinkan sel-sel induk limfoid berkembang biak, berdiferensiasi, dan matang. Beberapa contoh dari mereka dalam tubuh manusia adalah timus dan sumsum tulang. Di sisi lain, organ limfoid sekunder adalah jenis organ lain dalam sistem kekebalan tubuh, yang memungkinkan sel limfoid menjadi sel khusus dengan melakukan kontak dengan antigen. Oleh karena itu, perbedaan utama antara organ limfoid primer dan sekunder adalah fungsinya dalam pematangan sel imun.