Pengetahuan

Perbedaan Reseptor Nikotinik dan Muskarinik

Perbedaan Reseptor Nikotinik dan Muskarinik

Perbedaan Utama – Reseptor Nikotinik vs Muskarinik. Reseptor nikotinik dan muskarinik adalah dua jenis utama reseptor kolinergik. Mereka adalah protein membran integral yang diaktifkan oleh pengikatan asetilkolin, suatu neurotransmitter. Walaupun neurotransmitter yang sama berikatan dengan kedua jenis reseptor, mekanisme kerjanya berbeda di setiap reseptor.

Perbedaan utama antara reseptor nikotinik dan muskarinik adalah bahwa reseptor nikotinik  menjadi saluran ion untuk natrium pada pengikatan asetilkolin ke reseptor sedangkan reseptor muskarinik memfosforilasi berbagai utusan kedua. Reseptor nikotinik  juga disebut reseptor asetilkolin ionotropik sedangkan reseptor muskarinik juga disebut reseptor asetilkolin metabotropik tergantung pada aksinya.

Pengertian Reseptor Nikotinik

Reseptor nikotinik  (nAhRs) adalah sekelompok reseptor kolinergik yang juga berinteraksi dengan nikotin dalam tembakau. Mereka membentuk pori-pori melalui membran sel saraf post-ganglionik. Sebagai reseptor nikotinik berfungsi sebagai saluran ion ligan-gated, mereka memediasi transmisi cepat impuls saraf di sinapsis. Reseptor nikotinik  dapat menembus kation seperti natrium, kalium, dan kalsium. Pembentukan saluran ion pada pengikatan hasil agonis dalam depolarisasi membran sel neuron. Ini memungkinkan transmisi sinyal dengan cepat. Dua jenis reseptor nikotinik adalah N1 dan N2. Reseptor N1 adalah reseptor tipe otot yang ditemukan di persimpangan neuromuskuler. Mereka bertanggung jawab atas kontraksi dan relaksasi otot. Reseptor N2 adalah reseptor tipe neuron yang ditemukan dalam sinapsis antar neuron. Mereka terlibat dalam fungsi kognitif, memori, pembelajaran, gairah, penghargaan, kontrol motorik, dan analgesia.

Dua jenis reseptor nikotinik diklasifikasikan berdasarkan jenis subunit yang ada di setiap reseptor nikotinik. Pada vertebrata, mereka terdiri dari lima subunit. Pada mamalia, enam belas subunit dapat diidentifikasi dalam reseptor nikotinik.

Pengertian Reseptor Muskarinik

Reseptor Muskarinik (mAChRs) adalah sekelompok reseptor kolinergik yang berinteraksi dengan muskarinin. Muscarine adalah racun yang larut dalam air yang berasal dari jamur ( Amanita muscaria). Reseptor muskarinik terutama terjadi di sistem saraf pusat. Mereka adalah sejenis reseptor berpasangan G-protein. Jadi, pada saat aktivasi reseptor muskarinin dengan pengikatan agonis, protein-G intraseluler diaktifkan, mengubah GTP menjadi GDP.

Sejumlah besar fungsi fisiologis seperti detak jantung dan kekuatan, pelepasan neurotransmiter, dan kontraksi otot polos dimediasi oleh reseptor muskarinik. Lima jenis reseptor muskarinik adalah M1, M2, M3, M4, dan M5. Mereka dikategorikan berdasarkan fungsi fisiologis. Reseptor M1 umumnya terjadi di kelenjar sekretori. M2 ditemukan di jaringan jantung, M3 ditemukan di kedua kelenjar sekresi dan otot polos. M1, M3, dan M5 mengaktifkan fosfolipase C, meningkatkan kadar kalsium intraseluler. M2 dan M4 menghambat adenilat siklase, menurunkan tingkat cAMP.

Persamaan Antara Reseptor Nikotinik dan Muskarinik

  • Baik reseptor nikotinik dan muskarinik adalah reseptor kolinergik.
  • Baik reseptor nikotinik dan muskarinik merespons neurotransmitter, asetilkolin.
  • Baik reseptor nikotinik dan muskarinik ditemukan pada neuron pasca-ganglionik sistem saraf simpatis dan parasimpatis.
  • Baik reseptor nikotinik dan muskarinik mengalami perubahan konformasi saat mengikat agonis.
  • Baik reseptor nikotinik dan muskarinik merespon molekul lain juga.

Perbedaan Antara Reseptor Nikotinik dan Muskarinik

Definisi

  • Reseptor Nikotinik: Reseptor Nikotinik merujuk pada sekelompok reseptor kolinergik yang dihubungkan dengan saluran ion dalam membran sel.
  • Reseptor Muskarinik: Reseptor Muskarinik merujuk pada sekelompok reseptor kolinergik G-protein ditambah yang memfosforilasi utusan kedua.

Jenis

  • Reseptor Nikotinik: Dua jenis reseptor nikotinik adalah N1 dan N2.
  • Reseptor Muskarinik: Lima jenis reseptor muskarinik adalah M1, M2, M3, M4, dan M5.

Eksitasi / Penghambatan

  • Reseptor Nikotinik: Reseptor nikotinik adalah reseptor perangsang.
  • Reseptor Muskarinik: M1, M2, dan M5 adalah reseptor perangsang sementara M3 dan M4 adalah reseptor penghambat.

Kejadian

  • Reseptor Nikotinik: Reseptor N1 terjadi di persimpangan neuromuskuler. Reseptor N2 terjadi di otak, sistem saraf otonom dan parasimpatis.
  • Reseptor Muskarinik: Reseptor muskarinik terjadi di otak, jantung, dan otot polos.

Mekanisme aksi

  • Reseptor Nikotinik: Reseptor nikotinik  menjadi saluran ion setelah aktivasi oleh asetilkolin.
  • Reseptor Muskarinik: Reseptor Muskarinik memfosforilasi berbagai utusan kedua.

Disebut sebagai

  • Reseptor Nikotinik: Reseptor nikotinik disebut reseptor asetilkolin ionotropik.
  • Reseptor Muskarinik: Reseptor muskarinik disebut reseptor asetilkolin metabotropik.

Jenis reseptor

  • Reseptor Nikotinik: Reseptor nikotinik adalah jenis saluran ion yang diikat ligan.
  • Reseptor Muskarinik: Reseptor muskarinik adalah jenis reseptor ditambah G-protein (GPCRs).

Peran

  • Reseptor Nikotinik: Reseptor Nikotinik memediasi transmisi sinaptik impuls saraf yang cepat.
  • Reseptor Muskarinik: Reseptor Muskarinik memediasi respons metabolik lambat melalui kaskade messenger kedua.

Responsif terhadap

  • Reseptor Nikotinik: Reseptor nikotinik juga merespons nikotin.
  • Reseptor Muskarinik: Reseptor muskarinik juga merespon muskarin.

Kesimpulan

Reseptor nikotinik dan muskarinik adalah dua jenis utama reseptor kolinergik. Reseptor nikotinik  teraktivasi berfungsi sebagai saluran ion sementara reseptor muskarinik teraktivasi memfosforilasi pesan kedua untuk memediasi respons metabolik. Reseptor nikotinik memfasilitasi transmisi impuls saraf. Perbedaan utama antara reseptor nikotinik dan muskarinik adalah mekanisme kerja masing-masing jenis reseptor.