Ini adalah organisme multiseluler eukariotik, yang diklasifikasikan ke dalam jamur kerajaan. Mereka terutama tidak bisa bergerak. Ciri yang paling khas dari jamur adalah dinding sel kitin mereka. Jamur adalah heterotrof, yang mampu mencerna makanan di lingkungan ekstraseluler dengan mensekresikan enzim pencernaan.

Sebagian besar jamur ditemukan di tanah dan di materi mati. Mereka juga hidup sebagai simbion dengan tumbuhan dan hewan. Beberapa jamur menjadi parasit bagi organisme inang. Pertumbuhan jamur terjadi sebagai hifa, yang berbentuk silinder, struktur mirip benang. Hifa dibagi menjadi kompartemen oleh septa. Jamur menghasilkan tubuh buah, yang dapat dikonsumsi oleh hewan lain. Reproduksi jamur aseksual terjadi oleh produksi spora. Reproduksi seksual terjadi dengan kawin.

Tujuh filum jamur dijelaskan oleh para ilmuwan. Mereka adalah Microsporidia, Ascomycota, Glomeromycota, Basidiomycota, Chytridiomycota, Neocallimastigomycota dan Blastocladiomycota.

Microsporidia adalah parasit uniseluler pada protista dan hewan. Ciri khas Ascomycota adalah produksi spora di dalam ascus. Glomeromycota adalah parasit pada tumbuhan. Mereka menyerang akar tanaman dengan hifa jamur mereka. Basidiomycota menghasilkan meiospores di basidia. Chytridiomycota, Neocallimastigomycota dan Blastocladiomycota menghasilkan zoospora, yang bersifat mobile.