Perbedaan Sentromer dan Telomer

  • Post author:
  • Post category:Pendidikan

Sentromer dan telomer adalah dua struktur yang ditemukan pada kromosom. Sentromer mengandung daerah DNA yang sangat terbatas dalam bentuk heterokromatin sentris. Dua kromatid saudara dari kromosom yang direplikasi disatukan oleh sentromer selama pembelahan sel. Telomer adalah daerah ujung kromosom, yang mengandung sekuens DNA yang sangat berulang. Gen di daerah ujung kromosom dibatasi oleh adanya telomer agar tidak terpotong dan menyatu dengan kromosom lain.

Perbedaan utama antara sentromer dan telomer adalah bahwa sentromer merupakan wilayah di tengah kromosom, menyatukan dua kromatid sister dari kromosom yang direplikasi sedangkan telomer merupakan wilayah akhir kromosom, melindungi gen di wilayah akhir dari degradasi.

Apa itu Sentromer?

Sentromer menyatukan dua kromatid saudara dalam kromosom yang direplikasi. Ini adalah wilayah pada kromosom yang terdiri dari heterokromatin sentris. Heterokromatin sentrik diapit oleh heterokromatin perisentrik.

Di antara dua kromatid bersaudara, terdapat kompleks protein kohesin, yang menghubungkan dua salinan kromosom yang direplikasi. Peran sentromer adalah menyediakan tempat untuk pengikatan dengan mikrotubulus melalui kinetokor. Kinetokor adalah kompleks protein yang tersusun pada sentromer kromosom.

Struktur Sentromer

Organisme dengan sentromer tunggal per satu kromosom dikenal sebagai organisme monosentris. Contoh organisme monosentris adalah jamur, sebagian besar tumbuhan, dan vertebrata. Organisme holosentrik terdiri dari lebih dari satu sentromer per satu kromosom. Nematoda adalah contoh untuk organisme holosentris.

Dua jenis sentromer dapat diidentifikasi dalam kromosom: sentromer titik dan sentrosom regional. Sentromer titik berikatan dengan protein spesifik untuk membentuk sentromer. Meskipun pembentukan sentromer lebih memilih urutan DNA yang unik untuk membentuk sentromer, sentromer regional juga dapat dibentuk pada urutan DNA lainnya.

Kromosom dibagi menjadi dua lengan dengan adanya sentromer tunggal. Lengan panjang disebut lengan q dan lengan pendek disebut lengan p. Tergantung pada posisi sentromer, kromosom dapat dibagi menjadi empat jenis: metasentrik, submetasentrik, akrosentrik dan telosentrik.

Kromosom metasentrik terdiri dari panjang yang sama di kedua lengan p dan q s. Pada kromosom submetasentrik, p dan q lengan s cukup tidak sama panjangnya. Pada kromosom akrosentrik, lengan q lebih panjang dari lengan p. Pada kromosom telosentrik, sentromer terletak di ujung terminal kromosom.

Apa itu Telomer?

Telomer adalah daerah akhir dari setiap kromosom, yang berisi urutan berulang. Ini melindungi ujung kromosom dari degradasi dan pembentukan ujung dengan ujung kromosom lainnya. Selama replikasi DNA, DNA polimerase tidak dapat melakukan replikasi seluruh kromosom sampai akhir.

Jadi, selama setiap putaran replikasi, panjang kromosom berkurang dari ujung telomernya. Pada manusia, panjang telomer sekitar 11 kb saat lahir dan berkurang menjadi 4 kb seiring bertambahnya usia.

Struktur Telomer

Telomer pada vertebrata mengandung sekitar 2.500 kali pengulangan urutan nukleotida TTAGGG. Prokariota kekurangan telomer karena adanya kromosom melingkar. Kehadiran telomer di ujung kromosom menyebabkan hilangnya materi genetik selama replikasi DNA semi-konservatif.

Tapi, gen di daerah ujung kromosom dilindungi agar tidak terpotong sementara hilangnya materi genetik terjadi dari telomer. Oleh karena itu, telomer menutupi materi genetik di ujung kromosom. Struktur telomer ditunjukkan pada gambar.

Struktur telomer

Daerah 300 bp distal dari telomer adalah untaian DNA regangan tunggal. Peregangan DNA ini membentuk loop T, yang merupakan analog dengan simpul, menstabilkan ujung telomer dengan mencegah pengenalan ujung telomer sebagai titik putus.

Beberapa protein seperti TRF1, TRF2, TIN1, TIN2, TRP1, RAP1 dan POT1 terkait, menstabilkan loop T. Kompleks protein ini secara kolektif dikenal sebagai kompleks pelindung. Sheltering complex pada T loop ditunjukkan pada Gambar.

Sheltering complex pada T loop

Perbedaan Antara Sentromer dan Telomer

Lokasi

  • Sentromer ditemukan di tengah perkiraan kromosom.
  • Telomer ditemukan di ujung kromosom.

Nomor

  • Organisme monosentris mengandung satu sentromer per kromosom. Organisme holosentrik mengandung lebih dari satu sentromer per kromosom.
  • Kromatid saudara tunggal mengandung dua telomer, masing-masing di kedua ujungnya.

Komposisi

  • Sentromer terdiri dari DNA heterokromatin sentris beruntai ganda.
  • Telomer terdiri dari untai tunggal, sekuens DNA berulang.

Protein Terkait

  • Sentromer dikaitkan dengan kompleks protein kohesin dan kinetokor.
  • Loop T dari telomer dikaitkan dengan protein seperti TRF1, TRF2, TIN1, TIN2, TRP1, RAP1 dan POT1.

Peran

  • Sentromer menyatukan dua kromatid saudara perempuan.
  • Telomer melindungi gen di daerah ujung kromosom dari degradasi.

Kesimpulan

Sentromer dan telomer adalah dua wilayah yang ditemukan pada kromosom. Sentromer kira-kira terletak di tengah kromosom dan telomer terletak di kedua ujung setiap kromatid saudara perempuan. Sentromer terdiri dari heterokromatin sentris terbatas, yang dikaitkan dengan kohesin dan kinetokor. Kedua protein berperan dalam menyatukan dua kromatid saudara selama pembelahan inti.

Protein kinetokor juga menyediakan situs untuk perlekatan mikrotubulus gelendong. Loop T telomer distabilkan dengan protein seperti TRF1, TRF2, TIN1, TIN2, TRP1, RAP1 dan POT1. Peran utama sentromer adalah untuk menyatukan dua kromatid sister. Telomer melindungi bahan genetik daerah akhir dari degradasi dan pemotongan.