Pendidikan

Perbedaan Korion dan Plasenta

Korion dan plasenta adalah dua struktur anatomi yang dikembangkan selama perkembangan embrio. Selain itu, pada mamalia, korion berkontribusi pada pembentukan plasenta.

Perbedaan utama antara korion dan plasenta yaitu bahwa korion adalah selaput janin terluar, yang menutupi embrio mamalia, reptil, dan burung sedangkan plasenta adalah organ sementara yang menghubungkan janin yang sedang berkembang ke dinding rahim melalui tali pusat pada mamalia.

Selain itu, korion berfungsi sebagai penghalang protektif selama perkembangan embrio sementara plasenta memasok nutrisi dan oksigen ke embrio yang sedang berkembang, serta menghilangkan limbahnya.

Pengertian Korion

Korion adalah selaput janin luar pada mamalia. Pada dasarnya, korion berkembang dari lipatan luar pada permukaan kantung kuning telur, yang terjadi di luar zona pelusida. Selain itu, mengandung dua lapisan: trofoblas luar dan mesoderm somatik dalam. Amnion melakukan kontak dengan yang terakhir. Seiring dengan amnion, itu membentuk kantung ketuban.

Selain itu, villi korionik muncul dari korion. Selanjutnya, vili korionik menyerang dinding rahim dengan menghancurkan desidua uterin. Dengan demikian, membantu menyerap nutrisi yang dibutuhkan untuk pertumbuhan embrio.

Lebih jauh lagi, pada monotremes, reptil, dan burung, korion adalah salah satu dari empat selaput janin dari telur ketuban. Itu terjadi di dalam putih telur. Korion juga terjadi pada serangga. Namun, pada tumbuhan berbunga, korion mengacu pada membran luar biji.

Korion

Pengertian Plasenta

Plasenta adalah organ sementara yang menghubungkan janin yang sedang berkembang ke dinding rahim melalui tali pusat. Fungsi utama plasenta adalah untuk memfasilitasi pertukaran gas, nutrisi, dan limbah sambil terlibat dalam termoregulasi dengan suplai darah ibu.

Selain itu, menghasilkan hormon yang mendukung kehamilan, termasuk human korionic gonadotropin, estrogen, progesteron, dan lactogen plasenta manusia. Selanjutnya, antibodi IgG dapat melewati plasenta ke janin, dan dengan demikian, memicu imunitas pasif. Namun, plasenta berfungsi sebagai penghalang imunologis, melindungi janin dari respons imun normal ibu.

Selain itu, mamalia memiliki plasenta korioallantoik, yang dikembangkan dari korion dan allantois. Secara umum, trofoblas membentuk lapisan terluar dari plasenta, yang mengandung dua lapisan: lapisan sitotrofoblas yang mendasari dan lapisan syncytiotrofoblas atasnya. Lapisan tengah adalah allantois, berkembang dari hindgut embrionik.

Sementara itu, lapisan dalam adalah amnion, yang mengelilingi janin. Namun, marsupial dan non-mamalia lainnya mengembangkan berbagai jenis plasenta. Sebaliknya, pada tanaman berbunga, plasenta mengacu pada bagian ovarium tempat ovula berkembang; di tanaman non-bunga di mana spora berkembang.

Plasenta

Persamaan Antara Korion dan Plasenta

  • Korion dan plasenta adalah dua struktur anatomi yang terbentuk selama perkembangan embrionik.
  • Keduanya mengelilingi embrio.
  • Juga, keduanya adalah struktur sementara.
  • Selain itu, mereka adalah sumber yang baik untuk sel induk hematopoietik untuk transplantasi.

Perbedaan Antara Korion dan Plasenta

Definisi

  • Korion: Korion adalah membran terluar yang mengelilingi embrio reptil, burung, atau mamalia.
  • Plasenta: Plasenta adalah organ sementara yang menghubungkan janin yang sedang berkembang. melalui tali pusat ke rahim dinding pada mamalia.

Kejadian

  • Korion: Korion terutama terjadi pada mamalia, reptil, dan burung.
  • Plasenta: Plasenta terutama terjadi pada mamalia.

Makna

  • Korion: Korion adalah salah satu dari empat membran janin.
  • Plasenta: Dua bagian plasenta adalah plasenta ibu dan plasenta janin.

Pengembangan

  • Korion: Korion merupakan bagian dari embrio.
  • Plasenta: Plasenta merupakan kombinasi antara janin dan jaringan ibu.

Fungsi

  • Korion: Korion melindungi embrio.
  • Plasenta: Plasenta memfasilitasi penyerapan nutrisi, pertukaran gas, pembuangan limbah, dan pengaturan termal pada janin.

Kesimpulan

Korion adalah salah satu dari empat membran janin, berfungsi sebagai membran luar embrio yang sedang berkembang. Itu mengelilingi amnion. Secara umum, ini terjadi pada semua mamalia, reptil, dan burung. Yang paling penting, ini memberikan perlindungan pada embrio.

Di sisi lain, plasenta adalah organ sementara, yang menghubungkan janin yang sedang berkembang ke dinding rahim melalui tali pusat. Pada dasarnya, ini adalah kombinasi struktur ibu dan janin pada mamalia.

Selanjutnya, korion berkontribusi pada pembentukan bagian janin dari plasenta. Selanjutnya, plasenta juga berfungsi untuk pertukaran nutrisi, limbah, dan gas sambil melibatkan termoregulasi janin. Oleh karena itu, perbedaan utama antara korion dan plasenta adalah struktur dan kepentingannya.

Pendidikan

Perbedaan Kapiler dan Vena

Perbedaan-Kapiler-dan-Vena

Perbedaan Utama – Kapiler vs Vena. Kapiler dan vena adalah dua komponen dari sistem peredaran darah hewan. Selama sirkulasi sistemik, darah yang dipompa oleh jantung melewati aorta ke arteri dan arteriol, yang mengalirkan darah ke masing-masing organ dan jaringan tubuh.

Di dalam jaringan, arteriol menghasilkan jaringan bercabang halus yang disebut kapiler di mana venula dimulai. Venula membentuk vena. Vena mengalirkan darah kembali ke jantung. Perbedaan utama antara kapiler dan vena adalah kapiler terlibat dalam mikrosirkulasi sedangkan vena adalah komponen sirkulasi sistemik. Selama mikrosirkulasi, oksigen dan nutrisi lainnya berpindah dari darah ke cairan ekstraseluler jaringan sementara limbah metabolik seperti karbon dioksida dan urea berpindah dari cairan ekstraselular ke darah.

Pengertian Kapiler

Kapiler adalah jaringan pembuluh darah pembuluh darah halus yang membentuk jaringan antara arteriol dan vena. Mereka ditemukan di jaringan dan organ, di dekat sel metabolisme. Karena diameter kapiler adalah 5-10 μm, hanya satu file dari pembuluh darah yang dapat melewati kapiler pada suatu waktu. Dinding kapiler terbuat dari epitel skuamosa sederhana. Oleh karena itu, dinding terdiri dari membran basal dan sel-sel endotel.

Fungsi utama kapiler adalah untuk memfasilitasi pergerakan zat antara darah dan cairan ekstraseluler jaringan. Darah dan nutrisi yang mengandung oksigen datang ke kapiler melalui arteriol. Jaringan yang dibentuk oleh kapiler di jaringan disebut tempat tidur kapiler. Cairan yang bergerak dari darah ke cairan ekstraselular melalui dinding kapiler disebut cairan interstisial. Cairan interstitial terdiri dari oksigen, nutrisi, ion, dan air. Limbah metabolik seperti karbon dioksida dan urea bergerak dari cairan ekstraselular ke darah. Proses ini disebut mikrosirkulasi.

Tiga jenis kapiler darah dapat diidentifikasi dalam tubuh manusia: kapiler kontinu, fenestrated, dan sinusoidal. Kapiler kontinu terdiri dari lapisan sel endotel kontinu, melapisi lumen kapiler. Jenis kapiler ini ditemukan di otot rangka, kulit, gonad, dan jari. Mereka hanya memungkinkan pergerakan air dan ion melalui celah interseluler. Kapiler fenestrated terdiri dari pori-pori kecil, berdiameter 60-80 nm pada sel endotel. Mereka memungkinkan pergerakan ion serta protein kecil melalui fenestrasi. Kapiler fenestrated ditemukan di kelenjar endokrin, pankreas, usus, dan glomeruli ginjal.

Kapiler sinusoidal terdiri dari bukaan besar di endothelium dan membran basement yang tidak lengkap. Jenis kapiler darah ini memungkinkan pergerakan sel darah merah, sel darah putih, dan protein serum. Mereka terjadi di kelenjar adrenal, sumsum tulang, dan kelenjar getah bening.

Pengertian Vena

Vena adalah pembuluh darah yang mengalirkan darah terdeoksigenasi ke jantung. Setelah menjalani mikrosirkulasi, darah terdeoksigenasi dikumpulkan di venula bersama dengan limbah metabolik lainnya. Venula adalah pembuluh darah kecil bercabang keluar dari pembuluh darah. Mereka mengalirkan darah yang terdeoksigenasi ke vena. Tekanan darah vena lebih rendah daripada arteri. Kekuatan pendorong utama dari darah di pembuluh darah adalah kontraksi otot. Vena terdiri dari katup, yang mencegah aliran darah balik.

Diameter vena dapat bervariasi dari 1 mm hingga 1,5 cm. Dinding pembuluh darah terdiri dari tiga lapisan jaringan: tunika adventitia, tunika media, dan tunika intima. Petualangan tunika terdiri dari lapisan jaringan ikat dan membentuk lapisan luar yang kuat dari vena. Media tunika terdiri dari lapisan otot polos halus dan tunika intima terdiri dari lapisan lapisan endotel yang halus.

Vena-vena mengalirkan darah ke vena-vena terbesar yang disebut vena cava. Vena cava superior dan inferior mengalirkan darah ke atrium kanan jantung.

Persamaan Antara Kapiler dan Vena

  • Kapiler dan vena adalah dua komponen pembuluh darah dari sistem sirkulasi.
  • Kapiler dan vena adalah struktur berdinding tipis.
  • Baik kapiler dan vena membantu dalam sirkulasi zat di seluruh tubuh.
  • Kapiler dan vena terlibat dalam homeostasis tubuh.

Perbedaan Antara Kapiler dan Vena

Definisi

  • Kapiler: Kapiler adalah pembuluh darah bercabang halus yang membentuk jaringan antara arteriol dan venula.
  • Vena: Vena adalah tabung yang membentuk bagian dari sistem sirkulasi yang menguras darah terdeoksigenasi menuju jantung.

Diameter

  • Kapiler: Diameter kapiler adalah 8 μm.
  • Vena: Diameter vena lebih tinggi daripada kapiler.

Dinding

  • Kapiler: Dinding kapiler tebal satu sel.
  • Vena: Dinding vena terdiri dari beberapa lapisan sel.

Katup

  • Kapiler: Kapiler tidak terdiri dari vena.
  • Vena: Vena terdiri dari katup.

Percabangan

  • Kapiler: Kapiler membentuk jaringan bercabang yang disebut kapiler.
  • Vena: Vena tidak bercabang sebagai kapiler.

Korelasi

  • Kapiler: Kapiler menghubungkan arteriol dan venula.
  • Vena: Vena menguras darah di venula menuju jantung.

Fungsi

  • Kapiler: Kapiler memungkinkan pergerakan oksigen, nutrisi, dan limbah metabolik antara darah dan cairan ekstraselular.
  • Vena: Pembuluh darah mengalirkan darah yang terdeoksigenasi ke jantung.

Terlibat dalam

  • Kapiler: Kapiler terlibat dalam mikrosirkulasi.
  • Vena: Vena adalah komponen sirkulasi sistemik.

Kesimpulan

Kapiler dan vena adalah dua komponen pembuluh dari sistem sirkulasi. Kapiler adalah struktur sel tunggal tebal sedangkan vena terdiri dari tiga jenis jaringan: jaringan ikat, otot polos , dan epitel sederhana . Kapiler menerima darah beroksigen dari arteriol bersama dengan nutrisi. Nutrisi dan oksigen bergerak dari darah ke cairan ekstraselular melalui dinding kapiler. Limbah metabolik berpindah ke darah pada saat yang bersamaan. Darah terdeoksigenasi mengalir ke vena melalui venula dan kemudian diangkut ke jantung. Perbedaan utama antara kapiler dan vena adalah peran masing-masing jenis pembuluh darah dalam sistem sirkulasi.

Pendidikan

Perbedaan Ekologi dan Ekosistem

Perbedaan-Ekologi-dan-Ekosistem

Perbedaan Utama – Ekologi vs Ekosistem. Ekologi dan ekosistem adalah dua istilah yang terkait erat yang menggambarkan interaksi organisme dengan lingkungannya. Ekologi adalah studi tentang hubungan dan interaksi organisme hidup baik dengan organisme hidup lain atau lingkungan sekitarnya. Ekosistem adalah bagian dari ekologi. Ini terdiri dari faktor biotik termasuk semua hewan, tumbuhan, dan mikroorganisme, dan faktor abiotik termasuk semua faktor fisik non-hidup di lingkungan. Perbedaan utama antara ekologi dan ekosistem adalah bahwa ekologi merupakan studi tentang ekosistem sedangkan ekosistem adalah unit yang dibentuk oleh interaksi komunitas organisme dengan lingkungan.

Pengertian Ekologi

Ekologi menggambarkan hubungan organisme satu dengan yang lain dan dengan lingkungannya yang sesuai. Tiga komponen utama yang dipelajari dalam ekologi adalah organisme hidup, hubungan dan interaksi dengan organisme lain, serta hubungan dan interaksi dengan lingkungan sekitarnya. Hubungan simbiosis seperti rhizobium dan legum di akar tanaman serta persaingan antar hewan herbivora untuk makanan adalah interaksi organisme-organisme. Semua hewan dan tumbuhan bergantung pada berbagai aspek lingkungan mereka untuk mendapatkan makanan, nutrisi, dan air. Respon organisme terhadap iklim, tanah, topografi, atmosfer, dan ketersediaan air adalah jenis lain dari hubungan organisme dengan lingkungan hidupnya.

Sebagai contoh, hewan di lingkungan yang dingin memiliki telinga yang kecil tetapi, hewan di padang pasir memiliki telinga yang panjang karena telinga yang panjang membantu mendinginkan tubuh dengan meningkatkan kehilangan panas. Ekologi mempertahankan hubungan erat dengan disiplin fisiologi, perilaku, genetika, dan evolusi. Detail yang lebih luas dipelajari selama ekologi meliputi:

  • Proses kehidupan, interaksi, dan adaptasi dari spesies tertentu.
  • Pengaruh faktor lingkungan pada organisme dalam suatu populasi.
  • Kemajuan perubahan dalam ekosistem.
  • Distribusi dan kelimpahan organisme di lingkungan.
  • Keanekaragaman hayati dalam suatu ekosistem.

Pengertian Ekosistem

Ekosistem terdiri dari semua organisme hidup di suatu daerah atau komunitas organisme dan faktor abiotik yang tidak hidup yang berhubungan dengan masyarakat. Suatu ekosistem dikategorikan menjadi faktor biotik dan abiotik. Semua organisme hidup di lingkungan diidentifikasi sebagai faktor biotik. Benda fisik non-hidup lainnya yang berinteraksi dengan faktor biotik diidentifikasi sebagai faktor abiotik. Faktor abiotik adalah iklim, sinar matahari, tanah, air, mineral, dan hal-hal non-hidup lainnya. Faktor biotik dan abiotik terkait oleh dua faktor: aliran energi melalui ekosistem dan siklus nutrisi dalam ekosistem.

Sinar matahari adalah energi fundamental dari mayoritas ekosistem. Ini digunakan oleh autotrof di ekosistem untuk menghasilkan karbohidrat sederhana dari karbon dioksida dan air. Autotrof dianggap sebagai produsen utama dalam suatu ekosistem. Senyawa organik kompleks seperti protein, pati, dan lipid diproduksi di dalam autotrof. Heterotrof dalam ekosistem bergantung pada bahan organik yang diproduksi oleh autotrof. Heterotrof adalah konsumen ekosistem. Pergerakan bahan organik dari tingkat produsen utama ke tingkat konsumen membentuk rantai makanan. Hubungan terakhir dari rantai makanan adalah dekomposer, terdiri dari mikroorganisme. Rantai makanan yang saling tumpang tindih dan interkoneksi membentuk jaringan makanan.

Persamaan Antara Ekologi dan Ekosistem

  • Baik ekologi dan ekosistem menggambarkan hubungan dan interaksi dari organisme hidup satu sama lain dan lingkungan sekitarnya.
  • Hubungan dan interaksi ini dengan satu sama lain memenuhi persyaratan dasar kehidupan mereka seperti makanan, nutrisi, air, dan tempat tinggal.

Perbedaan Antara Ekologi dan Ekosistem

Definisi

  • Ekologi: Ekologi adalah cabang biologi yang berhubungan dengan hubungan organisme satu sama lain dan lingkungan fisik mereka.
  • Ekosistem: Ekosistem adalah komunitas organisme yang berinteraksi dan lingkungan fisik mereka.

Korespondensi

  • Ekologi: Ekologi adalah studi tentang ekosistem.
  • Ekosistem: Ekosistem adalah bagian dari ekologi.

Hubungan

  • Ekologi: Ekologi mencakup studi tentang hubungan antara organisme hidup dan lingkungannya.
  • Ekosistem: Ekosistem adalah tempat seperti hutan, taiga, padang rumput, gurun, air tanah, sungai atau sungai, terumbu karang, dll.

Kesimpulan

Ekologi dan ekosistem menggambarkan hubungan antara faktor biotik dan abiotik dalam sistem lingkungan. Ekologi adalah studi tentang ekosistem. Ekosistem menggambarkan hubungan massa organisme hidup, yang termasuk dalam komunitas yang sama atau berbeda. Ini adalah perbedaan utama antara ekologi dan ekosistem. Organisme memelihara hubungan dan interaksi antara satu sama lain serta lingkungan eksternal untuk tujuan memperoleh kebutuhan hidup dasar seperti makanan, nutrisi, air, dan tempat tinggal.