Pengetahuan

Perbedaan Penyakit Kardiovaskuler dan Penyakit Jantung Koroner

Perbedaan-Penyakit-Kardiovaskular-dan-Penyakit-Jantung-Koroner

Perbedaan Utama – Penyakit Kardiovaskuler vs Penyakit Jantung Koroner. Penyakit Kardiovaskuler dan penyakit jantung koroner adalah dua kondisi medis yang terkait dengan sistem kardiovaskuler.

Istilah Penyakit Kardiovaskuler (CVD) mengacu pada sekelompok penyakit yang berkaitan dengan jantung dan pembuluh darah. Penyakit jantung koroner adalah salah satu penyakit ini. Ini adalah perbedaan utama antara penyakit kardiovaskuler dan penyakit jantung koroner.

Pengertian Penyakit Kardiovaskuler

Penyakit kardiovaskuler (CVD) adalah sekelompok penyakit yang berkaitan dengan jantung dan pembuluh darah. Jenis utama CVD termasuk penyakit arteri koroner (CAD) seperti angina, infark miokard ( serangan jantung ), gagal jantung aritmia, dan masalah katup jantung.

Aterosklerosis , dikenal sebagai penyebab paling umum untuk CVD, dipicu oleh gaya hidup yang tidak aktif, merokok, alkohol, makanan berlemak, kurang latihan fisik dan kelebihan berat badan atau obesitas.

Pasien dengan CVD biasanya akan mengalami sesak nafas, mual, kelelahan ekstrim, nyeri dada, mati rasa, kelemahan atau kedinginan di tungkai atas dan bawah, nyeri di leher, rahang, tenggorokan, perut bagian atas atau punggung, palpitasi, berkeringat dan hampir pingsan serangan.

Pasien yang dicurigai akan diteliti lebih lanjut dengan ECG, Echocardiogram dan banyak penelitian pencitraan lainnya untuk mengungkapkan etiologi yang mendasari di mana manajemen selanjutnya akan diputuskan.

Modifikasi gaya hidup dan intervensi farmakologis untuk mengatasi komorbiditas yang mendasari sangat dianjurkan untuk pasien dengan CVD. Beberapa pasien mungkin memerlukan terapi cepat untuk menghindari kemungkinan komplikasi yang mengancam jiwa seperti stroke dan infark.

Pengertian Penyakit Jantung Koroner

Penyakit jantung koroner atau penyakit arteri koroner (CAD) adalah istilah umum yang digunakan untuk menggambarkan plak di arteri jantung yang akhirnya dapat menyebabkan serangan jantung. Plak ini pertama-tama akan tumbuh di dalam dinding arteri koroner sampai aliran darah ke otot jantung menjadi terbatas, yang menyebabkan iskemia.

Penyempitan arteri koroner kronis dari waktu ke waktu dan membatasi suplai darah ke bagian otot jantung bisa kurang berbahaya daripada bentuk akut, yang akan dihasilkan dari pecahnya plak dan pembentukan trombus atau bekuan darah secara tiba-tiba, benar-benar mengorbankan perfusi ke otot jantung.

Menurut penelitian, perubahan awal yang terkait dengan penyakit jantung koroner akan dimulai dengan kerusakan atau trauma pada lapisan dalam arteri koroner karena merokok, tekanan darah tinggi, kolesterol, diabetes atau resistensi insulin. Secara umum, orang-orang yang menjalani gaya hidup kurang gerak berisiko lebih besar mengalami penyakit jantung koroner di kemudian hari.

Pasien dengan penyakit arteri koroner akan sering mengalami nyeri dada, sesak napas dan pusing yang akan bertambah buruk dengan waktu jika intervensi tepat waktu tidak dilakukan. Penting untuk mendapatkan kardiogram EKG dan ECHO untuk pasien dengan gambaran klinis yang dicurigai.

Modifikasi gaya hidup memainkan peran utama dalam mengobati pasien dengan penyakit jantung koroner, yang termasuk berhenti merokok dan alkohol, latihan fisik secara teratur, pencegahan dari obesitas , dan mengurangi konsumsi makanan berminyak dan manis, dll. Manajemen stres juga penting di sebagian besar pasien karena ada korelasi yang jelas antara ketegangan dan penyakit kardiovaskuler.

Selain perubahan tersebut, beberapa pasien mungkin memerlukan perawatan seperti statin penurun lipid untuk mengontrol kolesterol, ACE inhibitor untuk mengontrol hipertensi dan beberapa obat lain tergantung pada komorbiditas yang mendasarinya. Pilihan bedah seperti stenting diindikasikan untuk pasien yang sangat terganggu atau tidak menanggapi intervensi farmakologis.

Perbedaan Antara Penyakit Kardiovaskuler dan Penyakit Jantung Koroner

Definisi

  • Penyakit kardiovaskuler adalah sekelompok kondisi yang mempengaruhi jantung dan pembuluh darah yang meliputi penyakit arteri koroner (CAD) seperti angina dan infark miokard (serangan jantung), gagal jantung, Aritmia dan masalah katup jantung.
  • Penyakit jantung koroner yang merupakan subtipe penyakit Kardiovaskuler yang terutama mempengaruhi arteri koroner yang menyemprotkan otot jantung.

Sebab

  • Aterosklerosis diketahui menjadi penyebab paling umum untuk kedua penyakit Kardiovaskuler dan penyakit jantung koroner, yang akan dipicu oleh faktor-faktor risiko seperti menjalani gaya hidup, alkohol, merokok, makanan berlemak dan manis, stres dan kurangnya latihan fisik.
  • Juga, Hiperlipidemia, Hipertensi, dan Diabetes mellitus adalah tiga komorbiditas utama yang sering terlihat pada pasien yang didiagnosis dengan salah satu penyakit Kardiovaskuler dan penyakit jantung koroner.