Pendidikan

Perbedaan Parasit dan Bakteri

Perbedaan-Parasit-dan-Bakteri

Perbedaan Utama – Parasit vs Bakteri. Parasit dan bakteri adalah mikroba yang hidup di tumbuhan, hewan atau lingkungan. Beberapa parasit dan bakteri dapat menimbulkan efek patogen pada tanaman dan hewan secara terpisah.

Parasit adalah organisme multisel, biasanya terlihat dengan mata telanjang. Mereka selalu patogen. Bakteri adalah organisme uniseluler, mikroskopis yang membentuk koloni. Bakteri menguntungkan atau kadang berbahaya. Perbedaan utama antara parasit dan bakteri adalah bahwa parasit dianggap sebagai bentuk ‘kehidupan nyata’ yang hidup di / pada inang, bahkan dalam satu tahap siklus kehidupan mereka sedangkan bakteri, ditemukan di mana-mana, terdiri dari hanya dasar-dasar yang merupakan ‘kehidupan’.

Pengertian Parasit

Parasit adalah makhluk multisel yang hidup di / pada inang. Beberapa parasit seperti cacing adalah makroparasit, dan terlihat oleh mata telanjang sedangkan beberapa seperti protozoa adalah mikroparasit dan lebih kecil. Tanaman, seperti Cuscuta dan mistletoe adalah parasit. Hewan seperti cacing tambang juga parasit. Parasit tidak membunuh tuan rumah mereka. Mereka mengurangi kebugaran biologis dari tuan rumah. Mereka juga bereproduksi lebih cepat daripada tuan rumah mereka.

Klasifikasi Parasit

Berdasarkan siklus hidup mereka, parasit dapat dibagi menjadi dua kelompok: parasit obligat dan parasit fakultatif. Parasit wajib tergantung pada induk semang sepanjang siklus hidup mereka. Parasit fakultatif, di sisi lain, tergantung pada tuan rumah mereka hanya untuk satu atau lebih tahap siklus hidup mereka. Spesies inang tunggal diserang oleh parasit langsung sedangkan parasit tidak langsung menyerang beberapa spesies inang.

Berdasarkan interaksi dengan inangnya, parasit dapat dibagi menjadi enam kelompok: ektoparasit, endoparasit, mesoparasit, epiparasit, parasit sosial dan adelpho-parsit. Ectoparasit, seperti kutu, kutu, dan beberapa tungau hidup di luar tubuh inang.

Endoparasit, seperti cacing parasit hidup di dalam inang. Endoparasit dapat dibagi menjadi dua kelompok: parasit interseluler dan parasit intraseluler. Parasit interseluler hidup di ruang tubuh inang. Parasit intraseluler hidup di dalam sel. Parasit intraseluler seperti protozoa, bakteri dan virus terdiri dari pembawa atau vektor sebagai organisme ketiga untuk menyerang inang. Mesoparasit hidup dalam posisi tengah di tubuh tuan rumah. Parasit sosial mengambil manfaat dari interaksi antara organisme sosial seperti semut. Adelpho-parasit s’s host sangat erat kaitannya dengan parasit mereka, parasit bot dan host milik keluarga atau genus yang sama.

Pengertian Bakteri

Bakteri adalah mikroorganisme uniseluler sederhana yang ditemukan di mana-mana. Mereka dianggap sebagai salah satu bentuk kehidupan pertama yang berevolusi di Bumi. Bakteri dapat ditemukan di sebagian besar habitat seperti tanah, air, air panas asam, bagian yang dalam dari kerak bumi dan limbah radioaktif. Mereka hidup dalam hubungan simbiosis atau parasit dengan tumbuhan dan hewan. Bakteri membentuk agregasi padat seperti tikar dengan menempel pada permukaan. Tikar bakteri ini disebut sebagai biofilm.

Klasifikasi Bakteri

Bakteri dapat dikategorikan tergantung pada morfologinya. Kokus adalah bakteri berbentuk bola. Bacillus adalah bakteri berbentuk batang. Bakteri berbentuk koma disebut vibrio, dan bakteri berbentuk spiral adalah spirilla atau yang sangat melingkar disebut spirochaeta. Beberapa bakteri hidup sebagai sel tunggal. Tetapi, beberapa dari mereka hidup berpasangan yang disebut diploid. Streptococcus adalah rantai bakteri. Staphylococcus membentuk ‘sekelompok anggur’ seperti kelompok. Filamen adalah bakteri yang memanjang seperti Actinobacteria. Beberapa filamen bercabang seperti Nocardia.

Struktur Sel Bakteri

Sel-sel bakteri dikelilingi oleh membran sel. Sitoplasma yang tertutup membran mengandung nutrisi, protein, DNA dan komponen penting lainnya dari sel. Bakteri adalah prokariota yang tidak memiliki organel yang terikat dengan membran. Lokalisasi protein dilakukan oleh sitoskeleton mereka. Sebuah kromosom melingkar tunggal ditemukan di nukleoid. Susunan sederhana dari bakteri ini disebut sebagai ‘bacterial hyperstructures’.

Murein membentuk dinding sel di luar membran sel bakteri. Dinding sel yang lebih tebal diklasifikasikan sebagai gram positif, dan dinding sel yang lebih tipis diklasifikasikan sebagai gram-negatif dalam pewarnaan gram bakteri. Flagella digunakan untuk mobilitas. Fimbriae adalah pili attachment. Mereka digunakan dalam reproduksi seksual bakteri, yang dikenal sebagai konjugasi. Seluruh sel ditutupi oleh glikokaliks yang membentuk kapsul.

Beberapa genera bakteri gram positif membentuk struktur dorman yang resisten yang disebut endospora. Endospor mengandung sedikit sitoplasma, DNA, dan ribosom, ditutupi oleh korteks. Mereka tahan terhadap radiasi, deterjen, desinfektan, panas, pembekuan, tekanan dan pengeringan.

Metabolisme

Tergantung pada sumber karbon, bakteri dapat dibagi menjadi dua kelompok: heterotrof dan autotrof. Sumber karbon dalam senyawa organik dalam heterotrof sedangkan sumber karbon adalah karbon dioksida dalam autotrof. Tergantung pada sumber energinya, bakteri dapat dibagi menjadi tiga kelompok: fototrof, litotrof atau organotrof. Dalam fototrof, sumber energi adalah sinar matahari. Senyawa organik digunakan sebagai sumber energi di organotrop. Dalam litotrof, sumber energi adalah senyawa anorganik.

Perbedaan Antara Parasit dan Bakteri

Kehidupan

  • Parasit: Parasit dianggap sebagai ‘kehidupan sejati’.
  • Bakteri: Bakteri dianggap sebagai dasar belaka yang merupakan ‘kehidupan’.

Ukuran

  • Parasit: Parasit adalah organisme multisel, terlihat oleh mata telanjang.
  • Bakteri: Bakteri adalah organisme uniseluler, mikroskopis.

Struktur

  • Parasit: Parasit bersifat kompleks; sel-sel mengandung organel-organel yang terikat-membran termasuk nukleus.
  • Bakteri: Bakteri sederhana. Sel berisi cincin DNA dan tidak ada organel.

Jenis Nutrisi

  • Parasit: Parasit bergantung pada tuan rumah.
  • Bakteri: Bakteri dapat menjadi fototrof, litotrof atau organotrof.

Kategorisasi

  • Parasit: Parasit diklasifikasikan menjadi coccus, bacillus, rickettsia, mycoplasma dan spirillum tergantung pada ukuran dan bentuknya.
  • Bakteri: Bakteri diklasifikasikan menjadi parasit wajib, parasit sementara, dan parasit fakultatif.

Reproduksi

  • Parasit: reproduksi seksual dan aseksual digunakan.
  • Bakteri: Bakteri secara aseksual direproduksi oleh pembelahan biner dan direproduksi secara seksual dengan konjugasi.

Penyakit

  • Parasit: Anisakiasis, giardiasis, cryptosporidiosis, trichinosis, taeniasis, dll. Disebabkan oleh parasit.
  • Bakteri: Kolera, tuberkulosis, penyakit Lyme, pertussis, salmonella, infeksi staph, radang tenggorokan, lepra, tetanus, difteri, dll. Disebabkan oleh bakteri.

Contoh

  • Parasit: Cacing pita, kutu, kutu, dan teritip adalah contoh parasit.
  • Bakteri: Lactobacillus, bakteri pengikat nitrogen, Helicobacter pylori, dan Staphylococcus adalah contoh bakteri.

Kesimpulan

Bakteri adalah mikroba uniseluler yang hidup baik sebagai simbiosis atau parasit. Parasit adalah organisme multisel yang tumbuh, memberi makan dan bernaung di / pada organisme yang berbeda. Mereka bisa berupa bakteri, virus, protozoa, tanaman atau hewan. Parasit dan bakteri dapat menyebabkan penyakit. Perbedaan utama antara parasit dan bakteri adalah organisasinya seluler dan bersifat patogenik.

Loading...