Pendidikan

Perbedaan Tulang Kompak dan Spons

Perbedaan-Tulang-Kompak-dan-Spons

Perbedaan Utama – Tulang Kompak vs Spons. Tulang menyediakan dukungan struktural dan bantuan dalam pergerakan bagian-bagian tubuh. Tulang kompak dan spons adalah dua jenis tulang yang ditemukan di jaringan tulang.

Perbedaan utama antara tulang kompak dan spons adalah tulang yang padat adalah lapisan luar tulang yang keras sedangkan spons adalah lapisan dalam tulang yang lebih berpori. Tulang kompak kekurangan ruang antara lamellae sedangkan tulang spons terdiri dari ruang antara lamellae. Tulang kompak disebut tulang kortikal. Tulang spons disebut tulang kanselus. Tulang kompak terdiri dari sumsum tulang kuning di rongga sumsum sedangkan tulang spons terdiri dari sumsum tulang merah di ruang antara lamellae. Sumsum tulang kuning menyimpan lemak sementara sumsum tulang merah menghasilkan sel darah merah dan sel darah putih granular.

Pengertian Tulang Kompak

Tulang padat adalah kulit luar yang keras dari tulang. Ini juga disebut tulang kortikal. Tulang terkuat dan terpadat di tubuh adalah tulang kompak. Namun, tulang kompak terdiri dari bagian-bagian kecil untuk kedua pembuluh darah dan saraf untuk pemeliharaan dan perbaikan tulang. Tulang padat ditutupi oleh periosteum dari luar. Permukaan bagian dalam tulang ditutupi oleh endosteum, jaringan ikat vaskular yang tipis, yang melapisi rongga sumsum tulang panjang. Rongga sumsum terjadi pada batang tulang panjang yang disebut diaphyses. Ini terdiri dari sumsum tulang kuning, yang menyimpan lemak.

Jaringan tulang dari tulang kompak terdiri dari osteosit, dikelilingi oleh matriks ekstraseluler padat. Mineral yang ditemukan dalam matriks ekstraseluler tulang adalah hidroksiapatit. Hidroksiapatit kaya akan kalsium dan fosfor. Serabut kolagen, yang diselingi hidroksiapatit, memberikan semacam kelenturan pada tulang. Struktur tulang kompak terdiri dari osteon yang mengelilingi kanal-kanal sentral kecil. Selama perkembangan janin, sel-sel osteogenik mengeluarkan matriks tulang sebagai cincin yang disebut lamella.

Sel-sel osteogenik dengan lamellae disebut osteocytes. Rongga yang mengandung osteosit disebut lacuna. Saluran-saluran kecil, yang menyediakan nutrisi dan oksigen ke osteosit disebut kanalikuli. Kanalikuli juga menghubungkan lacunae, memungkinkan komunikasi antar sel osteosit. Ini menghasilkan beberapa lapisan konsentris lamellae di sekitar saluran pusat, membentuk osteon. Kanal sentral disebut kanal Haversian.

Tulang kompak memberikan dukungan struktural pada tubuh hewan dan melindungi organ-organ internal tubuh. Mereka juga memberikan bentuk pada tubuh. Ketebalan tulang kompak dipertahankan oleh lapisan osteoblas dan osteoklas. Tulang kompak juga berfungsi sebagai toko mineral, membantu homeostasis mineral tubuh.

Pengertian Tulang Spons

Tulang spons adalah jaringan tulang yang ditemukan di tengah tulang. Tulang spons kurang padat dan lebih ringan dari tulang yang kompak. Mereka juga disebut tulang kanselus. Bagian dalam tulang panjang terdiri dari tulang spons. Matriks tulang terdiri dari batangan mineral yang disebut trabeculae, yang membentuk kisi-kisi tiga dimensi. Ruang-ruang kisi-kisi diisi dengan sumsum tulang merah dan pembuluh darah. Ruang-ruang tersebut terhubung satu sama lain dengan canaliculi. Sumsum tulang merah menghasilkan sel-sel darah dalam proses yang disebut hematopoiesis.

Tulang spon membentuk ujung yang membesar dari tulang panjang yang disebut epiphyses. Mereka adalah komponen utama dari tulang rusuk serta tulang belikat dan tulang tengkorak yang datar. Sebagian besar tulang tulang kerangka pendek juga terdiri dari tulang spons. Spons tulang menunjukkan aktivitas metabolik yang relatif tinggi juga. Tulang-tulang spons diubah menjadi tulang kompak oleh aksi osteoblas. Osteoblas menyimpan matriks tulang baru di sekitar trabekula. Oleh karena itu, ruang antara trabekula menjadi terbatas pada akhirnya.

Persamaan Antara Tulang Kompak dan Spons

  • Tulang kompak dan tulang spons adalah dua jenis tulang pada hewan.
  • Tulang kompak dan spons terdiri dari jaringan tulang, yang merupakan jenis jaringan ikat yang membuat tulang.
  • Kedua tulang kompak dan spons terlibat dalam gerakan tubuh.
  • Tulang padat dan tulang spons mengandung kalsium.

Perbedaan Antara Tulang Kompak dan Spons

Definisi

  • Tulang Kompak: Tulang kompak adalah bagian non-cancellous dari tulang, yang sebagian besar terdiri dari osteon yang sangat padat dan membentuk bagian luar tulang yang keras.
  • Tulang Spons: Tulang spons adalah jaringan osseous, yang mengisi rongga bagian dalam tulang, yang terdiri dari batangan mineral yang disebut trabeculae.

Nama Alternatif

  • Tulang Kompak: Tulang kompak juga disebut tulang kortikal.
  • Tulang Spons: Tulang spons juga disebut tulang kanselus atau trabecular.

Komposisi

  • Tulang Kompak: Tulang kompak terdiri dari osteon.
  • Tulang Spons: Tulang spons terdiri dari trabeculae.

Ruang antara Lamellae

  • Tulang Kompak: Kompak tulang tidak memiliki ruang antar lamellae.
  • Tulang Spons: Tulang spons terdiri dari ruang antara lamellae.

Rongga Sumsum

  • Tulang Kompak: Tulang kompak memiliki rongga sumsum.
  • Tulang Spons: Tulang spons tidak memiliki rongga sumsum.

Jumlah Kalsium

  • Tulang Kompak: Ada jumlah yang tinggi Kalsium dalam tulang kompak.
  • Tulang Spons: Ada jumlah kalsium yang sangat rendah dalam tulang spons.

Kontribusi terhadap Berat Kerangka

  • Tulang Kompak: Tulang kompak membutuhkan 80% berat tulang.
  • Tulang Spons: Tulang spons membutuhkan 20% berat tulang.

Bentuk Tulang

  • Tulang Kompak: Tulang kompak berbentuk silinder.
  • Tulang Spons: Tulang spons berbentuk kuboid.

Sumsum Tulang

  • Tulang Kompak: Tulang kompak mengandung sumsum tulang kuning.
  • Tulang Spons: Tulang spons mengandung sumsum tulang merah.

Tulang Panjang / Pendek

  • Tulang Kompak: Tulang kompak membentuk bagian-bagian utama dari tulang panjang seperti lengan dan kaki.
  • Tulang Spons: Tulang spons membentuk bagian-bagian utama dari tulang pendek seperti pergelangan tangan dan pergelangan kaki.

Struktur

  • Tulang Kompak: Tulang kompak itu keras.
  • Tulang Spons: Tulang spons lebih lunak dan lebih berpori.

Lokasi

  • Tulang Kompak: Tulang kompak terjadi di permukaan bagian dalam tulang.
  • Tulang Spons: Tulang-spons terjadi di lapisan luar tulang.

Kekuatan

  • Tulang Kompak: Tulang kompak dapat menahan berat hingga 5000 pon.
  • Tulang Spons: Tulang spons tidak mampu menahan beban yang tinggi.

Fungsi

  • Tulang Kompak: Tulang kompak memberikan dukungan struktural pada tubuh.
  • Tulang Spons: Tulang spons berfungsi sebagai penyangga tulang kompak.

Kesimpulan

Tulang kompak dan tulang spons adalah dua jenis tulang yang terjadi pada hewan. Tulang kompak terdiri dari osteon. Mereka keras dan mengandung banyak mineral. Tulang spons terdiri dari trabekula. Mereka lebih lembut dan mengandung banyak ruang di tulang. Tulang kompak terjadi di permukaan luar tulang panjang dan tulang spons terjadi di tengah-tengah tulang panjang. Perbedaan utama antara tulang kompak dan spons adalah struktur dan fungsinya.