Pendidikan

Perbedaan Zat Pelarut dan Zat Terlarut

Perbedaan Zat Pelarut dan Zat Terlarut

Perbedaan Utama – Zat Pelarut vs Zat Terlarut. Larutan adalah bentuk materi yang berada dalam kondisi fisik cair. Ini terdiri dari dua komponen yaitu: zat pelarut dan zat terlarut. Larutan adalah campuran homogen antara zat pelarut dan zat terlarut. Sifat keseluruhan larutan tergantung pada faktor-faktor seperti jenis pelarut, jenis larutan, jumlah zat terlarut yang ada dalam larutan, dll. Sifat-sifat ini dapat berupa sifat kimia seperti titik didih larutan atau sifat fisika seperti kerapatan, warna, dll.

Perbedaan utama antara zat pelarut dan zat terlarut adalah bahwa zat pelarut merupakan zat yang melarutkan zat terlarut sedangkan zat terlarut adalah zat yang dapat larut dalam zat pelarut.

Tabel Perbedaan Zat Pelarut dan Zat Terlarut

Pengertian Zat Pelarut

Zat pelarut adalah zat di mana senyawa yang berbeda dapat larut untuk membentuk larutan. Oleh karena itu pelarut seringkali merupakan komponen utama dari suatu larutan. Senyawa yang dapat dilarutkan dalam pelarut tergantung pada sifat-sifat pelarut itu. Larutan ditemukan terutama dalam dua jenis yaitu pelarut polar dan pelarut non-polar.

  • Pelarut polar terdiri dari molekul polar. Pelarut ini dapat melarutkan senyawa polar.
  • Pelarut non-polar terbuat dari molekul nonpolar. Oleh karena itu pelarut ini dapat melarutkan senyawa nonpolar.

Ketika senyawa dilarutkan dalam pelarut, campuran pelarut dan senyawa terlarut ini disebut larutan. Sifat kimia dan fisik larutan ini berbeda dari sifat pelarut. Beberapa pelarut berwarna-warni, dan pelarut lainnya tidak berwarna. Beberapa pelarut mudah terbakar, dan lainnya kurang / tidak mudah terbakar. Beberapa pelarut menguap dengan cepat sedangkan pelarut lainnya tidak menguap.

Sebagai contoh, mari kita pertimbangkan secangkir teh. Di sini, teh adalah larutannya. Gula dan susu bubuk dilarutkan dalam air panas. Karena itu, air panas adalah pelarut di sini. Di laboratorium kimia organik, pemurnian senyawa melalui rekristalisasi adalah eksperimen umum. Dalam percobaan ini, senyawa tidak murni dalam pelarut dan pelarut hanya melarutkan senyawa yang perlu dimurnikan dari campuran dan kotoran dikeluarkan melalui penyaringan. Dengan demikian, menentukan pelarut terbaik untuk rekristalisasi sangat penting dalam percobaan ini. Air adalah pelarut terbaik dan paling berlimpah untuk berbagai keperluan.

Pengertian Zat Terlarut

Zat terlarut adalah zat yang bisa larut dalam larutan. Suatu zat terlarut dapat berupa zat padat atau cair. Sebagian besar waktu, itu adalah senyawa padat. Konsentrasi larutan adalah jumlah zat terlarut yang ada sehubungan dengan jumlah pelarut. Namun, zat terlarut adalah komponen minor dari suatu larutan.

Ketika zat terlarut dalam larutan, sifat kimia dan fisik larutan itu berubah sesuai. Kadang-kadang, pelarut dapat terdiri dari berbagai zat terlarut. Ketika senyawa ionik yang larut dalam air dilarutkan dalam air, senyawa ini dipisahkan menjadi ion berairnya. Maka senyawa ionik ini adalah zat terlarut dari larutan itu. Ketika senyawa kovalen dilarutkan dalam larutan, ia dipisahkan menjadi molekul-molekulnya.

Zat terlarut dapat berupa polar atau nonpolar. Zat terlarut dapat larut dalam pelarut polar sedangkan zat terlarut nonpolar dapat larut dalam pelarut nonpolar. Zat terlarut biasanya memiliki titik didih lebih tinggi dibandingkan pelarut. Kelarutan zat terlarut mungkin tergantung pada suhu, jenis pelarut yang digunakan dan luas permukaan senyawa zat terlarut. Oleh karena itu, kita dapat meningkatkan kelarutan zat terlarut dalam pelarut yang cocok dengan meningkatkan luas permukaan.

Perbedaan Antara Zat Pelarut dan Zat Terlarut

Definisi

  • Zat Pelarut: Zat pelarut adalah zat di mana senyawa yang berbeda dapat larut untuk membentuk larutan.
  • Zat Terlarut: Zat terlarut adalah zat yang dapat larut dalam suatu larutan.

Keadaan fisik

  • Zat Pelarut: Zat pelarut berada dalam fase cair hampir sepanjang waktu, tetapi bisa juga ada pelarut padat atau gas.
  • Zat Terlarut: Zat terlarut ditemukan dalam fase padat, cair atau gas.

Kelarutan

  • Zat Pelarut: Kelarutan zat terlarut dalam zat pelarut tergantung pada sifat pelarut seperti polaritas.
  • Zat Terlarut: Kelarutan zat terlarut dalam pelarut tergantung pada sifat zat terlarut seperti luas permukaan zat terlarut.

Titik didih

  • Zat Pelarut: Titik didih zat pelarut biasanya lebih rendah dari zat terlarut.
  • Zat Terlarut: Titik didih zat terlarut biasanya lebih tinggi dari zat pelarut.

Contoh

  • Zat Pelarut: Air, alkohol, ammonia, asam sulfat, eter, dan raksa adalah contoh zat pelarut.
  • Zat Terlarut: Gula, garam, logam, emas dll, adalah contoh zat terlarut.

Kesimpulan

Suatu larutan terdiri dari dua komponen sebagai zat terlarut dan zat pelarut. Pelarut adalah komponen utama sedangkan zat terlarut adalah komponen minor. Perbedaan utama antara pelarut dan zat terlarut adalah bahwa zat pelarut adalah zat yang larut zat terlarut sedangkan zat terlarut adalah zat yang bisa larut dalam zat pelarut.

Perbedaan Zat Pelarut dan Zat Terlarut

Perbedaan Utama - Zat Pelarut vs Zat Terlarut. Larutan adalah bentuk materi yang berada dalam kondisi fisik cair. Ini terdiri dari dua komponen yaitu: zat

Editor's Rating:
5