Perbedaan Testis dan Skrotum

  • Post author:
  • Post published:June 16, 2022
  • Post category:Pendidikan

Singkatnya, testis dan skrotum adalah dua struktur anatomi sistem reproduksi pria. Mereka bersama-sama mewakili salah satu dari dua divisi anatomi utama dari sistem reproduksi pria. Yang lainnya adalah penis.

Perbedaan utama antara testis dan skrotum adalah bahwa testis (atau bola) adalah dua kelenjar seperti bola, terjadi di dalam skrotum (atau ballsack), yang merupakan kantung kulit, tergantung di belakang penis. Oleh karena itu, testis adalah jenis struktur internal sistem reproduksi pria, sedangkan skrotum adalah jenis struktur eksternal.

Selanjutnya, secara fungsional, testis menghasilkan sperma dan hormon, seperti testosteron, sementara skrotum memegang testis dan menjaganya dalam suhu yang benar.

Apa itu Testis?

Testis adalah gonad, atau kelenjar reproduksi, dari sistem reproduksi pria dan homolog dengan ovarium pada wanita. Juga, fungsi utama mereka adalah untuk menghasilkan sperma dan androgen, sebagai testosteron.

Anatomi dan Fungsi

Pada manusia, dua buah zakar, yang panjangnya 5 cm dan berbentuk telur, terdapat di dalam kantung kulit yang disebut skrotum. Juga, dua, lapisan jaringan keras dan fibrosa atau tunika menutupi setiap testis di mana lapisan luar adalah tunika vaginalis, sedangkan lapisan dalam adalah tunika albuginea. Selanjutnya, setiap testis mengandung lobulus dengan tabung kecil berbentuk U yang disebut tubulus seminiferus. Biasanya, sekitar 800 tubulus seminiferus terjadi per testis yang melingkar rapat.

Selain itu, sel germinal dan sel stroma adalah dua jenis sel yang melapisi tubulus seminiferus. Dari jumlah tersebut, sel germinal menjalani spermatogenesis, proses memproduksi sperma dengan menjalani meiosis dan pematangan. Sementara itu, sel Sertoli dan sel Leydig adalah dua jenis sel stroma. Di sini, sel Sertoli mendukung sel germinal dengan membantu membuat dan mengangkut sperma. Dan, sel Leydig menghasilkan androgen; terutama testosteron bertanggung jawab untuk pemeliharaan karakteristik seksual sekunder dan pengembangan dan fungsi organ reproduksi pada laki-laki.

Selain itu, rete testis adalah serangkaian saluran yang tidak melingkar dan saling berhubungan yang membuka tubulus seminiferus. Juga, itu terhubung ke tabung melingkar erat yang disebut epididimis, yang akhirnya bergabung dengan saluran besar yang panjang yang disebut vas deferens. Dalam hal ini, epididimis menyimpan sel sperma sehingga mereka dapat matang sepenuhnya. Kemudian, sperma matang berjalan melalui vas deferens sambil bercampur dengan cairan yang dibuat oleh vesikula seminalis dan kelenjar prostat, menciptakan air mani di sepanjang jalan.

Apa itu Skrotum?

Skrotum, atau ballsack, adalah kantung kulit yang menahan dan membungkus testis pada pria. Secara anatomis, ia duduk di sebelah paha atas, tergantung di belakang penis. Korda spermatika, mengandung jaringan ikat yang kuat dan otot memegang testis di skrotum.

Juga, satu testis di dalam skrotum lebih rendah dari yang lain untuk menghindari kompresi. Apalagi saat pubertas, rambut tumbuh di luar dan menutupinya. Selain itu, mengencangkan selama ereksi penis dan saat terkena suhu dingin.

Anatomi dan Fungsi

Skrotum adalah distensi perineum dan membawa beberapa jaringan perut ke dalam rongganya termasuk arteri testis, vena testis, dan pleksus pampiniformis. Dalam hal ini, raphe perineum adalah garis di tengah skrotum, membaginya menjadi dua. Juga, ia bergabung dengan septum internal, yang merupakan septum skrotum, dan membagi skrotum menjadi dua dari dalam.

Selanjutnya, empat struktur anatomi yang terjadi di dalam skrotum adalah otot kremaster, epididimis, korda spermatika, dan testis. Dari jumlah tersebut, otot kremaster mengelilingi testis dan korda spermatika. Selain otot kremaster, fasia dartos adalah jenis otot lain di kulit skrotum. Fungsi utama otot-otot ini adalah untuk memindahkan testis dari dan ke arah tubuh tergantung pada suhu lingkungan. Biasanya, pada suhu tinggi, skrotum menggantung lebih rendah.

Selanjutnya, seperti disebutkan di atas, epididimis menyimpan sperma sampai matang. Biasanya, testis menghasilkan sperma. Secara umum, pematangan sperma membutuhkan waktu sekitar 80 hingga 90 hari. Dan, sperma ini bertahan hidup pada suhu yang sedikit lebih rendah dari suhu tubuh. Biasanya, skrotum menjaga testis sekitar 35 derajat Celcius. Sebab, suhu yang lebih tinggi mempengaruhi proses spermatogenesis.

Selain itu, korda spermatika memegang testis di skrotum. Selain itu, skrotum mengandung pembuluh darah, pembuluh limfatik, saraf, dan vas deferens, tabung yang menggerakkan sperma keluar dari epididimis ke saluran ejakulasi.

Persamaan Antara Testis dan Skrotum

  • Testis dan skrotum adalah dua struktur anatomi sistem reproduksi pria.
  • Mereka bersama-sama mewakili salah satu dari dua divisi anatomi utama, sedangkan divisi lainnya adalah penis.
  • Keduanya terjadi di belakang penis.
  • Mereka bertanggung jawab untuk produksi sperma dan hormon seperti testosteron.

Perbedaan Antara Testis dan Skrotum

Definisi

  • Testis mengacu pada salah satu dari dua organ oval yang menghasilkan sperma pada pria dan mamalia jantan lainnya, dan testis berada di dalam skrotum di belakang penis.
  • Skrotum mengacu pada kantung kulit luar yang tipis, yang berisi testis.

Juga Dikenal sebagai

  • Testis juga dikenal sebagai buah zakar.
  • Skrotum juga dikenal sebagai ballsack.

Internal atau Eksternal

  • Testis adalah jenis struktur anatomi internal.
  • Skrotum adalah jenis struktur anatomi eksternal.

Korespondensi

  • Testis adalah dua kelenjar seperti bola, terjadi di dalam skrotum.
  • Skrotum adalah kantung kulit, tergantung di belakang penis.

Struktur

  • Testis terdiri dari tubulus seminiferus, dilapisi oleh sel germinal dan sel stroma.
  • skrotum terdiri dari testis, epididimis, korda spermatika, dan otot kremaster.

Fungsi

  • Testis menghasilkan sperma dan hormon seperti testosteron.
  • Skrotum memegang testis dan menjaganya dalam suhu yang benar.

Kesimpulan

Testis adalah dua kelenjar, yang terjadi di dalam skrotum dari sistem reproduksi pria. Ini terdiri dari tubulus seminiferus yang dilapisi dengan sel germinal yang menghasilkan sperma. Juga, sel-sel Leydig di dalam testis menghasilkan testosteron. Sementara itu, skrotum adalah kantung kulit, yang membungkus testis. Itu tergantung di belakang penis, memegang testis. Mengenai fungsinya, fungsi utama skrotum adalah untuk menjaga testis dalam suhu yang benar. Oleh karena itu, perbedaan utama antara testis dan skrotum adalah anatomi dan fungsinya.