Pendidikan

Perbedaan Spermatogenesis dan Oogenesis

Perbedaan-Spermatogenesis-dan-Oogenesis

Perbedaan Utama – Spermatogenesis vs Oogenesis. Gametogenesis adalah proses pembentukan gamet pada hewan yang bereproduksi secara seksual. Gamet jantan dikenal sebagai spermatozoa atau sperma dan gamet betina dikenal sebagai ovum atau telur. Proses produksi sperma dikenal sebagai spermatogenesis dan proses produksi ovum dikenal sebagai oogenesis.

Perbedaan utama antara spermatogenesis dan oogenesis adalah bahwa spermatogenesis merupakan proses produksi sperma dari sel germinal dan spermatogonia pada pria sedangkan oogenesis adalah produksi telur dari sel germinal dan oogonia pada wanita.

Pengertian Spermatogenesis

Produksi gamet jantan, sperma, dari spermatogonia dalam testis disebut spermatogenesis. Spermatogonium terdiri dari sel diploid. Ini ditemukan di tubulus kecil testis, yang merupakan organ reproduksi utama pada pria. Setiap spermatogonium bertanggung jawab untuk produksi empat, spermatozoa haploid. Pembelahan sel terjadi dengan meiosis. Spermatogenesis dimulai dengan pubertas pria. Secara harfiah, jutaan sperma diproduksi per hari selama sisa hidup pria.

Sel kuman spermatogenik disebut spermatogonia. Spermatogonia adalah sel induk yang mampu memperbaharui diri. Mereka berdiferensiasi menjadi spermatogonium intermediet, yang berkomitmen untuk berdiferensiasi menjadi spermatozoa. Mitosis spermatogonium intermediate menghasilkan spermatogonia tipe B, yang selanjutnya mengalami mitosis, menghasilkan spermatosit primer. Spermatosit primer kemudian menjalani meiosis 1, menghasilkan dua spermatosit sekunder.

Sel haploid yang dihasilkan disebut spermatid, yang masih terhubung ke perbatasan lumen testis melalui jembatan sitoplasma. Spermatid adalah sel bulat, tidak berflagel, matang dan berdiferensiasi menjadi sperma selama spermiogenesis. Pengembangan sperma manusia membutuhkan waktu sekitar 70 hari untuk menyelesaikan prosesnya. Per hari, 100 juta sperma diproduksi oleh testis pada manusia.

Pengertian Oogenesis

Produksi gamet wanita, ovum, dari oogonia di ovarium disebut oogenesis. Ososit primer adalah sel diploid, yang dibagi oleh meiosis, membentuk satu ovum. Dua badan kutub terbentuk, satu dari masing-masing dari dua tahap meiosis. Oogensis terjadi sebulan sekali sejak pubertas hingga menopause.

Sel kuman oogenik disebut oogonia, yang merupakan sel punca, memperbaharui diri dan berdiferensiasi menjadi ovum. Selama perkembangan embrio, sekitar 7 juta sel germinal dihasilkan oleh pembagian ribuan oogonium selama bulan ke dua hingga tujuh bulan embrio. Oosit primer dihasilkan dari oogonia oleh mitosis. Oosit primer diproses sampai tahap diplotena dari pembelahan meiosis pertama selama periode embrionik. Pembelahan sel ditangkap seperti itu sampai pubertas. Beberapa oosit primer menahan pembelahan sel mereka selama sekitar 50 tahun.

Sebagian besar oosit primer hancur selama masa hidup dan akhirnya, hanya sekitar 400 oosit primer yang menjadi gamet setelah pubertas. Pubertas memulai pembelahan sel yang ditangkap, membentuk oosit sekunder dari oosit primer. Di sini, oosit primer menghasilkan satu oosit sekunder dan satu tubuh kutub oleh pembelahan sel yang tidak sama. Seluruh sitoplasma dikandung oleh oosit sekunder dan inti dari tubuh kutub dihancurkan. Oosit sekunder dilepaskan dari ovarium selama ovulasi.

Perbedaan Antara Spermatogenesis dan Oogenesis

Definisi

  • Spermatogenesis: Produksi sperma dari spermatogonia disebut spermatogenesis.
  • Oogenesis: Produksi telur dari oogonia disebut oogenesis.

Lokasi

  • Spermatogenesis: Spermatogenesis terjadi di dalam testis pada laki-laki.
  • Oogenesis: Oogenesis terjadi di dalam ovarium pada wanita.

Tahapan

  • Spermatogenesis: Semua tahapan spermatogenesis terjadi di dalam testis.
  • Oogenesis: Semua tahapan oogenesis, selain tahap terakhir, terjadi di dalam ovarium. Tahap terakhir terjadi di dalam saluran telur.

Rilis

  • Spermatogenesis: Sperma dilepaskan dari testis.
  • Oogenesis : Oosit dilepaskan dari indung telur, yang kemudian menjadi matang.

Kontinuitas

  • Spermatogenesis: Spermatogenesis adalah proses berkelanjutan, yang terjadi setelah pubertas sampai mati.
  • Oogenesis: Tahap awal oogenesis terjadi selama periode janin. Sisa dari proses terjadi setelah masa pubertas. Hanya satu ovum yang diproduksi per bulan hingga menopause.

Spermatogonia / Oogonia

  • Spermatogenesis: Spermatogonia dikembangkan dari germinal epitel lapisan tubulus seminiferus.
  • Oogenesis: Oogonia dikembangkan dari epitel germinal, yang melapisi ovarium.

Sel Sertoli

  • Spermatogenesis: Sel Sertoli ditemukan di epitel sel germinal, mendukung sel germinal.
  • Oogenesis: Tidak ada sel Sertoli yang ditemukan di epitel sel germinal.

Pembelahan sel

  • Spermatogenesis: Semua spermatogonia dibagi oleh meiosis, menghasilkan sperma sepanjang waktu.
  • Oogenesis: Beberapa pemisahan oogonia selama produksi telur, satu per satu.

Fase Pertumbuhan

  • Spermatogenesis: Fase pertumbuhan terlalu pendek dalam spermatogonia.
  • Oogenesis: Fase pertumbuhan berkepanjangan di oogonia.

Gametosit Primer

  • Spermatogenesis: spermatosit primer dibagi oleh meiosis 1, membentuk dua spermatosit sekunder.
  • Oogenesis: Oosit primer dibagi oleh meiosis 1, membentuk oosit sekunder dan satu badan kutub.

Gametosit Sekunder

  • Spermatogenesis: Spermatosit sekunder dibagi oleh meiosis 2, membentuk dua spermatid.
  • Oogenesis: Oosit sekunder dibagi oleh meiosis 2, membentuk ovum dan satu tubuh kutub.

Sitokinesis

  • Spermatogenesis: Sitokinesis yang sama terjadi selama spermatogenesis, akhirnya menghasilkan empat sperma.
  • Oogenesis: Sitokinesis yang tidak sama terjadi selama oogenesis, akhirnya menghasilkan satu ovum dan tiga badan kutub.

Hasil

  • Spermatogenesis: Satu spermatosit menghasilkan empat spermatozoa.
  • Oogenesis: Satu oosit hanya menghasilkan satu ovum.

Ukuran

  • Spermatogenesis: Sperma lebih kecil dari spermatosit.
  • Oogenesis: Ovum lebih besar dari oocyte.

Inti

  • Spermatogenesis: Nukleus mengalami kondensasi dalam sperma.
  • Oogenesis: Tidak ada kondensasi nuklir yang ditemukan di ovum.

Reservasi Makanan

  • Spermatogenesis: Sedikit makanan disimpan dalam sperma.
  • Oogenesis: Banyak makanan dan biokimia dicadangkan di ovum.

Motilitas

  • Spermatogenesis: Spermatogenesis menghasilkan gamet motil.
  • Oogenesis: Oogenesis menghasilkan gamet non-motil.

Kesimpulan

Spermatogenesis dan oogenesis mengacu pada produksi gamet di testis dan ovarium. Selama spermatogenesis, sperma dihasilkan dari spermatosit di testis. Satu spermatosit menghasilkan empat sperma, yang lebih kecil dari spermatosit. Selama oogenesis, ovum dihasilkan dari oosit di ovarium. Satu oosit bertanggung jawab untuk produksi satu ovum. Kedua spermatogenesis dan oogenesis terjadi melalui tiga tahap: fase perkalian, fase pertumbuhan, dan fase pematangan. Perbedaan utama antara spermatogenesis dan oogenesis adalah kemunculannya pada jenis kelamin berbeda dari organisme.