Perbedaan Testcross dan Backcross

  • Post author:
  • Post category:Pendidikan

Testcross dan backcross adalah dua jenis persilangan yang diperkenalkan oleh Gregor Mendel. Dalam testcross, fenotipe dominan disilangkan dengan genotipe resesif homolog untuk membedakan antara genotipe dominan homolog dan heterozigot. Dalam backcross, F1 disilangkan dengan salah satu tetua atau individu yang identik secara genetik dengan induknya.

Perbedaan utama antara testcross dan backcross adalah bahwa testcross digunakan untuk membedakan genotipe individu yang dominan secara fenotipik sedangkan backcross digunakan untuk memulihkan genotipe elit dari induk yang menyandang genotipe elit.

Apa itu Testcross?

Pemuliaan fenotipe dominan dengan fenotipe resesif disebut sebagai testcross. Zigositas fenotip dominan dapat diketahui dengan testcross. Zigositas adalah derajat kesamaan antara dua alel yang menentukan sifat tertentu.

Zigositas diidentifikasi oleh proporsi fenotipe yang terjadi pada keturunannya. Itu bisa homozigot atau heterozigot. Individu homozigot terdiri dari dua alel dominan atau dua alel resesif. Individu heterozigot mengandung alel gen yang dominan dan resesif.

Jika seorang individu menunjukkan fenotipe dominan, genotipe individu tersebut akan menjadi dominan homozigot atau heterozigot. Dalam situasi ini, genotipe yang tepat dapat ditentukan dengan melakukan testcross dengan individu yang menunjukkan fenotipe resesif untuk sifat itu. Genotipe dan fenotipe resesif selalu homozigot resesif untuk sifat tertentu. Oleh karena itu, proporsi fenotipe pada keturunannya dapat menggambarkan zigositas fenotipe dominan yang diperiksa selama testcross.

Testcross

Diagram di atas menggambarkan kuadrat Punnett dari testcross yang dilakukan untuk warna polong tanaman kacang polong. Alel dominan untuk warna polong didominasi oleh Y sedangkan resesif didominasi oleh y.

Di sini, kuning adalah warna dominan polong sedangkan hijau adalah warna polong resesif. Kombinasi alel dari dominan homolog adalah YY, menunjukkan polong warna kuning. Yy adalah kombinasi alel heterozigot, menunjukkan polong berwarna kuning. Kombinasi alel resesif homozigot adalah yy, menunjukkan polong berwarna hijau.

Genotipe kacang polong yang menunjukkan warna polong kuning dapat berupa YY atau Yy. Diskriminasi antara YY dan Yy dapat dicapai dengan mengawinkan kacang tertentu dengan kacang polong yang menunjukkan polong berwarna hijau (yy).

Jika genotipe polong warna kuning adalah Yy, keturunannya terdiri dari 50% polong warna kuning dan 50% polong warna hijau seperti pada kotak Punnett pertama pada gambar di atas. Sebaliknya, jika genotipenya YY, keturunannya hanya terdiri dari polong berwarna kuning. Oleh karena itu, genotipe dari fenotipe dominan dapat diidentifikasi tergantung pada warna polong yang menghasilkan keturunan.

Apa itu Backcross?

Perkawinan hibrida F1 dengan salah satu dari dua orang tua disebut sebagai backcross. Ketika F1 dikawinkan dengan dominan homozigot, keturunannya menghasilkan fenotipe dominan 100%. Ketika F1 dibiakkan dengan fenotipe resesif, keturunannya menghasilkan fenotipe 50% dominan dan 50% resesif.

Persilangan ini menghasilkan keturunan yang secara genetik identik atau lebih dekat dengan orang tua dari F1. Oleh karena itu, backcross sering digunakan dalam hortikultura dan pemuliaan hewan untuk mendapatkan keturunan yang identik secara genetik yang membawa genotipe elit.

Keturunan dari hibrida F1, disilangkan kembali dengan induk berulang disebut sebagai hibrida BC1. Keturunan dari hibrida BC1, disilangkan kembali dengan induk berulang disebut sebagai hibrida BC2. Dengan backcross, suatu genotipe elit dapat diperoleh kembali jika tetua rekurennya terdiri dari genotipe elit.

Backcross alami dapat diamati pada yellow radiate groundsel, yang timbul dari backcross hibrida F1 dengan groundsel umum. Selama backcross, sifat-sifat berguna lainnya dapat diencerkan. Untuk mengatasi masalah ini, hibrida berulang kali disilangkan dengan tetua berulang. Ini dapat mengakumulasikan sifat-sifat yang berguna dalam hibrida BC.

Perbedaan Antara Testcross dan Backcross

Definisi

  • Testcross adalah perkembangbiakan fenotipe dominan dengan fenotipe resesifnya.
  • Backcross adalah perkembangbiakan hibrida F1 dengan salah satu tetua.

Klasifikasi

  • Semua testcross adalah backcross.
  • Backcross hibrida F1 dengan fenotipe resesif dapat dianggap sebagai testcross.

Pembiakan

  • Hibrida F1 disilangkan dengan genotipe resesif dalam testcross.
  • Hibrida F1 disilangkan dengan genotipe dominan homozigot atau heterozigot dalam backcross.

Fungsi

  • Testcross mengidentifikasi zigositas fenotipe dominan.
  • Backcross memulihkan genotipe elit.

Kesimpulan

Selama backcross, seorang individu dikawinkan dengan induknya atau dengan individu yang secara genetik identik dengan induknya. Orang tua ini akan menjadi homozigot dominan, heterozigot atau resesif homozigot.

Dengan melakukan testcross, genotipe elit dapat diperoleh kembali. Dalam testcross, fenotipe dominan dikawinkan dengan fenotipe resesif. Oleh karena itu, setiap testcross adalah sejenis backcross. Dengan melakukan testcross, zigositas fenotipe dominan dapat diidentifikasi. Oleh karena itu, perbedaan utama antara testcross dan backcross adalah dengan peran aksinya.