Pendidikan

Perbedaan Selomata dan Pseudoselomata

Perbedaan Selomata dan Pseudoselomata

Perbedaan Utama – Selomata vs Pseudoselomata. Selomata dan pseudoselomata adalah dua kelas hewan multisel yang diklasifikasikan berdasarkan jenis rongga tubuh yang mereka miliki. Rongga tubuh binatang disebut selom.

Selom berkembang dari mesoderm selama tahap embrionik. Ini mengelilingi saluran pencernaan dan organ tubuh lainnya. Selom diisi dengan cairan selomik yang berfungsi sebagai hydroskeleton. Cairan selomik memungkinkan pergerakan bebas organ-organ internal dalam tubuh. Ini juga memungkinkan pengangkutan nutrisi, gas, dan produk limbah ke seluruh tubuh.

Perbedaan utama antara selomata dan pseudoselomata adalah selomata memiliki selom ‘sejati’ sebagai rongga tubuh mereka sedangkan pseudoselomata memiliki selom ‘semu’.

Pengertian Selomata

Istilah selomata mengacu pada hewan yang memiliki rongga tubuh berisi cairan yang disebut selom yang terletak di dalam mesoderm. Mesoderm adalah lapisan kuman tengah dari hewan triploblastik. Karena itu, selom memisahkan usus dari dinding tubuh. Semua organ internal tersuspensi dalam cairan yang disebut cairan selomik. Hal ini memungkinkan gerakan internal organ tubuh yang bebas dari dinding tubuh.

Karena pergerakan internal organ yang bebas, tubuh selomata memiliki fleksibilitas fisiologis yang lebih dibandingkan dengan hewan tanpa selom. Selom juga melindungi organ dari kompresi dan kerusakan. Selain itu, selom juga berfungsi sebagai hydroskeleton dan sebagai sistem peredaran darah. Hydroskeleton memberikan lebih banyak kekakuan pada tubuh. Nutrisi, gas, dan limbah metabolisme diangkut melalui aliran darah dalam selomata. Dua jenis selom adalah schizoselom dan enteroselom.

Schizoselom ditemukan di protostom, yang blastopore berkembang ke dalam mulut. Dalam schizoselomata, rongga tubuh dibentuk oleh pemisahan mesoderm dalam proses yang disebut schizoseli. Pembelahan mereka spiral, dan nasib masing-masing sel tubuh sudah ditentukan pada pembentukannya. Enteroselom ditemukan pada deuterostoma yang blastoporenya berkembang menjadi anus.

Dalam enteroselomata, rongga tubuh terbentuk dengan mengungguli usus primitif, yang terputus untuk membentuk selom dalam proses yang disebut enteroseli. Pembelahan neteroselomata adalah radial, dan nasib sel tidak ditentukan pada pembentukannya. Karena itu, sel-sel ini dapat berdiferensiasi menjadi banyak jenis sel.

Pengertian Pseudoselomata

Istilah pseudoselomata mengacu pada invertebrata triploblastik dengan rongga tubuh berisi cairan antara endoderm dan mesoderm. Endoderm adalah lapisan kuman paling dalam pada hewan triploblastik. Pseudoselom adalah ruang di blastula, yang juga disebut blastocoel. Pseudoselom bertindak sebagai media untuk sirkulasi nutrisi, gas, dan produk limbah karena pseudoselomata tidak memiliki sistem sirkulasi tertutup.

Selain itu, psuedoselom berfungsi sebagai hydroskeleton, yang menyediakan dukungan struktural. Nematoda, Entoprocta, Rotifera, Acenthocephala, dan Gastrotrica adalah contoh pseoduselomatas.

Persamaan Antara Selomata dan Pseudoselomata

  • Selomata dan pseudoselomata mengandung rongga tubuh yang berisi cairan.
  • Baik selomata dan pseudoselomata adalah hewan triploblastik yang memiliki tiga lapisan kuman yang disebut endoderm, mesoderm, dan ectoderm.
  • Baik selomata dan pseudoselomata memiliki saluran pencernaan yang lengkap.
  • Rongga tubuh dari selomata dan pseudoselomatas berfungsi sebagai hydroskeleton.
  • Baik selomata dan pseudoselomatas memiliki peritoneum.

Perbedaan Antara Selomata dan Pseudoselomata

Definisi

  • Selomata: Selomata adalah organisme dengan rongga tubuh antara dinding tubuh dan saluran pencernaan.
  • Pseudoselomata: Pseudoselomata adalah invertebrata dengan rongga tubuh berisi cairan antara endoderm dan mesoderm.

Nama Alternatif

  • Selomata: Selomata disebut euselomata.
  • Pseudoselomata: Pseudoselomata disebut blastoselomata dan hemoselomata.

Rongga tubuh

  • Selomata: Selomata memiliki rongga tubuh yang disebut selom.
  • Pseudoselomata: Pseudoselomata memiliki rongga tubuh yang disebut pseudoselom.

Lokasi Rongga Tubuh

  • Selomata: Rongga tubuh selomata ada di dalam mesoderm.
  • Pseudoselomata: Rongga tubuh pseudoselomata adalah antara endoderm dan mesoderm.

Peritoneum

  • Selomata: Rongga tubuh selomata dilapisi dengan peritoneum.
  • Pseudoselomata: Rongga tubuh pseudoselomata sebagian dilapisi dengan peritoneum.

Asal Rongga Tubuh

  • Selomata: Selom berasal dari pemisahan mesoderm.
  • Pseudoselomata: pseudoselom berasal dari blastocoel embrio.

Nutrisi

  • Selomata: Dalam selom, nutrisi beredar melalui aliran darah.
  • Pseudoselomata: Dalam pseudoselom, nutrisi menyebar melalui difusi dan osmosis.

Organisasi Organ

  • Selomata: Organ-organ selomata tertata dengan baik di dalam selom.
  • Pseudoselomata: Organ pseudoselomata kurang terorganisir di dalam pseudoselom.

Vertebrata / Invertebrata

  • Selomata: Selomata dapat berupa vertebrata atau invertebrata.
  • Pseudoselomata: Pseudoselomata adalah invertebrta.

Contoh

  • Selomata: Annelida, Arthropoda, Mollusca, Echinordermata, Hemichordata, dan Chordata adalah selomata.
  • Pseudoselomata: Nematoda, Entoprocta, Rotifera, Acenthocephala, dan Gastrotrica adalah contoh pseoduselomata.

Kesimpulan

Selomata dan pseudoselomata adalah dua jenis hewan yang diklasifikasikan berdasarkan jenis rongga tubuh yang ada pada masing-masing hewan. Baik selomata dan pseudoselomata adalah hewan triploblastik dengan sistem pencernaan lengkap.

Selomata memiliki rongga tubuh yang disebut selom di dalam mesoderm. Pseudoselomatas memiliki rongga tubuh yang disebut pseudoselom antara endoderm dan mesoderm. Baik selom dan pseudoselom adalah rongga berisi cairan, yang berfungsi sebagai hidroskelet. Perbedaan utama antara selomata dan pseudoselomata adalah jenis rongga tubuh pada setiap kelas hewan.