Pendidikan

Perbedaan Plasmolisis dan Hemolisis

Perbedaan Plasmolisis dan Hemolisis

Perbedaan Utama – Plasmolisis vs Hemolisis. Plasmolisis dan hemolisis adalah dua proses yang membuat sel kehilangan fungsinya. Keduanya dipengaruhi oleh faktor eksternal. Selama plasmolisis, protoplasma sel mengelupas dari dinding sel, meninggalkan celah di antara dinding sel dan membran sel sementara selama hemolisis, sel darah merah melepaskan isinya ke dalam plasma.

Perbedaan utama antara plasmolisis dan hemolisis adalah bahwa plasmolisis merupakan proses kehilangan air dari sel tanaman dalam larutan hipertonik, sedangkan hemolisis adalah pecahnya sel darah merah. Lebih jauh, plasmolisis terjadi karena hilangnya tekanan turgor, sementara hemolisis terjadi akibat aksi hemolisin, racun yang diproduksi oleh bakteri dan jamur patogen tertentu.

Tabel Perbandingan Plasmolisis dan Hemolisis

Pengertian Plasmolisis

Plasmolisis adalah hilangnya air dari sitoplasma sel tanaman ketika ditempatkan dalam larutan hipertonik. Di sini, potensi air sitoplasma lebih tinggi daripada potensi air dari solusi luar. Oleh karena itu, molekul air bergerak melalui membran sel ke solusi luar sampai potensi air di dalam dan luar menjadi sama. Selain itu, proses memindahkan air melalui membran semipermeabel seperti membran sel dikenal sebagai osmosis. Karena osmosis ini terjadi ke arah luar, ia dikenal sebagai exosmosis. Selain itu, dengan hilangnya air, tekanan turgor sitoplasma juga secara bertahap turun.

Plasmolisis

Lebih lanjut, ada dua jenis plasmolisis berdasarkan efek pada protoplasma. Mereka adalah plasmolisis cekung dan cembung. Dalam plasmolisis cekung, protoplasma menyusut dari dinding sel, melepaskannya untuk membentuk kantong setengah bulan di antaranya. Secara umum, plasmolisis cekung dapat dibalik ketika ditempatkan dalam larutan hipotonik dengan potensi air yang lebih tinggi daripada sitoplasma. Namun, plasmolisis cembung lebih parah daripada plasmolisis cekung di mana protoplasma terlepas sepenuhnya dari dinding sel dalam suatu proses yang disebut cytorrhysis. Secara umum, ini tidak dapat dibalik.

Pengertian Hemolisis

Hemolisis adalah pecah atau lisis sel darah merah, melepaskan isinya ke dalam cairan di sekitarnya. Karena terjadi melalui kerusakan membran sel, sel darah merah yang menjalani hemolisis akhirnya mati. H emolysins adalah racun yang diproduksi oleh patogen seperti bakteri dan jamur, menyebabkan hemolisis. B setiap bakteri Gram-positif  ( misalnya, Streptococcus, Enterococcus, dan Staphylococcus ) dan beberapa parasit (misalnya, Plasmodium ), menyebabkan  hemolisis in vivo. Selain itu, beberapa penyakit autoimun seperti anemia hemolitik yang diinduksi obat dan beberapa penyakit genetik seperti penyakit sel ickle dan defisiensi G6PD menyebabkan hemolisis.

Hemolisis

Lebih lanjut, secara in vitro, tiga jenis reaksi hemolitik dapat terjadi. Mereka adalah alfa hemolisis, beta hemolisis, dan gamma hemolisis. Alfa hemolisis menghasilkan koloni warna gelap hingga hijau karena hemoglobin teroksidasi dari sel darah merah yang sebagian hemolisis. Sementara itu, beta hemolisis menghasilkan pecahnya sel-sel darah merah, muncul area warna transparan dan kuning pada agar-agar. Gamma hemolisis terjadi karena adanya patogen non- hemolitik dalam medium. Oleh karena itu, warna koloni sel darah merah tetap tidak berubah.

Selain itu, hemolisis dapat terjadi karena penempatan sel darah merah dalam larutan hipotonik. Di sini, berbeda dengan plasmolisis, air dari larutan luar bergerak ke sitoplasma sel darah merah dengan endosmosis. Selanjutnya, karena kurangnya dinding sel, sel darah merah pecah.

Persamaan Antara Plasmolisis dan Hemolisis

  • Plasmolisis dan hemolisis adalah dua proses yang terjadi pada berbagai jenis sel.
  • Kedua proses menghancurkan fungsi reguler sel-sel ini.
  • Juga, keduanya memengaruhi sifat sitoplasma.

Perbedaan Antara Plasmolisis dan Hemolisis

Definisi

  • Plasmolisis: Plasmolisis adalah kontraksi protoplas sel tumbuhan sebagai akibat dari hilangnya air dari sel.
  • Hemolisis: Hemolisis adalah penghancuran sel darah merah, yang mengarah pada pelepasan hemoglobin dari dalam sel darah merah ke dalam plasma darah.

Makna

  • Plasmolisis: Plasmolisis adalah proses kehilangan air dari sel tanaman dalam larutan hipertonik.
  • Hemolisis: Hemolisis adalah pecahnya sel darah merah.

Penyebab

  • Plasmolisis: Plasmolisis terjadi karena hilangnya tekanan turgor.
  • Hemolisis: Hemolisis terjadi akibat aksi hemolisin, racun yang diproduksi oleh bakteri dan jamur patogen tertentu.

Proses

  • Plasmolisis: Selama plasmolisis, protoplasma sel mengelupas dari dinding sel, meninggalkan celah antara dinding sel dan membran sel.
  • Hemolisis: Selama hemolisis, sel darah merah melepaskan isinya ke dalam plasma.

Lisis sel

  • Plasmolisis: Plasmolisis tidak menyebabkan lisis sel
  • Hemolisis: Hemolisis menyebabkan lisis sel.

Reversibilitas

  • Plasmolisis: Plasmolisis bersifat reversibel.
  • Hemolisis: Hemolisis bersifat ireversibel.

Efek

  • Plasmolisis: Plasmolisis menyebabkan tumbuhan menjadi layu.
  • Hemolisis: Hemolisis menyebabkan anemia hemolitik.

Jenis

  • Plasmolisis: Dua jenis plasmolisis adalah plasmolisis cekung dan plasmolisis cembung.
  • Hemolisis: Tiga jenis hemolisis in vitro adalah alfa hemolisis, beta hemolisis, dan hemolisis gamma.

Kesimpulan

Plasmolisis adalah hasil dari eksosmosis di mana air dari sitoplasma sel tanaman bergerak ke larutan hipertonik luar. Sebagai akibat kehilangan air, sitoplasma menyusut dan mengelupas dari dinding sel. Namun, plasmolisis bersifat reversibel, dan proses sebaliknya dikenal sebagai deplasmolisis. Sebaliknya, hemolisis adalah pecahnya sel darah merah untuk melepaskan kontennya ke plasma. Selain itu, pecahnya ini terjadi karena toksin yang dilepaskan oleh sel-sel patogen. Namun, hemolisis bukanlah proses yang reversibel. Oleh karena itu, perbedaan utama antara plasmolisis dan hemolisis adalah jenis proses dan hasil.

Perbedaan Plasmolisis dan Hemolisis

Perbedaan Utama - Plasmolisis vs Hemolisis. Plasmolisis dan hemolisis adalah dua proses yang membuat sel kehilangan fungsinya. Keduanya dipengaruhi oleh fa

Editor's Rating:
5