Pendidikan

Perbedaan Plasmogami dan Kariogami

Perbedaan Plasmogami dan Kariogami

Perbedaan Utama – Plasmogami vs Kariogami. Plasmogami dan kariogami adalah dua tahap singami berurutan dalam jamur. Singami adalah metode rekombinasi, yang terlibat dalam reproduksi seksual jamur. Plasmogami diikuti oleh kariogami dan kariogami diikuti oleh pembelahan mitosis dari inti diploid.

Plasmogami pada jamur yang lebih rendah terjadi melalui penyatuan dua sitoplasma gamet jamur. Tetapi pada jamur yang lebih tinggi, dua tipe perkawinan talus yang berlawanan juga mampu bergabung bersama, membentuk tahap sel dikariotik. Plasmogami segera diikuti oleh kariogami pada jamur yang lebih rendah. Pada jamur yang lebih tinggi, kariogami tertunda selama beberapa generasi, mempertahankan tahap sel dikariotik.

Perbedaan utama antara plasmogami dan kariogami yaitu bahwa plasmogami adalah perpaduan dua protoplas hifa sedangkan kariogami adalah fusi dua inti haploid dalam jamur.

Tabel Perbandingan Plasmogami dan Kariogami

Pengertian Plasmogami

Selama singami jamur, penyatuan dua sitoplasma gamet haploid dikenal sebagai plasmogami. Fusi dari dua inti sel yang menyatu terjadi kemudian. Tetapi, dengan plasmogami, fusi dua inti haploid difasilitasi dengan menyatukan mereka dalam sel yang sama. Plasmogami diikuti oleh tahap dikariotik, yang kadang-kadang bertahan sampai beberapa generasi sebelum menjalani kariogami.

Heterotalusme adalah perpaduan dari talus, milik berbagai tipe kawin. Heterotalusme diperagakan oleh Basidiomycota. Di Basidiomycota, penyatuan dua protoplas hifa sel induk haploid terjadi dari miselia. Sel tunggal terdiri dari dua inti haploid (dikaryon) selama beberapa generasi. Pertumbuhan dan pembelahan sel terjadi dalam sel-sel ini saat melakukan dikaryon.

Plasmogami pada jamur yang lebih rendah terjadi dalam tiga cara: kopulasi planogami, kontak gametangial, dan kopulasi gametangial. Persetubuhan planogametik terjadi pada Chytridiomycota dan Plasmodiophoromycota dan satu atau kedua gamet ditemukan motil. Dalam kontak gametangial, jamur mirip Oomycota menghasilkan gamet non-motil yang disebut aplanogamet.

Dalam sanggama gametangial, jamur rendah terestrial seperti Mucorales menyelesaikan fusi gametangia. Homotalusme adalah mekanisme alternatif untuk reproduksi seksual jamur, menyatukan satu talus dengan talus lain dari organisme yang sama.

Pengertian Kariogami

Selama singami jamur, penyatuan dua inti haploid dari sel dikariotik dikenal sebagai kariogami. Karyogami adalah langkah kedua atau terakhir dalam proses singami. Selama kariogami, amplop nuklir dari dua inti haploid menyatu dalam tiga langkah.

Pertama, membran luar dari dua nuklei menyatu. Kemudian, dua membran bagian dalam menyatu dan akhirnya, fusi tubuh tiang gelendong terjadi. Setelah menjalani kariogami, sel dikariotik menjadi diploid. Sel diploid yang dihasilkan dikenal sebagai zigot atau zigospora. Zigot adalah satu-satunya fase diploid yang ditemukan dalam siklus hidup jamur. Kariogmi diikuti oleh meiosis nukleus diploid.

Selama meiosis, duplikasi kromosom terjadi bersamaan dengan rekombinasi bahan genetik dan pembelahan sel pada akhirnya menghasilkan empat sel haploid anak perempuan. Itu berarti, kariogami berkontribusi pada variasi genetik di antara populasi jamur. Memproduksi sel anak kemudian menjalani mitosis untuk meningkatkan jumlah sel. Sel-sel anak ini disebut sebagai spora. Pada akhirnya, sebagai hasil reproduksi seksual jamur, spora haploid diproduksi.

Pada jamur yang lebih tinggi seperti Ascomycota dan Basidiomycota, kariogami tertunda dan sel dikariotik dipertahankan selama beberapa generasi. Dikaryon mampu membelah mitosis bersama dengan sitokinesis biasa. Fase siklus hidup jamur ini disebut fase dikariotik. Pengembangan miselium bersama dengan dua inti dikariotik diikuti oleh pembelahan sel simultan, memisahkan inti saudara menjadi dua sel anak. Tetapi pada jamur yang lebih rendah seperti Phycomycota, kariogami terjadi segera setelah plasmogami.

Perbedaan Antara Plasmogami Dan kariogami

Definisi

  • Plasmogami: Plasmogami adalah perpaduan dua protoplas hifa.
  • Kariogami: Kariogami adalah perpaduan dua inti haploid dalam jamur.

Singami

  • Plasmogami: Plasmogami adalah langkah pertama singami pada jamur.
  • Karyogami: Kariogami adalah langkah kedua dalam singami jamur.

Sel yang dihasilkan

  • Plasmogami: Plasmogami menghasilkan sel dikariotik.
  • Kariogami: Kariogami menghasilkan sel yang mengandung inti diploid.

Jumlah Inti

  • Plasmogami: Plasmogami menghasilkan sel yang mengandung dua inti haploid.
  • Kariogami: Kariogami menghasilkan sel yang mengandung inti diploid tunggal.

Konsekuensi

  • Plasmogami: Plasmogami diikuti oleh kariogami.
  • Karyogami: Kariogami diikuti oleh meiosis.

Kesimpulan

Plasmogami dan kariogami terjadi selama singami pada jamur. Syngami adalah sejenis rekombinasi, yang dianggap sebagai reproduksi seksual jamur. Plasmogami diikuti oleh kariogami. Selama plasmogami, dua protoplas baik gamet atau tipe talus kawin yang berbeda menyatu. Plasmogami membentuk sel, mengandung dua inti haploid, yang juga bisa disebut dikaryon.

Pada jamur yang lebih tinggi seperti Basidiomycota, tahap dikariotik ini dipertahankan selama beberapa generasi. Tetapi pada jamur yang lebih rendah, plasmogami segera diikuti oleh kariogami. Selama kariogami, fusi dua inti haploid di dalam sel dikaryotik diamati. Pada Basidiomycota, plasmogami terjadi antara dua tipe perkawinan talus. Mengembangkan talus dikaryotik membentuk basidiocarp, yang merupakan tubuh berbuah besar yang khas.

Tetapi pada jamur yang lebih rendah seperti Oomycota, dua gamet menyatu selama singami. kariogami dari dua inti haploid menghasilkan inti diploid yang dapat mengalami meiosis untuk menghasilkan spora. Spora berkecambah untuk menghasilkan miselium haploid. Perbedaan utama antara plasmogami dan kariogami adalah strukturnya, yang rentan terhadap fusi.

Perbedaan Plasmogami dan Kariogami

Perbedaan Utama - Plasmogami vs Kariogami. Plasmogami dan kariogami adalah dua tahap singami berurutan dalam jamur. Singami adalah metode rekombinasi, yang

Editor's Rating:
5