Pendidikan

Perbedaan Pencernaan Mekanis dan Kimiawi

Perbedaan-Pencernaan-Mekanis-dan-Kimiawi

Perbedaan Utama – Pencernaan Mekanis vs Kimiawi. Pencernaan mekanis dan kimiawi adalah dua proses yang terjadi dalam sistem pencernaan, memungkinkan pencernaan, penyerapan, dan ekskresi makanan.

Perbedaan utama antara pencernaan mekanis dan kimiawi adalah bahwa kerusakan mekanis partikel makanan besar menjadi partikel makanan kecil terjadi pada pencernaan mekanis sedangkan pemecahan kimiawi senyawa dengan berat molekul tinggi menjadi senyawa dengan berat molekul rendah terjadi dalam pencernaan kimiawi. Pencernaan mekanis terjadi dari mulut ke perut sementara pencernaan kimiawi terjadi dari mulut ke usus. Bagian utama dari pencernaan mekanis dan kimiawi terjadi di perut.

Pengertian Pencernaan Mekanis

Pencernaan mekanis adalah penguraian makanan menjadi partikel yang bisa dicerna, terutama oleh gigi. Ini berarti partikel makanan yang dicerna dipecah menjadi partikel yang lebih kecil oleh tindakan mengunyah di mulut, berputar di perut, dan segmentasi di usus kecil. Dengan tindakan penggilingan gigi, penguraian awal makanan terjadi di mulut. Itu juga disebut mengunyah. Kemudian lidah mendorong makanan yang dicerna secara mekanis ke dalam tenggorokan sebagai bolus.

Pergerakan boli ini ke dalam trakea dicegah oleh epiglotis. Uvula mencegah masuknya bolus ke dalam rongga hidung. Boli ini kemudian berjalan melalui esofagus ke lambung. Peristaltik adalah mekanisme di mana makanan bergerak melalui esofagus. Kontraksi berirama dan relaksasi segmen otot-otot halus memanjang di dinding esofagus terlibat dalam peristaltik, memungkinkan gerakan searah makanan melalui saluran pencernaan.

Makanan tersebut diperas dengan lembut dan dicampur dengan getah pencernaan oleh tindakan otot perut. Proses ini disebut churning. Getah pencernaan mengandung enzim yang berbeda untuk memecah makanan secara kimiawi. Pencernaan makanan secara mekanis dan kimiawi terjadi selama beberapa jam di dalam perut, menghasilkan pasta krim yang disebut chime. Chime memasuki usus kecil. Segmentasi adalah mekanisme yang menggerakkan makanan melalui usus kecil. Kontraksi dan relaksasi otot-otot melingkar di segmen non-yang berdekatan dari dinding usus terlibat dalam segmentasi. Segmentasi memungkinkan pencampuran makanan dengan getah pencernaan.

Pengertian Pencernaan Kimiawi

Pencernaan kimiawi adalah proses dimana senyawa dengan berat molekul tinggi dalam makanan dipecah menjadi zat-zat kecil yang dapat diserap oleh tubuh. Ini diatur oleh zat kimiawi seperti enzim, empedu, dan asam, yang disekresikan oleh saluran pencernaan. Zat kimiawi ini disekresikan ke dalam lumen saluran pencernaan oleh kelenjar ludah, lambung, dan pankreas.

Karbohidrat, protein, lipid, dan asam nukleat dalam makanan dicerna oleh zat-zat kimiawi ini. Pencernaan karbohidrat dalam makanan terjadi oleh amilase, yang disekresikan oleh kelenjar ludah dan pankreas. Amilase memecah pati dan glikogen menjadi disakarida. Disakarida ini selanjutnya dipecah menjadi monosakarida yang sesuai di usus kecil.

Pencernaan protein terjadi di lambung oleh aksi enzim protease, menghasilkan rantai polipeptida yang lebih kecil. Ini terjadi pada pH asam. Polipeptida ini dipecah menjadi asam amino oleh endopeptidase yang disekresikan oleh pankreas. Pencernaan lendir terjadi di usus kecil. Gumpalan lemak diemulsikan oleh asam empedu dan kemudian dicerna oleh lipase yang disekresikan oleh pankreas. Pencernaan asam nukleat juga terjadi di usus kecil oleh nuklease yang disekresikan oleh pankreas.

Persamaan Antara Digestasi Mekanis dan Kimiawi

  • Baik pencernaan mekanis maupun kimiawi meningkatkan pencernaan, penyerapan, dan ekskresi makanan yang dicerna oleh hewan.
  • Bagian utama dari pencernaan mekanis dan kimiawi terjadi di perut.

Perbedaan Antara Pencernaan Mekanisal dan Kimiawi

Definisi

  • Pencernaan Mekanis: Pencernaan mekanis mengacu pada pemutusan makanan menjadi partikel yang dapat dicerna, terutama oleh gigi.
  • Pencernaan Kimiawi: Pencernaan kimiawi mengacu pada proses dimana senyawa dengan berat molekul tinggi dalam makanan dipecah menjadi zat-zat kecil yang dapat diserap oleh tubuh.

Terjadi

  • Pencernaan Mekanis: Pencernaan mekanis terjadi dari mulut ke perut.
  • Pencernaan Kimiawi: Pencernaan kimiawi terjadi dari mulut ke usus.

Bagian Utama

  • Pencernaan Mekanis: Sebagian besar pencernaan mekanis terjadi di mulut.
  • Pencernaan Kimiawi: Sebagian besar pencernaan kimiawi terjadi di perut.

Didorong oleh

  • Pencernaan Mekanis: Pencernaan mekanis didorong oleh gigi.
  • Pencernaan Kimiawi: Pencernaan kimiawi didorong oleh enzim.

Mekanisme

  • Pencernaan Mekanis: Kerusakan mekanis partikel makanan besar menjadi partikel makanan kecil terjadi pada pencernaan mekanis.
  • Pencernaan Kimiawi: Rincian kimiawi senyawa dengan berat molekul tinggi menjadi senyawa dengan berat molekul rendah terjadi dalam pencernaan kimiawi.

Peran

  • Pencernaan Mekanis: Pencernaan mekanis meningkatkan luas permukaan untuk reaksi enzimatik dalam pencernaan kimiawi.
  • Pencernaan Kimiawi: Pencernaan kimiawi meningkatkan penyerapan nutrisi dengan menguraikannya menjadi molekul kecil.

Kesimpulan

Pencernaan mekanis dan kimiawi adalah dua mekanisme pencernaan yang memfasilitasi penyerapan dan ekskresi makanan yang dicerna oleh hewan. Pencernaan mekanis adalah pemecahan mekanis makanan menjadi partikel-partikel kecil. Ini terjadi dari mulut ke perut. Pencernaan kimiawi adalah pemecahan kimiawi makanan menjadi zat kimiawi kecil. Ini terjadi dari mulut ke usus. Pencernaan mekanis memfasilitasi pencernaan kimiawi sementara pencernaan kimiawi memfasilitasi penyerapan nutrisi. Ini adalah perbedaan antara pencernaan mekanis dan kimiawi.