Pendidikan

Perbedaan Totipotensi dan Pluripotensi

Perbedaan Totipotensi dan Pluripotensi

Perbedaan Utama – Totipotensi vs Pluripotensi. Totipotensi dan pluripotensi adalah dua jenis potensi yang ditunjukkan oleh sel induk dalam tubuh. Baik sel induk totipotensi maupun pluripotensi ditemukan pada tahap awal perkembangan.

Sel punca Totipotensi ditemukan pada spora dan zigot. Mereka adalah tahap pertama dari diferensiasi. Sel punca Totipotensi menimbulkan sel punca pluripotensi pada embrio. Karena sel induk embrionik umumnya digunakan untuk penelitian, mereka dapat digunakan untuk meregenerasi organ in vitro.

Perbedaan utama antara totipotensi dan pluripotensi adalah bahwa sel batang totipotensi mampu berdiferensiasi menjadi semua jenis sel tubuh sedangkan sel induk pluripotensi mampu berdiferensiasi menjadi salah satu dari tiga lapisan benih embrio.

Pengertian Totipotensi

Sel induk yang mampu menimbulkan segala jenis sel yang dibedakan dalam suatu organisme tertentu dianggap sebagai totipotensi. Itu berarti sel-sel ini mengandung potensi diferensiasi tertinggi. Zigot dan spora adalah dua contoh sel totipotensi. Tetapi beberapa sel yang berdiferensiasi juga mampu kembali ke keadaan totipotensi.

Pada manusia, zigot terbentuk setelah pembuahan sel telur oleh sperma. Zigot dibagi oleh mitosis, menghasilkan sel-sel identik yang kemudian menjadi totipotensi. Zigot membentuk morula, yang selanjutnya dibagi untuk membentuk blastosit. Setelah implantasi blastosit di endometrium, proses diferensiasi dimulai. Tahap ini disebut sebagai tahap embrionik, dan telah memisahkan dua massa sel yang disebut trofoblas luar dan massa sel dalam. Oleh karena itu, trofoblas dan massa sel bagian dalam dibedakan dari sel totipotensi dalam morula.

Kemudian, massa sel bagian dalam menjadi pluripotensi dengan berdiferensiasi menjadi tiga lapisan kuman: endoderm, mesoderm, atau ektoderm. Ketiga lapisan kuman ini memunculkan berbagai jenis sel khusus dalam tubuh dengan menjadi multipoten. Oleh karena itu, sel induk totipotensi pada manusia mampu berdiferensiasi menjadi semua jenis sel tubuh; ada lebih dari 200 jenis sel tubuh manusia.

Pengertian Pluripotensi

Sel induk yang mampu berdiferensiasi menjadi salah satu dari tiga lapisan kuman dianggap sebagai berpotensi majemuk. Tiga lapisan kuman tersebut adalah endoderm, ektoderm, dan mesoderm. Masing-masing dari tiga lapisan kuman ini kemudian dibedakan menjadi organ dan jaringan yang berbeda dengan menjadi multipoten. Sel multipoten mampu berdiferensiasi menjadi beberapa jenis sel yang secara fungsional terkait satu sama lain. Endoderm memunculkan lapisan perut bagian dalam, saluran pencernaan, dan paru-paru. Ectoderm memunculkan jaringan epidermis dan sistem saraf. Mesoderm memunculkan tulang, otot, dan darah.

Namun, beberapa sel seperti sel embrionik dan sel induk pluripotensi terinduksi (iPS) sepenuhnya pluripotensi. IPS diprogram ulang dari sel induk dewasa dengan memodifikasi sel secara genetis untuk berperilaku seperti sel induk embrionik. Mereka dapat digunakan untuk meregenerasi organ in vitro. Beberapa sebagian berpotensi majemuk, meskipun mereka mampu membentuk tiga lapisan kuman.

Perbedaan Antara Totipotensi dan Pluripotensi

Definisi

  • Totipotensi: Sel induk yang mampu berdiferensiasi menjadi semua jenis sel tubuh totipotensi.
  • Pluripotensi: Sel induk yang mampu berdiferensiasi menjadi salah satu dari tiga lapisan kuman adalah pluripotensi.

Diferensiasi

  • Totipotensi: Sel induk totipotensi mampu berdiferensiasi menjadi lebih dari 200 tipe sel tubuh yang berbeda secara fungsional pada manusia.
  • Pluripotensi: Sel-sel induk pluripotensi dibedakan menjadi tiga lapisan kuman dalam embrio.

Potensi Diferensiasi

  • Totipotensi: Potensi diferensiasi optimal dalam sel induk totipotensi.
  • Pluripotensi: Potensi diferensiasi sel-sel batang pluripotensi rendah dibandingkan dengan sel-sel induk totipotensi.

Contoh

  • Totipotensi: Zigot dan spora bersifat totipotensi.
  • Pluripotensi: Sel induk embrionik dan iPS bersifat pluripotensi.

Urutan

  • Totipotensi: Sel induk totipotensi berasal lebih awal.
  • Pluripotensi: Pengembangan sel batang totipotensi diikuti oleh perkembangan sel induk pluripotensi.

Penggunaan dalam Penelitian

  • Totipotensi: Sel induk totipotensi kurang dapat dicapai dibandingkan dengan sel induk embrionik. Karenanya, mereka kurang digunakan dalam penelitian.
  • Pluripotensi: Sel-sel induk pluripotensi seperti sel-sel embrionik mudah diperoleh. Karenanya, kegunaannya dalam penelitian sangat tinggi. IPS adalah sejenis sel punca pada orang dewasa, yang secara genetik diprogram ulang untuk menjadi sel punca embrionik.

Kesimpulan

Baik sel induk totipotensi maupun pluripotensi ditemukan pada tahap awal perkembangan tubuh. Setelah pembuahan sel telur oleh sperma, zigot dibagi dengan mitosis, menghasilkan massa sel, yang dikenal sebagai morula dengan salinan sel yang identik. Morula dianggap totipotensi, mengandung kemampuan untuk berdiferensiasi menjadi semua jenis sel tubuh yang fungsional. Sel-sel totipotensi dari morula dibedakan menjadi embrio, yang mengandung blastomer. Sel induk embrionik, yang memiliki kemampuan untuk berdiferensiasi menjadi tiga lapisan kuman pada manusia, dianggap pluripotensi.

Tiga lapisan kuman, endoderm, ektoderm, dan meseoderm bertanggung jawab atas diferensiasi semua organ dan jaringan dalam tubuh. Oleh karena itu, sel-sel dalam tiga lapisan kuman dianggap sebagai multipoten, masing-masing menimbulkan tipe sel tubuh yang terkait secara fungsional. Namun, perbedaan utama antara totipotensi dan pluripotensi adalah potensi diferensiasi untuk menghasilkan sel dalam tubuh.