Pendidikan

Perbedaan Reaksi Endotermik dan Eksotermik

Perbedaan Utama – Reaksi Endotermik vs Eksotermik. Reaksi kimia dapat dibagi menjadi dua kelompok sebagai reaksi endotermik dan reaksi eksotermis sesuai dengan transfer energi antara sekitarnya dan sistem di mana reaksi berlangsung.

Untuk mengkategorikan reaksi kimia tertentu sebagai endotermik atau eksotermik, kita dapat menghitung perubahan entalpi antara reaktan dan produk. Jika tidak, kita dapat mengamati perubahan suhu campuran reaksi.

Perbedaan utama antara reaksi endotermik dan eksotermik adalah bahwa reaksi endotermik menyerap energi dari sekitarnya sedangkan reaksi eksotermik melepaskan energi ke sekitarnya.

Pengertian Reaksi Endotermik

Reaksi endotermik adalah reaksi kimia yang menyerap energi panas dari sekitarnya. Ini berarti energi harus diberikan dari luar untuk inisiasi dan perkembangan reaksi endotermik. Akibatnya, suhu sistem berkurang.

Ketika sistem menyerap energi dari luar, perubahan entalpi dari reaksi mengambil nilai positif. Enthalpy adalah jumlah energi internal suatu sistem dan energi yang diperlukan untuk mempertahankan volume dan tekanan sistem itu di lingkungan itu. Pada awalnya, entalpi sistem sama dengan jumlah entalpi reaktan. Pada akhir reaksi endotermik, entalpi atau energi produk lebih tinggi karena penyerapan energi.

Reaksi endotermik dapat dengan mudah dikenali dengan menyentuh gelas kimia atau tabung reaksi tempat reaksi berlangsung. Gelas akan terasa lebih dingin dari sebelumnya. Ini karena ia menyerap energi dari luar.

Pengertian Reaksi Eksotermik

Reaksi eksotermik adalah reaksi kimia yang melepaskan energi panas ke sekitarnya. Ini berarti energi dilepaskan ke luar ketika reaksi kimia berlangsung. Karena energi internal dilepaskan dari sistem, entalpi produk lebih rendah daripada entalpi reaktan.

Perubahan entalpi adalah nilai negatif sekarang karena energi internal reaktan kurang karena pelepasan energi. Suhu sistem akan meningkat ketika reaksi eksotermik berlangsung. Oleh karena itu, orang dapat menebak apakah reaksi kimia tertentu adalah endotermik atau eksotermis hanya dengan menyentuh dinding wadah tempat reaksi berlangsung. Dalam reaksi eksotermik, wadah akan menjadi lebih hangat.

Perbedaan Antara Reaksi Endotermik dan Reotermik

Definisi

  • Reaksi Endotermik: Reaksi endotermik adalah reaksi kimia yang menyerap energi panas dari sekitarnya.
  • Reaksi Eksotermik: Reaksi eksotermik adalah reaksi kimia yang melepaskan energi panas ke sekitarnya.

Suhu

  • Reaksi Endotermik: Penurunan suhu dengan perkembangan reaksi endotermik.
  • Reaksi Eksotermik: Suhu meningkat dengan perkembangan reaksi eksotermik.

Entalpi

  • Reaksi Endotermik: Entalpi reaktan lebih rendah daripada produk dalam reaksi endotermik.
  • Reaksi eksotermik: Entalpi reaktan lebih tinggi daripada produk dalam reaksi eksotermik.

Perubahan Entalpi

  • Reaksi Endotermik: Perubahan entalpi (ΔH) adalah nilai positif untuk reaksi endotermik.
  • Reaksi eksotermik: Perubahan entalpi (ΔH) adalah nilai negatif untuk reaksi eksotermik.

Energi

  • Reaksi Endotermik: Energi harus diberikan ke sistem dalam reaksi endotermik.
  • Reaksi Eksotermik: Energi dilepaskan dari sistem dalam reaksi endotermik.

Kesimpulan

Reaksi kimia dikategorikan sebagai reaksi endotermik dan eksotermis menurut transfer energi antara sistem dan sekitarnya. Perbedaan utama antara reaksi endotermik dan eksotermik adalah bahwa reaksi endotermik menyerap energi dari sekitarnya sedangkan reaksi eksotermik melepaskan energi ke sekitarnya . Setiap reaksi kimia dapat dikelompokkan ke dalam dua kategori ini dengan menghitung perubahan entalpi dalam reaksi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *