Pendidikan

Perbedaan Partikel Alfa Beta dan Gamma

Perbedaan-Partikel-Alfa-Beta-dan-Gamma

Perbedaan Utama – Partikel Alfa vs Beta vs Gamma. Radioaktivitas adalah proses peluruhan unsur-unsur kimia dengan waktu. Peluruhan ini terjadi melalui emisi partikel yang berbeda. Emisi partikel juga disebut emisi radiasi.

Radiasi dipancarkan dari inti atom, mengubah proton atau neutron dari nukleus menjadi partikel yang berbeda. Proses radioaktivitas terjadi dalam atom yang tidak stabil. Atom yang tidak stabil ini menjalani radioaktivitas untuk menstabilkan diri. Ada tiga jenis partikel utama yang dapat dipancarkan sebagai radiasi. Mereka adalah partikel alpha (α), partikel beta (β), dan partikel gamma (γ).

Perbedaan utama antara partikel alpha beta dan gamma adalah bahwa partikel alpha memiliki daya penetrasi paling sedikit sedangkan partikel beta memiliki daya penetrasi yang sedang dan partikel gamma memiliki kekuatan penetrasi tertinggi.

Pengertian Partikel Alfa

Partikel alfa adalah spesies kimia yang identik dengan inti Helium dan diberi simbol α. Partikel alfa terdiri dari dua proton dan dua neutron. Partikel alfa ini dapat dilepaskan dari inti atom radioaktif. Partikel alfa dipancarkan dalam proses peluruhan alfa.

Emisi partikel alfa terjadi pada atom ” kaya proton “. Setelah emisi satu partikel alfa dari inti atom dari elemen tertentu, inti itu berubah, dan ia menjadi unsur kimia yang berbeda. Ini karena dua proton dikeluarkan dari nukleus dalam emisi alfa, menghasilkan jumlah atom yang berkurang. (Nomor atom adalah kunci untuk mengidentifikasi unsur kimia. Perubahan dalam nomor atom menunjukkan konversi dari satu elemen ke elemen lain).

Karena tidak ada elektron dalam partikel alfa, partikel alfa adalah partikel bermuatan. Kedua proton memberikan muatan listrik +2 ke partikel alfa. Massa partikel alfa adalah sekitar 4 amu. Oleh karena itu, partikel alfa adalah partikel terbesar yang dipancarkan dari nukleus.

Namun, daya penetrasi partikel alfa sangat buruk. Bahkan kertas tipis dapat menghentikan partikel alfa atau radiasi alfa. Tetapi kekuatan pengion partikel alfa sangat tinggi. Karena partikel alfa bermuatan positif, mereka dapat dengan mudah mengambil elektron dari atom lain. Pengangkatan elektron dari atom lain menyebabkan atom-atom tersebut terionisasi. Karena partikel alfa ini merupakan partikel bermuatan, partikel tersebut mudah tertarik oleh medan listrik dan medan magnet.

Pengertian Partikel Beta

Partikel beta adalah elektron berkecepatan tinggi atau positron. Simbol untuk partikel beta adalah β. Partikel-partikel beta ini dilepaskan dari atom-atom tidak stabil yang “kaya neutron”. Atom-atom ini mendapatkan keadaan stabil dengan mengeluarkan neutron dan mengubahnya menjadi elektron atau positron. Penghapusan partikel beta mengubah unsur kimia. Sebuah neutron diubah menjadi proton dan partikel beta. Oleh karena itu, nomor atom meningkat 1. Kemudian menjadi unsur kimia yang berbeda.

Partikel beta bukanlah elektron dari kulit elektron terluar. Ini dihasilkan dalam nukleus. Sebuah elektron bermuatan negatif dan positron bermuatan positif. Tetapi positron identik dengan elektron. Oleh karena itu, peluruhan beta terjadi dalam dua cara sebagai β + emisi dan β-emisi. β + emisi melibatkan emisi positron. β- emisi melibatkan emisi elektron.

Partikel beta dapat menembus udara dan kertas, tetapi dapat dihentikan oleh lembaran logam tipis (seperti aluminium). Itu bisa mengionisasi masalah yang ditemuinya. Karena mereka adalah partikel bermuatan negatif (atau positif jika itu adalah positron), mereka dapat mengusir elektron dalam atom lain. Ini menghasilkan ionisasi materi.

Karena ini adalah partikel bermuatan, partikel beta tertarik oleh medan listrik dan medan magnet. Kecepatan partikel beta adalah sekitar 90% dari kecepatan cahaya. Partikel beta mampu menembus kulit manusia.

Pengertian Partikel Gamma

Partikel gamma adalah foton yang membawa energi dalam bentuk gelombang elektromagnetik. Oleh karena itu, radiasi gamma tidak tersusun dari partikel-partikel aktual. Foton adalah partikel hipotetis. Radiasi gamma yang dipancarkan bentuknya tidak stabil atom. Atom-atom ini menjadi stabil dengan membuang energi sebagai foton untuk mendapatkan keadaan energi yang lebih rendah.

Radiasi gamma adalah frekuensi tinggi dan radiasi elektromagnetik panjang gelombang rendah. Foton atau partikel gamma tidak bermuatan listrik dan tidak terpengaruh oleh medan magnet atau medan listrik. Partikel gamma tidak memiliki massa. Oleh karena itu, massa atom atom radioaktif tidak berkurang atau meningkat oleh emisi partikel gamma. Karena itu, unsur kimianya tidak berubah.

Daya tembus partikel gamma sangat tinggi. Bahkan radiasi yang sangat kecil dapat menembus udara, kertas dan bahkan lembaran logam tipis.

Partikel gamma dihilangkan bersama dengan partikel alfa atau beta. Peluruhan alfa atau beta dapat mengubah elemen kimia tetapi tidak dapat mengubah status energi elemen. Oleh karena itu, jika elemen tersebut masih dalam keadaan energi yang lebih tinggi, maka emisi partikel gamma terjadi untuk mendapatkan tingkat energi yang lebih rendah.

Perbedaan Antara Partikel Alfa Beta dan Gamma

Definisi

  • Partikel Alfa: Partikel alfa adalah spesies kimia yang identik dengan inti Helium.
  • Partikel Beta: Partikel beta adalah elektron berkecepatan tinggi atau positron.
  • Partikel Gamma: Partikel gamma adalah foton yang membawa energi dalam bentuk gelombang elektromagnetik.

Massa

  • Partikel Alfa: Massa partikel alfa adalah sekitar 4 amu.
  • Partikel Beta: Massa partikel beta adalah sekitar 5,49 x 10-4 amu.
  • Partikel Gamma: Partikel gamma tidak memiliki massa.

Muatan listrik

  • Partikel alfa: Partikel alfa merupakan partikel bermuatan positif.
  • Partikel Beta: Partikel beta adalah partikel bermuatan positif atau negatif.
  • Partikel Gamma: Partikel gamma tidak bermuatan partikel.

Efek pada Nomor Atom

  • Partikel Alfa: Jumlah unsur atom berkurang sebanyak 2 unit ketika partikel alfa dilepaskan.
  • Partikel Beta: Nomor atom elemen dinaikkan sebanyak 1 unit ketika partikel beta dilepaskan.
  • Partikel Gamma: Nomor atom tidak dipengaruhi oleh emisi partikel gamma.

Perubahan dalam Elemen Kimia

  • Partikel alfa: Emisi partikel alfa menyebabkan unsur kimia berubah.
  • Partikel Beta: Emisi partikel beta menyebabkan unsur kimia yang akan diubah.
  • Partikel Gamma: Emisi partikel gamma tidak menyebabkan unsur kimia berubah.

Daya Penetrasi

  • Partikel Alfa: Partikel Alpha memiliki kekuatan penetrasi paling kecil.
  • Partikel Beta: Partikel beta memiliki daya penetrasi sedang.
  • Partikel Gamma: Partikel gamma memiliki kekuatan penetrasi tertinggi.

Daya Pengion

  • Partikel alfa: Partikel alfa dapat mengionisasi banyak atom lainnya.
  • Partikel Beta: Partikel beta dapat mengionisasi atom lain, tetapi tidak sebagus partikel alfa.
  • Partikel Gamma: Partikel gamma memiliki kemampuan paling sedikit untuk mengionisasi materi lain.

Kecepatan

  • Partikel Alfa: Kecepatan partikel alfa sekitar sepersepuluh dari kecepatan cahaya.
  • Partikel Beta: Kecepatan partikel beta sekitar 90% dari kecepatan cahaya.
  • Partikel Gamma: Kecepatan partikel gamma sama dengan kecepatan cahaya.

Bidang Listrik dan Magnetik

  • Partikel Alfa: Partikel Alpha tertarik oleh medan listrik dan magnet.
  • Partikel Beta: Partikel beta tertarik oleh medan listrik dan magnet.
  • Partikel Gamma: Partikel gamma tidak tertarik oleh medan listrik dan magnet.

Kesimpulan

Partikel alfa, beta dan gamma dipancarkan dari inti yang tidak stabil. Sebuah nukleus memancarkan partikel-partikel berbeda ini untuk menjadi stabil. Meskipun sinar alfa dan beta terdiri dari partikel, sinar gamma tidak tersusun dari partikel yang sebenarnya.

Namun, untuk memahami perilaku sinar gamma dan membandingkannya dengan partikel alfa dan beta, partikel hipotetis yang disebut foton diperkenalkan. Foton ini adalah paket energi yang mengangkut energi dari satu tempat ke tempat lain sebagai sinar gamma. Oleh karena itu, mereka disebut partikel gamma. Perbedaan utama antara alpha beta dan partikel gamma adalah daya tembus mereka.